Februari 28, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perpindahan Bencana: Indonesia Deskripsi Negara – Indonesia

Perpindahan Bencana: Indonesia Deskripsi Negara – Indonesia

Tautan

Driver perpindahan internal

Semua lebih dari 17.000 pulau di Indonesia rentan terhadap bencana. 1 Pertumbuhan populasi yang cepat dan urbanisasi telah memusatkan jutaan orang di daerah-daerah yang sangat terpapar, dan beberapa komunitas lebih rentan terhadap dampak bencana karena mereka memiliki kemampuan bertahan yang lebih rendah. Indonesia memiliki tingkat pengungsian tertinggi yang terkait dengan bencana di seluruh dunia.

Terlepas dari tantangan ini, negara ini memiliki manajemen risiko bencana yang baik, dan sebagian besar pengungsian dilakukan dalam bentuk evakuasi awal populasi berisiko yang mencari perlindungan di tempat penampungan dan pusat yang dikelola pemerintah.

Indonesia terletak di Cincin Api Pasifik dan posisinya di persimpangan tiga lempeng tektonik utama membuat negara ini sangat rentan terhadap letusan gunung berapi, gempa bumi, dan tsunami. Ini juga mengalami musim hujan tahunan, yang menyebabkan banjir tahunan dan tanah longsor.
Peta bahaya menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk tinggal di daerah yang berisiko terpapar bahaya tersebut. 5% – lebih dari 11 juta orang – tinggal di daerah rawan gempa, dan sekitar 2,5 juta orang terkena dampak tsunami. .6

Setelah beberapa dekade urbanisasi yang cepat, pada tahun 2019, hampir 56% penduduk Indonesia tinggal di daerah perkotaan, banyak di antaranya memiliki paparan bahaya dan dampak perubahan iklim yang tinggi. . Pemompaan air tanah yang tidak terkendali membuat wilayah Jabodetabek lebih rawan banjir (Catatan Akhir 4). Kota pesisir ini dilintasi oleh 13 sungai yang sering meluap selama musim hujan. Pertumbuhan permukiman informal, perubahan penggunaan lahan yang cepat dan ketidakmampuan sistem drainase telah meningkatkan kerentanan kota terhadap banjir. Otoritas lokal telah menyusun rencana aksi iklim dan menerapkan langkah-langkah perlindungan banjir, dan memiliki rencana jangka panjang untuk merelokasi kota.8

READ  Industri nikel Indonesia mengancam hak-hak masyarakat adat

Aktivitas manusia termasuk deforestasi, degradasi lahan, dan urbanisasi yang tidak terencana meningkatkan risiko perpindahan akibat banjir. Di Kalimantan Selatan, hilangnya tutupan hutan akibat aktivitas pertambangan dan perkebunan telah mengurangi kapasitas kawasan untuk menyerap lebih banyak curah hujan (Catatan Akhir 3).

besarnya perpindahan

Pada tahun 2010−2021, 6,5 juta perpindahan baru dikaitkan dengan setidaknya 1.845 peristiwa bencana yang tercatat di seluruh negeri. Banjir menyebabkan 63% perpindahan, gempa bumi 21%, dan letusan gunung berapi 13%. Badai dan gerakan massa basah – seperti tanah longsor – adalah sisanya. Peristiwa yang paling banyak menyebabkan perpindahan:

Penolakan

Bank Pembangunan Asia
© Bank Pembangunan Asia