Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perisai panas yang bisa mendaratkan manusia di Mars diluncurkan ke luar angkasa

Perisai panas yang bisa mendaratkan manusia di Mars diluncurkan ke luar angkasa

Mendaftar untuk buletin Teori Keajaiban CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan luar biasa, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ketika satelit kutub yang dirancang untuk meningkatkan prakiraan cuaca diluncurkan Kamis pagi, pelindung panas eksperimental dipasang. Manusia bisa mendarat di Mars.

Dua misi terpisah diluncurkan di atas roket United Launch Alliance Atlas V dari Space Launch Complex-3 di Vandenberg Space Force Base di Lombok, California.

Kedua misi awalnya dijadwalkan pada 1 November, tetapi baterai yang rusak di bagian atas roket menyebabkan penundaan. Insinyur menukar dan menguji ulang baterai untuk membuka jalan bagi tanggal peluncuran baru.

National Oceanic and Atmospheric Administration dan NASA telah meluncurkan satelit cuaca sejak tahun 1960. Sistem Joint Polar Satellite-2, atau JPSS-2, akan menjadi yang ketiga dalam armada generasi terbaru satelit lingkungan yang mengorbit kutub NOAA.

Penyelidikan akan mengumpulkan data yang dapat membantu para ilmuwan memprediksi dan mempersiapkan peristiwa cuaca ekstrem seperti angin topan, badai salju, dan banjir.

Satelit akan dapat memantau kebakaran hutan dan gunung berapi, mengukur lautan dan atmosfer, serta mendeteksi debu dan asap di udara. Ini juga akan memantau lapisan ozon dan suhu atmosfer, memberikan wawasan lebih lanjut tentang krisis iklim.

Begitu mengorbit dan mengitari planet dari Kutub Utara hingga Kutub Selatan, satelit tersebut akan berganti nama menjadi NOAA-21. Satelit akan memantau setiap tempat di Bumi setidaknya dua kali sehari, menurut Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA). Dan ketika Anda memeriksa cuaca di ponsel Anda, itu akan diberi makan dengan data yang diambil oleh satelit.

JPSS-2 akan bergabung dengan dua satelit lainnya, Suomi National Polar-Orbating Partnership dan NOAA-20, yang membentuk Joint Polar Satellite System.

“JPSS menyediakan lebih dari dua kali pengamatan harian di Atlantik dan Pasifik, membantu ahli meteorologi memantau sistem cuaca di mana kami tidak memanfaatkan balon cuaca, dan hanya pelampung terbatas, dibandingkan dengan jaringan padat stasiun cuaca di atas tanah,” kata Jordan Gerth. . , seorang ahli meteorologi dan ilmuwan satelit untuk National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) National Weather Service sebelum peluncuran.

Muatan sekunder yang memotong perjalanan roket adalah Demonstrasi Uji Penerbangan Orbital Bumi Rendah dari Teknologi Deselerasi Kecepatan Inflatable, atau LOFTID.

Misi ini dirancang untuk menguji teknologi pelindung panas tiup yang diperlukan untuk mendaratkan misi berawak di Mars dan misi robot yang lebih besar di Venus atau Titan di bulan Saturnus. Sesuatu seperti LOFTID juga dapat digunakan saat mengembalikan muatan besar ke darat.

Mengirim robot atau penjelajah manusia ke dunia lain yang memiliki atmosfer bisa jadi sulit karena busur lengkung, atau pelindung panas saat ini, yang digunakan bergantung pada ukuran selubung rudal.

Tetapi antena tiup dapat mengatasi ketergantungan itu – dan membuka misi yang lebih berat ke planet yang berbeda.

Ketika pesawat ruang angkasa memasuki atmosfer planet, ia bertabrakan dengan gaya aerodinamis, yang membantu memperlambat kecepatannya.

Di Mars, di mana kepadatan atmosfer hanya 1% dari Bumi, bantuan tambahan diperlukan untuk menciptakan hambatan yang diperlukan untuk memperlambat penurunan pesawat ruang angkasa dengan aman.

Itulah sebabnya para insinyur NASA percaya bahwa antena besar yang dapat dipasang seperti LOFTID, yang digembungkan dan dilindungi oleh pelindung panas yang fleksibel, dapat memberikan tekanan pada rem saat melakukan perjalanan melalui atmosfer Mars.

Aeroshell dirancang untuk menciptakan lebih banyak awan di atmosfer atas untuk membantu pesawat ruang angkasa melambat lebih cepat, yang juga mencegah beberapa pemanasan berlebih. LOFTID memiliki lebar sekitar 20 kaki (6 meter).

Bagian bawah antena tiup dapat dilihat selama pengujian.

Sekitar 90 menit setelah JPSS-2 dan LOFITD meluncur ke luar angkasa, demonstrasi teknologi akan menjauh dari satelit kutub setelah mencapai orbit dan misi LOFTID yang sangat singkat akan dimulai.

Setelah mengembang, LOFTID akan diarahkan melalui tahap atas roket.

Kemudian, atmosfer akan terpisah dari tahap atas dan mencoba memasuki kembali atmosfer dari orbit rendah Bumi untuk melihat apakah pelindung panas itu efektif dalam memperlambatnya dan bertahan.

Sensor di papan LOFTID akan merekam pengalaman pelindung panas selama penurunan yang mengerikan. Enam kamera akan menangkap video 360 derajat dari eksperimen LOFTID, kata Joe Del Corso, manajer proyek LOFTID di Langley Research Center NASA.

Setelah masuk kembali, LOFTID akan menghadapi suhu setinggi 3.000 derajat Fahrenheit dan mencapai kecepatan hampir 18.000 mil per jam. Tes terakhir adalah bahan yang digunakan untuk membangun struktur tiup, yang meliputi kain tenun keramik yang disebut silikon karbida.

Diperkirakan jatuh 500 mil di lepas pantai Hawaii, di mana ia akan merebut kembali tim Heroshell.

Saat ini, NASA dapat mendaratkan satu metrik ton (2.205 pon) di Mars, seperti Penjelajah Perseverance seukuran mobil. Sesuatu seperti LOFTID dapat mendarat 20 hingga 40 metrik ton (44.092 hingga 88.184 pon) di Mars, kata del Corso.

Hasil demo hari Kamis dapat menentukan teknologi masuk, turun, dan mendarat yang suatu hari nanti akan mengangkut awak manusia ke permukaan Mars.

READ  Kami akhirnya tahu bagaimana cacing darah mimpi buruk menumbuhkan taring yang terbuat dari logam