Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Ukraina: Empat orang tewas di Lviv dalam serangan Rusia di sebuah gedung apartemen di kota barat Lviv

Perang Ukraina: Empat orang tewas di Lviv dalam serangan Rusia di sebuah gedung apartemen di kota barat Lviv

  • Ditulis oleh Yaroslav Lukiev
  • berita BBC

jelaskan videonya,

Saksi: Apartemen Lviv menjadi puing-puing oleh rudal

Setidaknya empat orang, termasuk dua wanita, berusia 21 dan 95 tahun, tewas setelah rudal Rusia menghantam sebuah gedung apartemen di Lviv, Ukraina barat.

34 orang lainnya terluka dalam apa yang digambarkan walikota Lviv sebagai “salah satu serangan terbesar” terhadap infrastruktur sipil kota.

Kepala wilayah Lviv, Maxim Kozitsky, mengatakan lebih dari 30 rumah hancur.

Militer Rusia belum mengomentari serangan yang dilaporkan.

Presiden Volodymyr Zelensky menjanjikan tanggapan “konkret” terhadap serangan “teroris Rusia” dalam semalam.

Mr Kozytskyi menulis di Telegram: “Gadis termuda yang terbunuh oleh rudal di apartemennya malam ini di Lviv, dia baru berusia 21 tahun. Rusia membunuh masa muda kita. Masa depan kita.

“Orang tertua yang meninggal adalah 95 tahun. Wanita selamat dari Perang Dunia II, tetapi sayangnya mereka tidak selamat dari rasisme.”

Kosicetsky mengatakan layanan darurat masih bekerja membersihkan puing-puing dan menyelamatkan orang-orang yang dikhawatirkan terjebak di bawah reruntuhan.

“Ada tempat berlindung di sebelah rumah yang terkena rudal,” tambahnya.

“Kondisinya bagus dan terbuka pada saat alarm berbunyi. Tapi hanya lima orang yang berlindung dari seluruh gedung. Sangat mengecewakan.”

Sasha Dovcik, yang bekerja di Institut Ukraina di London tetapi saat ini berada di Lviv, menjelaskan bahwa dia bersembunyi di kamar mandinya ketika dia mendengar sirene serangan udara.

“Inilah yang seharusnya kita lakukan,” katanya kepada BBC. “Ini adalah rutinitas Ukraina.

“Anda seharusnya memasang dua dinding dan sebaiknya tidak ada jendela, tidak ada kaca, antara Anda dan jalan, dan antara bagian luar.

“Ketika misil, misil, dan misil Kalibur seperti yang kita kenal sekarang menghantam sebuah gedung apartemen yang jaraknya dua kilometer, dinding kamar mandi tempat saya bersembunyi berguncang, sehingga benturannya sangat kuat.”

keterangan foto,

Menteri Dalam Negeri Ihor Klimenko mengatakan ada kekhawatiran bahwa orang-orang terjebak di bawah reruntuhan

Angkatan Udara Ukraina menuduh Rusia menembakkan rudal dari Laut Hitam.

Posting di Telegram, angkatan bersenjata Ukraina mengatakan “tujuh dari sepuluh rudal jelajah Kalibr” ditembak jatuh, tetapi mengatakan satu rudal “berubah arah” ke barat dan menghantam Lviv.

BBC belum dapat memverifikasi tuduhan ini.

Selama berbulan-bulan, Rusia telah melakukan serangan rudal dan drone yang mematikan di kota-kota Ukraina, biasanya menyerang sasaran sipil dan menyebabkan pemadaman listrik yang meluas.

Pekan lalu, 13 orang – termasuk anak-anak – tewas ketika sebuah restoran dan pusat perbelanjaan dibom di Kramatorsk, sebuah kota timur dekat wilayah Ukraina yang diduduki Rusia.

Meskipun Lviv terletak di Ukraina barat, dan relatif jauh dari garis depan di Ukraina selatan dan timur, Lviv juga menderita serangan Rusia di masa lalu.

Jika Anda berada di area tersebut atau terpengaruh oleh apa yang terjadi, Anda dapat menghubungi melalui email [email protected].

Harap sertakan nomor kontak jika Anda ingin berbicara dengan jurnalis BBC. Anda juga dapat menghubungi kami dengan cara berikut:

Jika Anda membaca halaman ini dan tidak dapat melihat formulirnya, Anda harus mengunjungi situs web BBC versi seluler untuk mengirimkan pertanyaan atau komentar Anda atau Anda dapat mengirim email kepada kami di [email protected]. Harap sertakan nama, usia, dan lokasi Anda dengan pengiriman apa pun.

READ  Kota dengan udara terbersih di dunia