Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Perang Rusia di Ukraina: Pembaruan Langsung

Perang Rusia di Ukraina: Pembaruan Langsung

Menteri Luar Negeri Rusia, Sergei V. Lavrov, di Bujumbura, Burundi, Selasa.kredit…Chandru Nitanga/AFP – Getty Images

Sergey V. Lavrov, menteri luar negeri Rusia, tiba di Cape Town pada hari Kamis di tengah badai diplomatik mengenai apakah Afrika Selatan akan menghormati surat perintah penangkapan Presiden Vladimir Putin dari Pengadilan Kriminal Internasional.

Putin diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Afrika Selatan, seorang anggota pengadilan, pada bulan Agustus untuk pertemuan puncak negara-negara BRICS – Brasil, Rusia, India, China dan Afrika Selatan – dengan perintah penangkapan pengadilan ditangguhkan selama kunjungannya. Menteri luar negerinya, Tuan Lavrov, berada di Afrika Selatan minggu ini untuk mempersiapkan pertemuan itu.

Kasus tersebut telah memicu debat publik tentang keanggotaan Afrika Selatan di pengadilan, mengadu domba hubungan bersejarah Kongres Nasional Afrika yang berkuasa dengan Rusia melawan hubungan ekonomi negara tersebut dengan Amerika Serikat dan Eropa.

Lavrov baru dalam perjalanan angin puyuh di sekitar Afrika Timur yang mencakup pertemuan dengan para pemimpin Kenya, Burundi, dan Mozambik, saat Moskow meningkatkan dukungan untuk sekutunya di Afrika. Mr. Lavrov dan mitranya dari Afrika Selatan, Naledi Pandor, diharapkan untuk membahas memorandum ICC. Afrika Selatan harus menyeimbangkan kewajibannya kepada pengadilan yang bertugas menyelidiki kejahatan perang dan hubungan negara itu dengan Rusia.

Kehadiran Putin yang diharapkan pada pertemuan bulan Agustus telah menjadi masalah politik yang berat bagi presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa, dan pemerintahannya. Surat perintah internasional, yang menunjukkan peran Putin dalam penculikan dan deportasi anak-anak Ukraina, telah menyebabkan pemakzulan Putin, seorang pemimpin yang menikmati aura impunitas.

Kementerian luar negeri Afrika Selatan mengatakan pekan ini bahwa KTT akan dilindungi oleh kekebalan diplomatik. Kementerian mengatakan bahwa kekebalan ini “bukan untuk individu tertentu”.

READ  Sedikitnya lima orang tewas dalam serangan rudal di kota Odessa, Ukraina selatan, kata seorang pejabat

Departemen Hubungan dan Kerja Sama Internasional, sebuah divisi dari Kementerian Luar Negeri, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kekebalan ini tidak mencabut surat perintah apa pun yang mungkin telah dikeluarkan oleh pengadilan internasional mana pun terhadap siapa pun yang menghadiri konferensi.”

Pada saat yang sama, partai oposisi utama Afrika Selatan, Aliansi Demokratik, telah mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk perintah pengadilan atas kewajiban Afrika Selatan untuk menghormati perintah ICC. Partai berharap perintah pengadilan tidak meninggalkan ambiguitas mengenai apakah pejabat Afrika Selatan terikat secara hukum untuk menahan Putin dan mengekstradisi dia ke Den Haag. Partai juga menginginkan hakim mengklarifikasi proses penangkapan presiden saat ini, kata Glennis Breytenbach, wakil partai.

Ms Breitenbach mengatakan tindakan pencegahan pengadilan akan “menghindari pengulangan cerita al-Bashir”. Pada 2015, pejabat Afrika Selatan gagal mengeluarkan surat perintah penangkapan Pengadilan Kriminal Internasional dan menangkap mantan Presiden Sudan Omar al-Bashir, yang berada di Johannesburg untuk pertemuan Uni Afrika. Pengadilan Afrika Selatan telah memutuskan bahwa pemerintah secara hukum diwajibkan untuk menangkap Al-Bashir beberapa jam setelah dia meninggalkan negara itu.

Pengadilan tidak menetapkan tanggal sidang kunjungan Putin.

Proses hukum menjernihkan kebingungan atas sikap Afrika Selatan terhadap Rusia. Amerika Serikat telah mengkritik Afrika Selatan atas hubungannya yang menghangat dengan Moskow, sementara Ramaphosa mengatakan negaranya menghadapi tekanan besar untuk meninggalkan kebijakan non-blok dalam menghadapi perang Rusia melawan Ukraina.