Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Penyelam menemukan sisa-sisa pesawat Finlandia pada Perang Dunia II yang ditembak jatuh oleh Moskow dengan seorang diplomat Amerika di dalamnya.

Penyelam menemukan sisa-sisa pesawat Finlandia pada Perang Dunia II yang ditembak jatuh oleh Moskow dengan seorang diplomat Amerika di dalamnya.

HELSINKI (AP) — Misteri Perang Dunia II mengenai apa yang terjadi pada sebuah pesawat Finlandia setelah ditembak jatuh oleh pesawat pengebom Soviet di Laut Baltik tampaknya akhirnya terpecahkan setelah lebih dari delapan dekade.

Pesawat itu membawa diplomat Amerika dan Perancis pada bulan Juni 1940 ketika ditembak jatuh beberapa hari sebelum Moskow mencaplok negara-negara Baltik. Kesembilan orang di dalamnya tewas, termasuk dua awak kapal Finlandia dan tujuh penumpang – seorang diplomat Amerika, dua warga Prancis, dua warga Jerman, seorang Swedia, dan seorang warga negara ganda Estonia-Finlandia.

Tim penyelam dan penyelamat Estonia mengatakan pekan ini bahwa mereka telah menemukan bagian-bagian dan puing-puing pesawat Junkers Ju 52 yang dioperasikan oleh maskapai penerbangan Finlandia Aero, yang sekarang menjadi Finnair, dalam kondisi baik. Ditemukan di pulau kecil Kiri dekat Tallinn, ibu kota Estonia, pada kedalaman sekitar 70 meter (230 kaki).

“Pada dasarnya, kami memulai dari awal. Kami mengambil pendekatan pencarian yang sangat berbeda,” jelas Kaidu Bermis, juru bicara perusahaan penyelaman dan survei bawah air Estonia, Tuukritoode OU.

Pesawat sipil bernama Kaliva ditembak jatuh dalam perjalanan dari Tallinn ke Helsinki pada 14 Juni 1940 – hanya tiga bulan setelah Finlandia menandatangani perjanjian damai dengan Moskow setelah Perang Musim Dingin 1939-40.

Berita tentang nasib pesawat tersebut disambut dengan ketidakpercayaan dan kemarahan oleh pihak berwenang di Helsinki yang diberitahu bahwa pesawat tersebut telah ditembak jatuh oleh dua pembom Soviet DB-3 10 menit setelah lepas landas dari Bandara Olemist di Tallinn.

“Merupakan hal yang unik jika sebuah pesawat ditembak jatuh di masa damai pada penerbangan terjadwal normal,” kata sejarawan penerbangan Finlandia Karl Fredrik Geust, yang telah menyelidiki kasus Kaliva sejak tahun 1980an.

Finlandia secara resmi bungkam selama bertahun-tahun mengenai rincian kehancuran pesawat tersebut, hanya secara terbuka menyatakan bahwa “kecelakaan misterius” telah terjadi di Laut Baltik, karena tidak ingin memprovokasi Moskow.

READ  Menteri Luar Negeri Belarusia Vladimir Makei meninggal "tiba-tiba", menurut negara

Meskipun didokumentasikan dengan baik melalui buku, penelitian, dan film dokumenter TV, misteri berusia 84 tahun ini telah menarik minat masyarakat Finlandia. Kasus ini merupakan bagian penting dari sejarah Perang Dunia II yang rumit di negara Nordik tersebut dan menyoroti hubungan buruk negara tersebut dengan Moskow.

Namun mungkin yang lebih penting, jatuhnya pesawat tersebut terjadi pada saat kritis, hanya beberapa hari sebelum Uni Soviet pimpinan Joseph Stalin bersiap mencaplok tiga negara Baltik, sehingga menentukan nasib Estonia, Latvia, dan Lituania selama setengah abad berikutnya sebelum akhirnya merebut kembali ketiga negara tersebut. Kemerdekaan pada tahun 1991.

Moskow menduduki Estonia pada tanggal 17 Juni 1940, dan Kaliva yang bernasib buruk adalah penerbangan terakhir dari Tallinn, meskipun Soviet sudah mulai menerapkan embargo ketat terhadap transportasi di sekitar ibu kota Estonia.

Diplomat Amerika Henry W. Antheil Jr., yang sekarang dianggap sebagai salah satu korban Amerika pertama dalam Perang Dunia II, berada di dalam pesawat ketika pesawat itu jatuh.

Antheil yang berusia 27 tahun, adik dari komposer dan pianis terkenal George Antheil, sedang dalam misi mendesak pemerintah untuk mengevakuasi tas diplomatik sensitif dari misi AS di Tallinn dan Riga, Latvia, karena jelas bahwa Moskow sedang bersiap. untuk meninggalkan negara itu. Burung layang-layang Baltik kecil.

Kabel Associated Press tertanggal 15 Juni 1940 mencatat, “Henry W. Antheil Jr. dari Trenton, New Jersey, yang bertugas di Kedutaan Amerika Serikat di Helsinki, tewas dalam ledakan misterius sebuah pesawat Finlandia kemarin.” Di media Amerika, kematian Antheil dibayangi oleh berita yang jauh lebih besar dari Eropa pada saat itu: pendudukan Nazi di Paris.

Kedutaan Besar AS di Tallinn telah mendokumentasikan dan meneliti kasus ini secara menyeluruh selama bertahun-tahun.

Juru bicara kedutaan Mike Snyder mengatakan kepada Associated Press bahwa “berita mengenai kemungkinan lokasi jatuhnya pesawat penumpang Caliva sangat menarik bagi Amerika Serikat, terutama karena salah satu korban pertama Perang Dunia II, diplomat Henry Antheil, jatuh. ” Akibat kecelakaan pesawat tersebut.

READ  Mengapa KTT G7 memiliki 16 kursi di meja? | Berita

Awal bulan ini, Duta Besar AS untuk Estonia, George P. kent, Sebuah postingan yang dibagikan oleh X Termasuk foto Antheil dan Kalifa serta plakat Asosiasi Dinas Luar Negeri AS di Washington yang diukir dengan nama Antheil.

Caliva membawa 227 kilogram (500 lb) surat diplomatik, termasuk koper Antheil dan barang-barang dari dua kurir diplomatik Prancis – yang diidentifikasi sebagai Paul Longuet dan Frédéric Marty.

Nelayan Estonia dan operator mercusuar di Kiri mengatakan kepada media Finlandia beberapa dekade setelah pesawat ditembak jatuh bahwa kapal selam Soviet telah muncul di dekat lokasi jatuhnya Kaliva dan menemukan puing-puing yang mengambang, termasuk tas dokumen, yang dikumpulkan oleh para nelayan dari lokasi tersebut.

Hal ini memunculkan teori konspirasi mengenai isi tas dan keputusan Moskow untuk menembak jatuh pesawat tersebut. Masih belum jelas mengapa Uni Soviet secara khusus memutuskan untuk menembak jatuh sebuah pesawat sipil Finlandia di masa damai.

“Kami telah mendengar banyak spekulasi mengenai muatan pesawat selama bertahun-tahun,” kata Guest. “Pesawat apa yang diangkut?” Banyak yang berpendapat bahwa Moskow ingin mencegah materi dan dokumen sensitif meninggalkan Estonia.

Namun dia mengatakan itu mungkin hanya sebuah “kesalahan” di pihak pilot pembom Soviet.

Berbagai upaya untuk menemukan Kaleeva tercatat sejak Estonia memperoleh kembali kemerdekaannya lebih dari tiga dekade lalu. Namun, tidak satupun yang berhasil.

Bahkan kapal survei oseanografi Angkatan Laut AS, Pathfinder, tidak dapat menemukan sisa-sisa pesawat tersebut dalam pencarian tahun 2008 yang dilakukan di sekitar pulau Kiri dalam sebuah proyek yang ditugaskan oleh pemerintah Estonia dari Pentagon.

“Puing-puing pesawat berserakan dan dasar laut penuh dengan formasi batuan, lembah, dan perbukitan. Sangat mudah untuk melewatkan bagian-bagian kecil dan puing-puing dari pesawat, kata Bermis. Seperti biasa, Anda bisa saja memiliki teknologi yang bagus dan tidak seberuntung itu.

READ  Biden menandatangani RUU yang memperluas manfaat perawatan kesehatan bagi veteran yang terpapar luka bakar lubang beracun

Sebuah video baru yang diambil oleh robot bawah air Peremees menunjukkan gambar yang jelas dari roda pendaratan bermesin tiga Junker, salah satu mesin dan bagian sayap.

Bermes dan kelompoknya “benar-benar” yakin bahwa bagian-bagian itu milik Caliva karena desain Junkers Ju 52 buatan Jerman yang berbeda dan khas, salah satu pesawat penumpang dan angkut masa perang Eropa paling populer pada tahun 1930-an dan awal 1940-an.

Pesawat ini dioperasikan oleh maskapai nasional Finlandia Finnair.

Jaco Schildt, chief operating officer Finnair, menyebut jatuhnya Caliva sebagai “peristiwa yang sangat tragis dan menyedihkan bagi maskapai penerbangan yang masih baru” yang dialami Finnair, yang saat itu bernama Aero, pada tahun 1940.

“Menemukan puing-puing Caliva dalam beberapa hal mengakhiri masalah ini, meskipun hal itu tidak mengembalikan nyawa pelanggan dan kru kami yang hilang,” kata Schildt. “Ketertarikan untuk menemukan Kaliva di Laut Baltik menunjukkan pentingnya peristiwa tragis ini dalam sejarah penerbangan di wilayah kami.”

Bermis mengatakan perusahaannya sekarang akan fokus pada pembuatan gambar 3D dari puing-puing Kaliva dan mendiskusikan dengan pihak berwenang Estonia kemungkinan mengangkat beberapa barang yang, jika ditemukan, berisi muatan pesawat dan sisa-sisa manusia.

Snyder dari Kedutaan Besar AS di Tallinn mengatakan Washington memantau dengan cermat upaya kelompok penyelam tersebut.

“Kami mengikuti penyelidikan di lokasi tersebut dan dengan senang hati akan berdiskusi dengan sekutu Finlandia dan Estonia (NATO) kami mengenai perkembangan apa pun yang dihasilkan dari upaya pemulihan,” kata Snyder.

Sebuah tugu peringatan batu yang dibuat pada awal tahun 1990-an untuk para korban kecelakaan Kaliva terletak di Kerry, dan gedung terminal Bandara Malmi tua yang dilestarikan di Helsinki, tempat Kaliva seharusnya tiba, memiliki sebuah plakat peringatan yang didirikan pada tahun 2020 dengan nama dari para korban. Korban.