Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pengamat bintang akan memiliki kesempatan untuk melihat komet baru pada akhir Januari

Pengamat bintang tidak sering memiliki kesempatan untuk melihat komet dengan mata telanjang.

Tetapi pada akhir bulan ini – atau mungkin awal Februari – batu luar angkasa yang baru ditemukan akan melewati planet kita dan menerangi langit malam.

Ditemukan pada Maret tahun lalu saat berada di dalam orbit Jupiter, C/2022 E3 (ZTF) akan melakukan pendekatan terdekatnya ke Matahari pada 12 Januari dan Bumi pada 2 Februari.

Komet terkenal tidak dapat diprediksi, tetapi jika mereka melanjutkan tren kecerahannya saat ini, mereka seharusnya mudah dikenali dengan teropong atau teleskop.

Temukan bulan ini! Ditemukan pada Maret tahun lalu saat berada di dalam orbit Jupiter, C/2022 E3 (ZTF) akan melakukan pendekatan terdekatnya ke Matahari pada 12 Januari dan Bumi pada 2 Februari.

Fakta kunci: KOMET C/2022 E3

Penampilan terakhir dari Bumi: zaman Es

Pendekatan terdekat ke matahari: 12 Januari

Pendekatan terdekat ke Bumi: 2 Februari

Berikutnya terlihat: 50.000 tahun

Jarak pada pendekatan terdekat: 26,4 juta mil (42,5 juta km) dari Bumi

Menemukan: Maret 2022

Ditemukan oleh: Fasilitas Transit Zwicky di California

Apakah akan terlihat dengan mata telanjang? Mungkin

Di mana mencari: Di langit pagi ke timur laut

Lebih baik lagi, mungkin terlihat dengan mata telanjang jika langit gelap di akhir bulan.

Jika itu masalahnya, itu akan menjadi komet pertama yang terlihat dengan mata telanjang sejak NEOWISE berpacu melewati Bumi pada tahun 2020, meskipun tidak akan terlalu spektakuler.

NEOWISE meninggalkan ekor yang panjang dan kabur, sedangkan E3 kemungkinan akan muncul sebagai garis abu-abu atau noda di langit malam.

Namun, tidak ada yang cocok dengan kecerahan Hale-Bopp, yang terlihat secara luas pada tahun 1997.

READ  Misi NASA DAVINCI 2029 untuk menjelajahi atmosfer Venus

Para astronom memperkirakan komet C/2022 E3 tidak akan mengunjungi Bumi lagi setidaknya selama 50.000 tahun lagi, setelah terakhir kali terlihat selama Zaman Es.

Dalam hal melewati planet kita, itu tidak akan dekat. Faktanya, ia datang paling dekat ke Bumi pada 26,4 juta mil (42,5 juta kilometer) pada 2 Februari.

Pengamat Belahan Bumi Utara akan menemukan komet di langit pagi, saat bergerak cepat dari timur laut ke barat laut dan melewati antara Biduk Kecil dan Biduk selama bulan Januari.

“Komet ini diperkirakan tidak akan menjadi tempat kembalinya Komet NEOWISE pada tahun 2020,” Preston Dyches dari Jet Propulsion Laboratory NASA mengatakan dalam sebuah video yang dirilis oleh badan antariksa AS.

Tapi ini masih merupakan peluang besar untuk menjalin hubungan pribadi dengan pengunjung es dari tata surya luar yang jauh.

Pengamat bintang di Belahan Bumi Selatan harus menunggu sedikit lebih lama untuk melihat sekilas, karena komet C/2022 E3 tidak akan terlihat oleh mereka hingga awal Februari.

Pada Maret 2022, para astronom menemukan batuan luar angkasa baru menggunakan Kamera Survei Lapangan Luas di Zwicky Transit Facility di California.

Sejak saat itu, komet periode panjang yang baru menjadi cerah secara dramatis dan sekarang menyapu konstelasi utara Corona Borealis di langit dini hari.

Pada akhir tahun lalu, para ilmuwan mengambil gambar detail pertama yang mengungkapkan Komet C/2022 E3 baru berwarna kehijauan yang lebih cerah dengan ekor debu berwarna kuning.

Komet terbuat dari es, gas, dan batu — sering digambarkan sebagai gunung es luar angkasa raksasa — yang cenderung muncul di tata surya bagian luar dan bergerak dalam orbit yang panjang.

Pengamat Belahan Bumi Utara akan menemukan komet di langit pagi, saat bergerak cepat dari timur laut ke barat laut dan melewati antara Biduk Kecil dan Biduk selama bulan Januari.

Pengamat Belahan Bumi Utara akan menemukan komet di langit pagi, saat bergerak cepat dari timur laut ke barat laut dan melewati antara Biduk Kecil dan Biduk selama bulan Januari.

Pada Maret 2022, para astronom menemukan batuan luar angkasa baru menggunakan Kamera Survei Lapangan Luas di Zwicky Transit Facility di California.  Dia digambarkan di sini di tengah foto ini

Pada Maret 2022, para astronom menemukan batuan luar angkasa baru menggunakan Kamera Survei Lapangan Luas di Zwicky Transit Facility di California. Dia digambarkan di sini di tengah foto ini

Jenis batuan luar angkasa utama lainnya, yang disebut asteroid, cenderung terbuat dari logam atau batuan dan dapat berasal dari mana saja di tata surya — termasuk kelompok besar asteroid yang terletak di antara Mars dan Jupiter.

Komet Neowise pertama kali diamati oleh Teleskop Inframerah Bidang Lebar NASA (NEOWISE) dan dinamai menurut namanya pada Maret 2020.

Kemudian benda es itu terlihat dari permukaan Bumi dari Belahan Bumi Utara untuk waktu yang singkat pada musim panas tahun itu, karena kedekatannya dengan Matahari menyebabkannya mencair, melepaskan ekor debu dan gas di belakangnya.

Selama pendekatan terdekatnya pada 23 Juli 2020, jaraknya masih 64 juta mil dari planet ini.

Kemudian ia kembali ke luar angkasa dengan kecepatan sekitar 144.000 mil per jam dan tidak akan kembali selama sekitar 7.000 tahun.

Komet mencapai Matahari bulan ini, sebelum mengorbitnya dan mendekati Bumi

Komet mencapai Matahari bulan ini, sebelum mengorbitnya dan mendekati Bumi

Komet NEOWISE digambarkan di atas Lebanon dalam gambar yang dibagikan oleh NASA pada tahun 2020

Komet NEOWISE digambarkan di atas Lebanon dalam gambar yang dibagikan oleh NASA pada tahun 2020

Jika Anda menikmati artikel ini…

Dunia air dan raksasa gas ‘di dalam rahim’ adalah di antara planet ekstrasurya baru yang aneh dan menakjubkan yang ditemukan pada tahun 2022

READ  Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Studi tersebut menentukan bahwa Comet Atlas mungkin merupakan sisa dari bola api misterius yang menyapu 23 juta mil dari matahari 5.000 tahun yang lalu.

NASA meminta bantuan untuk menyelamatkan Hubble dengan mendorongnya ke orbit yang lebih tinggi dengan pesawat ruang angkasa pribadi

Penjelasan: Perbedaan antara asteroid, meteorit, dan batuan luar angkasa lainnya

itu asteroid Itu adalah bongkahan batu besar yang tersisa dari tumbukan atau tata surya awal. Sebagian besar terletak di antara Mars dan Jupiter di sabuk utama.

sebuah komet Itu adalah batu yang tertutup es, metana, dan senyawa lainnya. Orbit mereka membawa mereka jauh dari tata surya.

sebuah meteor Inilah yang oleh para astronom disebut kilatan cahaya di atmosfer saat puing-puing terbakar.

Bangkai kapal yang sama ini dikenal sebagai a meteor. Sebagian besar sangat kecil sehingga hanya mengering di atmosfer.

Jika meteorit semacam itu mencapai Bumi, itu disebut a meteor.

Meteor, meteoroid, dan meteoroid biasanya berasal dari asteroid dan komet.

Misalnya, jika Bumi melewati ekor komet, banyak puing yang terbakar di atmosfer, membentuk hujan meteor.