Agustus 13, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Scientists Detect Mysterious Radio Signals Coming From Space

Penemuan sinyal radio dari luar angkasa untuk kedua kalinya

Para ilmuwan tidak yakin apa yang menyebabkan ledakan radio cepat, atau FRB,

New Delhi:

Para astronom telah mendeteksi sinyal radio aneh yang datang dari galaksi lain, sekitar 3 miliar tahun cahaya dari Bumi. Ini adalah kedua kalinya para ilmuwan mendeteksi sinyal berulang seperti itu.

Para peneliti telah menemukan ledakan radio cepat (FRB) yang dikenal sebagai FRB 20190520B. Para peneliti mencatat bahwa sinyal itu “bersama-sama dengan sumber radio terkompresi dan terus menerus yang terkait dengan galaksi induk kerdil dari pembentukan bintang yang sangat spesifik.” Catatan itu diterbitkan dalam jurnal Science sifat pemarah.

FRB terdeteksi menggunakan Five Hundred Meter Aperture Spherical Radio Telescope (FAST) di Guizhou, China, pada Mei 2019. Pengamatan tambahan mencatat sekitar 75 FRB lebih banyak dalam periode lima bulan pada 2020. Sinyal kemudian diterjemahkan menggunakan array Karl G Sangat Besar Jansky (VLA) dari US National Science Foundation.

Pengamatan mengungkapkan bahwa badan pemancar juga bertanggung jawab untuk mengirim semburan radio yang lebih kecil dan lebih lemah antara FRB. Karakteristik ini menunjukkan bahwa sinyal dari FRB 20190520B sangat mirip dengan FRB pertama yang diidentifikasi pada tahun 2016, FRB 12110.

Para ilmuwan tidak yakin apa yang menyebabkan FRB, tetapi mereka berhipotesis bahwa FRB baru lahir dan mengirimkan sinyal karena masih dikelilingi oleh “materi padat yang dipancarkan oleh ledakan supernova yang meninggalkan bintang neutron.” Di bawah teori ‘bayi baru lahir’, sinyal diperkirakan akan melemah secara bertahap seiring bertambahnya usia di FRB.

“Lapangan FRB bergerak sangat cepat saat ini dan penemuan-penemuan baru keluar setiap bulan. Namun, masih ada pertanyaan besar, dan objek ini memberi kita petunjuk yang menantang tentang pertanyaan ini,” kata Sarah Burke Spulor, salah satu penulis belajar.

READ  Bertekun di Mars memata-matai sepotong roda pendaratannya

Lebih dari sepuluh FRB telah diterjemahkan sebelumnya, lima di antaranya melibatkan duplikasi sumber FRB. Penemuan ini, yang dipercepat oleh kemajuan teknologi dalam telemetri radio dan astronomi, memungkinkan para ilmuwan untuk secara perlahan mengumpulkan lebih banyak informasi tentang peristiwa kosmik seperti kematian bintang masif dan supermasif, dan penggabungan bintang neutron dan magnet.