Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Indonesia: Jokowi pergi, tapi tetap hidup

Pemilu Indonesia: Jokowi pergi, tapi tetap hidup

“Tahun 2024 bukan sekedar tahun pemilu. Ini bisa menjadi tahun pemilu.” Berdasarkan Waktu majalah. Setidaknya 64 negara di dunia mengadakan pemilu nasional. Dari 64 negara tersebut, negara demokrasi terbesar keempat dan terbesar ketiga – Indonesia – memilih presiden dan wakil presiden baru bersama dengan perwakilan parlemen dan lokal dunia. Yang terbesar Pemilihan satu hari pada tanggal 14 Februari.

Tidak resmi Hasil awal Kesuksesan Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raqqa didasari oleh pesatnya jumlah perusahaan survei independen.

Meskipun hasil resminya baru akan diketahui pada bulan Maret, namun diperkirakan tidak akan ada perbedaan yang signifikan.

Hal ini sangat penting karena pemilu ketujuh di Indonesia akan menjadi saksi transisi keamanan ketika Presiden Joko Widodo menyelesaikan masa jabatannya yang kedua dan terakhir secara konstitusional. Indonesia Istana Merdeka (dari rumah dinasnya) akan segera mempunyai penduduk baru. Meskipun suksesi sudah pasti terjadi di Indonesia, terdapat pertanyaan mengenai sifat relatif atau absolutnya. Inti dari teka-teki ini adalah 'Seorang pria yang penuh kontradiksi' – Joko Widodo.

Rancangan tersebut akan menguraikan dampak Presiden Joko Widodo terhadap lanskap politik dalam negeri Indonesia dan bagaimana ia akan berusaha mempertahankan pengaruhnya di Jakarta setelah ia mengundurkan diri.

Baca selengkapnya: 200 juta pemilih dan 820.000 TPS: pemilu terbesar di Indonesia

Kenaikan Jokowi ke Kursi Kepresidenan

Joko Widodo, atau biasa disapa Jokowi, adalah presiden Indonesia kelima sejak reformasi politik negara, Reformasi, diluncurkan pada tahun 1998. Dia adalah presiden Indonesia ketiga yang terpilih secara demokratis.

Jokowi, yang tidak memiliki hubungan dengan elit politik dan militer Indonesia, adalah seorang pembuat furnitur di Solo. Kenaikan kekuasaannya menangkap imajinasi dan aspirasi rata-rata masyarakat Indonesia. Bahkan saat ini, ketika Jokowi bersiap untuk meninggalkan jabatannya, dia mendapat 76% suara. Peringkat persetujuan.

Pada tahun 2005, Jokowi memenangkan jabatan walikota Surakarta dan gubernur Jakarta pada tahun 2012. Dia kemudian mengarahkan perhatiannya pada kursi kepresidenan.

Penunjukan Jokowi sebagai presiden merupakan tantangan bagi kekuatan politik dominan di Jakarta. Berdasarkan Kepada jurnalis Ben Plant, yang pernah menjadi pembuat furnitur, ia berkampanye untuk “sebuah negara dengan pertumbuhan ekonomi yang cepat, lebih sedikit kemiskinan, lebih banyak lapangan kerja, lebih sedikit korupsi, dan sistem politik yang melayani rakyat”.

Jokowi fokus pada pertumbuhan ekonomi Indonesia dan kepemimpinan yang bebas korupsi. Pada pelantikannya tahun 2019 PidatoIa menetapkan ambisinya untuk menjadikan Indonesia sebagai negara maju dan salah satu dari lima perekonomian global dengan tingkat kemiskinan 0% pada tahun 2045.

Namun jika kita melihat lima pilar utama rencana tersebut – pertumbuhan ekonomi, pengentasan kemiskinan, antikorupsi, kemudahan berusaha dan pembangunan infrastruktur, kita dapat melihat bahwa Indonesia tidak banyak berubah.

READ  Kredivo Bermitra dengan Lifestyle Retailer Terbesar di Indonesia, Membuat Merek Global Lebih Terjangkau Pelanggan

Pada saat yang sama, upaya Jokowi untuk mereformasi sistem politik juga gagal. Kini sistem yang melayani rakyat semakin melayani pihak yang berkuasa. Mereka termasuk kekuatan Islam konservatif, oligarki partai, militer, dan Jokowi. Dalam sepuluh tahun terakhir, Jokowi telah berbuat banyak untuk memantapkan dirinya dalam politik Indonesia.

Papan skor perekonomian masih moderat. Pada tahun 2024, perekonomian Indonesia tetap Di peringkat keenam belas, sama seperti tahun 2019. Hal ini juga tercermin dalam parameter ekonomi lainnya. Menurut Bank Dunia InformasiNegara ini telah mencapai beberapa kemajuan di bawah kepemimpinan Presiden Jokowi dalam mengurangi tingkat kemiskinan – dari sekitar 11,3% menjadi 9,5% dalam beberapa tahun terakhir.

Baca Juga | Pemilu Indonesia: Yang Perlu Anda Ketahui

Namun angka tersebut kurang lebih stabil sejak dimulainya pemerintahan Jokowi yang kedua – yaitu sebesar 9,4% pada tahun 2019.

Tren angka yang stabil juga tercermin pada Indeks Persepsi Korupsi (IPK) Indonesia. Data dari Transparansi Internasional menunjukkan skor CPI negara tersebut pada tahun 2023 serupa Skor tahun 2014: 34/100. Meski skornya tetap sama, peringkatnya turun dari 107 menjadi 115 dari 180 negara, turun dari peringkat 85 pada tahun 2019.

Pengangguran perbandingan Angka tersebut sebesar 5% hingga 6% pada tahun 2014 hingga 2023, kecuali kenaikan menjadi 7% pada tahun 2020 karena pandemi.

Secara keseluruhan, Indonesia di bawah kepemimpinan Jokowi telah melakukannya Terbaik Kemudahan melakukan bisnis. Indonesia naik dari peringkat 120 pada tahun 2014 menjadi peringkat 73 dalam lima tahun.

Jokowi juga hadir di sana didirikan Dia adalah “raja infrastruktur”. Selama masa jabatannya, beberapa proyek infrastruktur besar bisa mendapat kemajuan, seperti Tol Trans-Sumatera, Tol Pemalang-Patang di Jawa Tengah, Bendungan Jatikede di Jawa Barat, dan Mass Rapid Transit (MRT) Jakarta. . Dia menonjol.

Meski angka-angka tersebut mewakili hasil di atas rata-rata, namun angka-angka tersebut cukup untuk menjaga popularitas Jokowi tetap utuh.

Manuver politik Jokowi

Di arena politik, kita melihat kemenangan serius bagi Jokowi. Amandemen konstitusi, manuver pemilu, dan manipulasi politik memungkinkan dia memperoleh posisi berkuasa.

Jelang Pilpres 2014, Jokowi sempat Dituduh Milik komunitas rahasia Kristen Tiongkok dengan simpati komunis. Mengingat sejarah ketegangan antara kelompok Islam dan komunis di Indonesia, tuduhan tersebut melemahkan ambisi pemilu Jokowi. Hal ini mendorong Jokowi untuk bersekutu dengan kelompok Islam garis keras.

Begitu dekat dengan kampanyenya, termasuk Jokowi Selesai Perjalanan ke Mekah. Dua tahun menjabat sebagai presiden pada tahun 2016, Jokowi menyelaraskan dirinya dengan gerakan '212' yang dipimpin oleh ekstremis agama. vs Basuki Tjahaja Poornama (Ahok), Gubernur Jakarta saat itu dan sekutu dekat Jokowi.

Protes berkisar pada dugaan penistaan ​​agama yang dilakukan Gubernur Jakarta yang beragama Kristen Tionghoa, Ahok, terhadap Islam. Ada pengunjuk rasa Diverifikasi Presiden di atas panggung bersama para pemimpin teroris. Kecemasan Jokowi begitu kuat hingga ia tidak hanya membiarkan Ahok dijebloskan ke dalam bus, namun ia juga Mitra Bersama mantan Ketua Nahdlatul Ulama, Maruf Amin yang menjadi calon wakil presiden pada 2019.

READ  Burung liar dengan bulu yang cemerlang merupakan simbol status di Indonesia

Dorongan Jokowi agar militer kembali terlibat dalam politik dan bisnis Indonesia telah membalikkan keadaan politik di Jakarta. Di situlah mereka masuk kembali menyala Perbincangan Kebangkitan Doktrin Angkatan Darat era Sukarto jamur dwi (atau, “operasi ganda”) yang berakhir pada tahun 1998. Di bawah pemerintahan Jokowi, militer mempunyai peran ganda jelas Selama pandemi COVID-19, militer dikerahkan untuk menegakkan protokol kesehatan.

Masa jabatan Jokowi telah menyebabkan perwira militer diangkat ke kelompok politik dan ditambahkan ke lingkaran dalam Jokowi. Beberapa pejabat militer yang paling berpengaruh adalah Menteri Kelautan dan Investasi Luhud Panjaitan, Kepala Staf Kepresidenan Moildoko, dan Menteri Pertahanan Prabowo.

dari Prabowo Tambahan Kabinet Jokowi cukup mengesankan. Perjanjian damai dengan Prabowo, keponakan diktator Suharto dan seorang jenderal yang telah melakukan banyak pelanggaran hak asasi manusia, adalah contoh nyata dari kekuasaan yang dimiliki Jokowi terhadap kelompok Islam, oligarki partai, dan militer. Hubungan inilah yang memberi pengaruh berkelanjutan pada Jokowi di Jakarta.

Prabowo mengklaim pemilu presiden dengan 58% suara. Foto: X/@Gerindra.

Prabowo, menteri pertahanan saat ini dan presiden terpilih, adalah calon presiden. dari 2004. Ia merupakan lawan presiden Jokowi pada tahun 2014 dan 2019. Setelah menyadari bahwa kampanye kotor terhadap Jokowi saja tidak cukup, Prabowo bersekutu dengan kekuatan garis keras yang sama berhubungan dengan Gerakan 212 menentang Jokowi pada tahun 2019.

Setelah pemberontakan di Indonesia tahun 1998, Prabowo diberhentikan dari tugas militernya dan ditolak visa AS selama hampir 20 tahun. Hari ini, dia telah memenangkan pencalonan terakhirnya sebagai presiden.

Terpilih menjadi wakil presiden bersama Prabowo tak lain adalah putra sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka.

Raka, 36, adalah Wali Kota Surakarta saat ini, tempat ayahnya pernah menjabat.

Namun, ia tidak berhak mengikuti pemilu tersebut karena batasan usia minimal 40 tahun. A Penilaian kontroversial Mahkamah Konstitusi Indonesia, yang diketuai oleh saudara ipar Jokowi, Anwar Osman, mengizinkan “siapa pun yang berusia di bawah 40 tahun untuk mencalonkan diri sebagai presiden atau wakil presiden selama ia memiliki pengalaman sebagai pemimpin daerah”.

Hal ini menyebabkan keributan di seluruh Indonesia, namun membantu mempertahankan pengaruh Jokowi dalam pemilu tahun ini.

Yang ditinggalkan Jokowi

Transformasi Jokowi dari rank outsider menjadi full insider telah mencapai tahap akhir. Alasan aslinya mulai terkelupas saat ia membangun Aliansi Tenda Besar.

READ  Pertandingan sepak bola Indonesia disetujui tetapi para ahli mencari aturan yang lebih ketat, SE Asia News and Top Stories

Ia bergandengan tangan dengan partai-partai yang ia lawan dan meredam oposisi. Melalui aliansi ini, ia merebut hampir 70% kursi Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) pada masa jabatan pertamanya. Setelah terpilih kembali, ia berhasil menguasai tiga perempat DPR.

Jokowi juga beberapa kali menunjukkan kecenderungan otoriter. Setelah gerakan 212, ia menindas kelompok Islam radikal Penangkapan dan Larangan. Penindasan negara terhadap protes terhadap UU Omnibus Ketenagakerjaan dan melawan yang baru Hukum Contoh lainnya adalah pengurangan kewenangan Komisi Pemberantasan Korupsi.

Kualifikasi Raga membantu mengamankan pengaruh Jokowi pada pemilu tahun ini. Foto: Komisi Pemilihan Umum Republik Indonesia/Wikimedia Commons. Area publik.

Jelang pemilu tersebut, calon presiden lainnya juga menegaskan represi terhadap pemerintahan Jokowi. Anies Baswedan, misalnya, menilai langkah politik yang dilakukan Jokowi hanya segelintir orang di tengah-tengah Banyak yang berupaya menumbangkan demokrasi di Indonesia.

Pada saat yang sama, Kanjar Pranovo sangat bagus suara Tentang intimidasi politik terhadap pemimpin daerah dan masyarakat sipil yang dilakukan pemerintahan Jokowi. Kombinasi dari manuver-manuver politik ini telah memberi Jokowi pengaruh yang kuat dalam politik tingkat tinggi Indonesia.

Akar putaran terakhir Jokowi tertanam pada tahun 2021, saat Raka menjadi Wali Kota Surakarta, sedangkan menantu Jokowi Bobby Nasushan menjadi Wali Kota Medan. Sama hari

Putra bungsu Jokowi, Kesang Pangarep, juga terikat, tidak seperti ayah dan saudara laki-lakinya. bergabung Pada tahun 2023, Partai Solidaritas Indonesia (PSI) menjadi pemimpinnya. Ada spekulasi bahwa Jokowi, yang tidak memegang kendali partai, akan berupaya memperkuat dinasti politiknya melalui BSI jika partai tersebut berhasil masuk DPR tahun ini.

Bagaimanapun, Prabowo sudah melakukannya diminta Ia menerima 58% suara dalam pemilihan presiden. Ia memberikan pidato kemenangan kepada para pendukungnya di Jakarta, dengan mengatakan, “Saya akan menjabat sebagai presiden dan wakil presiden untuk seluruh rakyat Indonesia. [and] …untuk bekerja demi kepentingan terbaik rakyat Indonesia.

Di pihak Raga, kita bisa berharap warisan Jokowi tetap hidup. Ini termasuk beralih Ibukota Kalimantan.

Jadi, bagi Jokowi, meski meninggalkan kursi presiden, pemilu 2024 adalah monumen perlindungan warisan, pengaruh, dan dinastinya di Indonesia. Sekali terkendali Seperti yang digambarkan oleh mantan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull sebagai “salah satu pemimpin paling penting di zaman kita”, Jokowi hadir untuk menjadi pemimpin paling penting di Indonesia saat ini dan di masa depan.

Ashutosh Nagta adalah Rekan Kanselir Jerman di Konrad-Adenauer-Stiftung (KAS) di Berlin. Siddharth Anil Nair adalah peneliti di Program Penelitian Asia Tenggara di Institute for Peace and Conflict Studies (IPCS), New Delhi.