Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemilu Indonesia 2024 dan Jalur Politik Luar Negeri Masa Depan

Pemilu Indonesia 2024 dan Jalur Politik Luar Negeri Masa Depan

Tiga pemilu telah berlangsung pada bulan pertama tahun 2024 di negara-negara Asia – Bangladesh, Bhutan dan Taiwan. Setidaknya dua negara Asia – Pakistan dan Indonesia – akan mengadakan pemilu pada bulan Februari. Di semua negara ini, implikasi persaingan negara-negara besar—yang merupakan isu penting antara Amerika Serikat dan Tiongkok— patut dipertimbangkan. Indonesia, negara demokrasi terbesar keempat di dunia, akan mengadakan pemilu pada 14 Februari. Pemilu ini unik dan akan mempengaruhi geopolitik dalam hal peran Tiongkok dalam politik internasional, yang pada gilirannya akan mempengaruhi politik nasional.

Bali, Indonesia (Unsplash)

Di Indonesia, pemilihan presiden adalah pertarungan tiga arah antara Prabowo Subianto, mantan komandan pasukan khusus dan Menteri Pertahanan yang dua kali menjadi penentang Presiden petahana Joko 'Jokowi' Widodo; Kanjar Branowo – mantan Gubernur Jawa Tengah dan Anees Baswedan – mantan Gubernur Jakarta. Petahana populer Joko Widodo tidak dapat mencalonkan diri karena masa jabatan kedua dan terakhirnya berakhir tahun ini. Jokowi telah menyatakan dukungannya terhadap Prabowo Subianto dan putra sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, adalah pasangan Subianto.

Nantikan semua pembaruan terkini tentang Ram Mandir! klik disini

Pemenang pemilu presiden akan menentukan pilihan kebijakan luar negeri bagi lebih dari 270 juta masyarakat Indonesia. Untuk memahami arah kebijakan luar negeri Indonesia di bawah ketiga pesaing tersebut, penting untuk memahami kebijakan luar negeri Indonesia saat ini di bawah kepemimpinan Jokowi. Sejak pelantikannya pada tahun 2014, Jokowi telah menerapkan kebijakan luar negeri yang berpusat pada domestik dan mengutamakan perekonomian untuk menjadikan Indonesia salah satu dari lima perekonomian teratas dunia pada tahun 2045. Pada tahun 2022, dengan nominal produk domestik bruto (PDB) sebesar $1,3 triliun, Indonesia menempati peringkat ke-16.

READ  Luhut Indonesia mengundang Huawei untuk mempromosikan kolaborasi masa depan yang cerdas dan energi baru | Berita APN

Untuk memperkuat perekonomian Indonesia, Jokowi memperkuat diplomasi ekonomi dan memperkuat status Indonesia sebagai pusat perdagangan. Dua contoh penting kepemimpinan Indonesia dalam geopolitik adalah kepresidenan G20 pada tahun 2022 dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) pada tahun 2023.

Pada tahun 2023, kereta api berkecepatan tinggi Jakarta-Bandung yang didukung Tiongkok mulai beroperasi, dan perjalanan kereta peluru pertamanya pada bulan Oktober dipuji sebagai akhir dari proses pembangunan kereta api berkecepatan tinggi di Indonesia. Tiongkok memberikan dukungan finansial untuk proyek ini melalui bank kebijakan dan perusahaan milik negara. Konstruksi dimulai pada tahun 2016 dengan anggaran besar, dimulai dengan pembiayaan lunak sebesar $4,5 miliar dari perusahaan patungan Indonesia-Tiongkok. Proyek ini berjalan lembur karena berbagai alasan termasuk Covid-19 dan penundaan logistik lainnya. Proyek ini berjalan lembur dan melampaui anggaran sebesar $1,2 miliar. Tiongkok ingin Indonesia menjaminkan anggaran negaranya untuk menutupi kekurangan tersebut. Diplomasi rekayasa utang Tiongkok di Indonesia menimbulkan pertanyaan luas. Namun Indonesia tetap teguh pada pendiriannya dan tidak menjaminkan anggaran negara yang akan berdampak pada kedaulatan negara. Namun, ada pertanyaan mengenai besarnya tekanan pembayaran utang di Indonesia, dimana Tiongkok mendorong tingkat pembayaran sebesar 3,4%, sementara Indonesia bersikeras menurunkan tingkat pembayaran sebesar 2%.

Dengan latar belakang inilah ketiga kontestan akan melakukan pemungutan suara pada tanggal 14 Februari. Janji-janji pemilu yang dibuat oleh masing-masing dari ketiga kandidat patut dianalisa untuk memahami kemungkinan arah yang akan diambil Indonesia setelah pemilu.

Subianto Prabowo yang berasal dari keluarga elit dan mendapat dukungan cukup besar, berjanji akan melanjutkan rencana Jokowi membangun Nusantara sebagai ibu kota baru. Ia juga menjanjikan pengembangan sektor maritim dan mengumumkan niatnya untuk menaikkan rasio pendapatan negara terhadap PDB menjadi 23% seiring dengan pembentukan badan pendapatan negara. Ia berencana meningkatkan anggaran pertahanan secara bertahap dan memodernisasi angkatan bersenjata. Ia juga berjanji untuk mencapai ketahanan pangan, energi dan air. Ia mewakili Partai Gerakan Indonesia Raya (Kerindra).

READ  Suhu bulan April di Indonesia adalah yang terpanas dalam lebih dari empat dekade

Saingannya, Kanjar Pranovo dari Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan yang berkuasa, mendapat dukungan besar dari masyarakat umum Indonesia karena ia bukan bagian dari elit politik atau militer. Mahfut MD, Menteri Pertahanan Indonesia yang sangat dihormati, adalah wakil Ganjar. Kanjar juga populer di kalangan pemilih muda dan aktif di media sosial. Kanjar juga menyinggung kelanjutan rencana Presiden Widodo yang menargetkan tingkat pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 7% dan berjanji akan menciptakan 17 juta lapangan kerja. Ia juga berjanji untuk memodernisasi perangkat keras militer serta memperluas jaminan sosial.

Pesaing ketiga, akademisi Anis Baswedan, merupakan sosok yang sangat populer. Dia bukan anggota partai politik mana pun, tetapi mendapat dukungan dari tiga partai. Ia juga mengumumkan target tingkat pertumbuhan Indonesia sebesar 5,5%-6,5%, menciptakan 15 juta lapangan kerja dan meningkatkan rasio pajak-PDB dari 10,4% pada tahun 2022 menjadi 13-16% pada tahun 2029. Bangun dua juta unit baru yang terjangkau dan jaga inflasi antara 2-3%.

Dari manifesto ketiga kandidat, terlihat jelas bahwa pertumbuhan ekonomi dalam negeri akan terus berlanjut. Oleh karena itu, Tiongkok dapat dipandang positif jika negara-negara donor lainnya tidak memberikan konsesi untuk mengisi kesenjangan tersebut. Pengalaman Indonesia sebelumnya dengan utang seharusnya membuat negara ini waspada terhadap perjanjian lebih lanjut dengan Tiongkok. Namun, karena infrastruktur sangat penting dan seperti yang ditunjukkan oleh ketiga kandidat, Tiongkok akan mencoba memanfaatkan kesenjangan infrastruktur dan memberikan penawaran yang lebih menguntungkan. Setidaknya dua kandidat telah berjanji untuk memperkuat militer, yang berarti kedaulatan, khususnya di Laut Cina Selatan, akan terus menjadi perhatian kebijakan luar negeri. Negara kepulauan ini dan hasil pemilunya mempunyai implikasi penting terhadap perebutan kekuasaan yang lebih besar di Asia dan harus diwaspadai dengan cermat.

READ  Ikon Indonesia: Renaissance Man Jay Subiakto - Kamis, 25 Agustus 2022

Artikel ini ditulis oleh Sriparna Pathak, Associate Professor, Studi Tiongkok dan Hubungan Internasional, Sekolah Hubungan Internasional Jindal, Universitas Global OP Jindal, Sonipat.