Mei 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemberontak Indonesia mengancam akan menembak sandera Selandia Baru jika mereka menolak pembicaraan

Pemberontak Indonesia mengancam akan menembak sandera Selandia Baru jika mereka menolak pembicaraan

Pejabat Indonesia sebelumnya mengatakan mereka memprioritaskan pembicaraan damai.

Jakarta:

Pemberontak di wilayah Papua di Indonesia telah mengancam akan menembak pilot Selandia Baru yang mereka sandera pada bulan Februari jika negara-negara tersebut tidak setuju untuk menuntut agar mereka memulai pembicaraan kemerdekaan dalam waktu dua bulan, sebuah video baru yang dirilis oleh kelompok tersebut menunjukkan.

Pejuang gerilya di dataran tinggi tengah Papua, yang ingin membebaskan Papua dari Indonesia, menculik Philippe Mehrtens setelah ia mendaratkan pesawat komersial di pegunungan Nduga.

Dalam video baru, Mehertens, yang memegang bendera Bintang Kejora yang dilarang, simbol kemerdekaan Papua Barat, dikelilingi oleh pejuang Papua yang mengacungkan apa yang dikatakan seorang analis sebagai senapan serbu buatan Indonesia.

Mehrtens terlihat berbicara di depan kamera mengatakan separatis menginginkan negara selain Indonesia untuk terlibat dalam dialog tentang kemerdekaan Papua.

“Mereka mengatakan jika itu tidak terjadi dalam dua bulan, mereka akan menembak saya,” kata Mehrtens dalam video tersebut, yang dibagikan oleh juru bicara pemberontak Papua Sebi Sambom dan diverifikasi oleh Deka Anwar, seorang analis kebijakan yang berbasis di Jakarta. Analisis Konflik (IPAC).

Seorang juru bicara kementerian luar negeri Selandia Baru mengatakan dalam sebuah email kepada Reuters pada hari Sabtu bahwa pihaknya mengetahui foto dan video yang beredar.

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk mengamankan resolusi damai dan pembebasan yang aman dari Tuan Mehrtens,” tambah juru bicara itu.

Sementara itu, juru bicara militer Indonesia Julius Widjojono mengatakan pada hari Sabtu bahwa militer akan terus melakukan operasi terukur sesuai dengan prosedur operasi standar.

Kementerian Luar Negeri Indonesia tidak menanggapi permintaan komentar.

Pihak berwenang Indonesia sebelumnya mengatakan mereka memprioritaskan negosiasi damai untuk membebaskan pilot Suzi Air, tetapi akses ke dataran tinggi yang terisolasi dan sulit.

READ  Chery Recall 420 Unit Omoda 5 di Indonesia, Ini Masalahnya

Sejak secara kontroversial dibawa ke bawah kendali Indonesia di bawah pengawasan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1969, Papua yang kaya sumber daya telah mengobarkan perang kemerdekaan berskala kecil namun semakin mematikan.

Konflik telah meningkat secara signifikan sejak 2018, dengan para pejuang pro-kemerdekaan melakukan serangan yang mematikan dan sering, seringkali karena mereka mampu membeli senjata canggih.

Rumianus Wandigpo dari Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat, sayap bersenjata dari Gerakan Papua Merdeka, meminta negara-negara seperti Selandia Baru, Australia dan negara-negara Barat untuk mengadakan pembicaraan dengan Indonesia dan separatis.

“Kami tidak meminta uang…bahkan kami menuntut hak kedaulatan kami,” kata Tani dalam video terpisah.

(Selain tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)