Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para peneliti ini menyaksikan ikan mati membusuk selama 70 hari—demi ilmu pengetahuan

Para peneliti ini menyaksikan ikan mati membusuk selama 70 hari—demi ilmu pengetahuan

Oric Lawson / T. Klemens dan lain-lain.

Sains terkadang bisa menjadi usaha yang berantakan – belum lagi “menjijikkan dan bau”. Beginilah cara para peneliti Inggris menggambarkan eksperimen mereka dalam mengamati bangkai ikan bass yang membusuk selama 70 hari. Dalam prosesnya, mereka memperoleh beberapa wawasan menarik tentang bagaimana (dan mengapa) jaringan lunak organ dalam dapat secara selektif diawetkan dalam catatan fosil, menurut kertas baru Diterbitkan di Jurnal Paleontologi.

Sebagian besar fosil adalah tulang, cangkang, gigi, dan bentuk lain dari jaringan “keras”, tetapi kadang-kadang ditemukan fosil langka yang mengawetkan jaringan lunak seperti kulit, otot, organ, atau bahkan bola mata. Ini bisa memberi tahu para ilmuwan begitu banyak tentang aspek biologi, ekologi, dan evolusi organisme purba yang tidak dapat disampaikan oleh kerangka saja. Misalnya, awal tahun ini, Buat peneliti Model 3D yang sangat detail dari fosil amon berusia 365 juta tahun dari Jurassic periode dengan menggabungkan teknik pencitraan canggih, Mengungkapkan otot-otot bagian dalam yang belum pernah diamati sebelumnya.

“Salah satu cara terbaik jaringan lunak dapat berubah menjadi batu adalah ketika mereka digantikan oleh mineral yang disebut kalsium fosfat (kadang-kadang disebut apatit),” Rekan penulis Thomas Clements berkata: dari Universitas Birmingham. “Para ilmuwan telah mempelajari kalsium fosfat selama beberapa dekade mencoba memahami bagaimana proses ini terjadi – tetapi satu pertanyaan yang tidak kami mengerti adalah mengapa beberapa organ internal tampak lebih mungkin daripada yang lain.”

Secara khusus, otot, lambung, dan usus cenderung “fosfat” lebih sering daripada organ lain, seperti ginjal dan gonad. Ada dua hipotesis umum untuk menjelaskan hal ini. Yang pertama adalah bahwa organ yang berbeda mengalami degradasi pada tingkat yang berbeda, dan bahwa pH beberapa organ akan turun di bawah ambang batas kritis 6,4. Ketika organ-organ ini terdegradasi, mereka menciptakan lingkungan mikro pH berbeda yang meningkatkan potensi organ-organ tersebut untuk mengeras. Mineral yang berbeda dapat terbentuk di daerah yang berbeda dalam karkas yang sama.

READ  Asteroid 2007 FF1 LIVE - 'Mendekati' dengan Batu Luar Angkasa 'Hari April Mop' Akan Terjadi Hari Ini, Kata NASA
Contoh jaringan lunak fosfolipid dalam fosil: (a) Perut katak dengan ruang hampa fosfolipid;  (b) Gambar mikro-CT dari fosil ikan Brasil dengan organ dalam faring;  (c) Ular Colobrid dengan kulit fosfat.
Perbesar / Contoh jaringan lunak fosfolipid dalam fosil: (a) Perut katak dengan ruang hampa fosfolipid; (b) Gambar mikro-CT dari fosil ikan Brasil dengan organ dalam faring; (c) Ular Colobrid dengan kulit fosfat.

Hipotesis kedua adalah bahwa biokimia jaringan memainkan peran utama. Secara khusus, lingkungan pH difus terbentuk di dalam rongga tubuh dan bertahan sampai bangkai rusak.

Menurut Clement dan lain-lain. , tidak ada penelitian sebelumnya yang berfokus pada pendokumentasian gradien pH yang terkait dengan dekomposisi fitur anatomi spesifik di mana karkas terdegradasi secara real time; Eksperimen sebelumnya berfokus pada perekaman fluktuasi pH off-carcass. Jadi tim memutuskan untuk memperbaiki celah ini dan menjalankan eksperimen pada ikan yang membusuk, mendokumentasikan bagaimana gradien pH berubah selama dua setengah bulan.

Pertama, mereka membeli beberapa seabass Eropa dewasa dari penjual ikan lokal sesegera mungkin setelah kematian (tidak lebih dari 24-36 jam). Ikan disimpan di atas es untuk memperlambat dekomposisi tetapi tidak dibekukan untuk menghindari kerusakan sel. Selanjutnya, mereka memasukkan sensor pH di lokasi yang berbeda pada masing-masing dari enam bangkai ikan bass untuk menargetkan organ tertentu: perut, hati, usus, dan otot epaksial. Probe kelima digunakan untuk memantau pH lingkungan sekitar antara 1 dan 2 mm bangkai.

Lebih banyak contoh jaringan lunak fosfatidilar dalam fosil: (d) polikord fosfatidilkolinester;  (e) Trilobita dengan fosfolipid di saluran usus;  dan (f) gurita vampyropod di bawah sinar UV untuk menunjukkan jaringan fosfolipid.
Perbesar / Lebih banyak contoh jaringan lunak fosfatidilar dalam fosil: (d) polikord fosfatidilkolinester; (e) Trilobita dengan fosfolipid di saluran usus; dan (f) gurita vampyropod di bawah sinar UV untuk menunjukkan jaringan fosfolipid.

T. Clements dkk., 2022