Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan telah melihat peningkatan aktivitas otak pada pasien sekarat yang akhirnya dapat membantu menjelaskan pengalaman mendekati kematian yang misterius

Para ilmuwan telah melihat peningkatan aktivitas otak pada pasien sekarat yang akhirnya dapat membantu menjelaskan pengalaman mendekati kematian yang misterius

Otak dapat bertahan untuk waktu yang singkat bahkan setelah jantung berhenti. Apa artinya ini bagi kesadaran manusia masih diperdebatkan.MR.Cole_Fotografer / Getty Images

  • Para ilmuwan telah mengamati peningkatan aktivitas otak pada pasien sekarat bahkan setelah jantung mereka berhenti.

  • Aktivitas tersebut terdiri dari gelombang gamma, yang berhubungan dengan lucid dream dan halusinasi.

  • Para ilmuwan mengatakan pengamatan mereka dapat membantu menjelaskan laporan aneh tentang pengalaman mendekati kematian.

Para ilmuwan melihat peningkatan aktivitas otak pada pasien yang sekarat. Ini adalah salah satu dari beberapa kali para peneliti memiliki kesempatan untuk mengukur aktivitas otak pada manusia sebelum dan sesudahkematian.

Para peneliti mengatakan itu bisa membantu menjelaskan fenomena aneh ini Banyak orang melaporkan selama Pengalaman mendekati kematianSuka meninggalkan tubuh melayang di atasnya, atau melihat kenangan hidup mereka berkelebat di depan mata mereka.

Dalam laporan mereka, para peneliti melaporkan bahwa pengalaman menjelang kematian “menantang pemahaman dasar kita tentang otak yang sekarat”. Stadiyang diposting bulan lalu. Jadi, penelitian seperti ini penting untuk membangun gambaran yang lebih jelas tentang pengalaman mendekati kematian manusia.

Bagaimana para ilmuwan mengukur aktivitas otak manusia menjelang kematian

Empat pasien dalam studi terbaru dalam keadaan koma dan telah dicabut dari alat bantu hidup, dengan persetujuan keluarga mereka. Pada titik ini, sensor EEG mengukur aktivitas otak pasien saat mereka mengalami serangan jantung.

Para peneliti menemukan bahwa dua dari empat pasien sekarat mengalami hipertrofi gelombang gamma – aktivitas otak yang terkait dengannya. mimpi jernih dan halusinasi – bahkan setelah jantung mereka berhenti, Menurut Majalah Smithsonian.

Para ilmuwan telah lama percaya bahwa otak mati bersama dengan bagian tubuh lainnya, tetapi studi terbaru menunjukkan bahwa orang dapat mempertahankan tingkat kesadaran tertentu yang cocok untuk mimpi. Pengalaman di luar tubuh saat mereka mati, Wakil dilaporkan.

READ  Ucho! Pakar kelautan mengatakan spons laut bersin untuk membersihkan pori-pori mereka di lautan

“Penemuan aktivitas gamma yang ditandai dan diatur ke atas di otak yang sekarat menunjukkan hal ini [a near-death experience] Penulis utama studi tersebut, Jimo Borjigin, mengatakan kepada Vice.

“Sejauh yang saya ketahui, penelitian kami mungkin sebaik sebelumnya untuk menemukan sinyal saraf dari kesadaran menjelang kematian,” kata Borjigin kepada Vice, menambahkan bahwa “satu-satunya hal yang lebih baik dari ini adalah agar pasien dapat bertahan hidup.” tanda saraf yang terdeteksi.”

Borjigin telah memperhatikan lonjakan aktivitas otak yang sama dalam penelitian sebelumnya tentang dirinya Tikus sekarattetapi secara historis sangat sulit untuk diuji pada manusia.

Namun, Borjigin bertujuan untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang otak manusia yang sekarat di masa depan untuk lebih memahami pengalaman kematian manusia, menurut Vice.

Baca artikel aslinya di Bisnis tertarik