Oktober 2, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Para ilmuwan mengatakan 'Hari Kiamat' Gletser Thwaites akan menangkap 'pakunya'

Para ilmuwan mengatakan ‘Hari Kiamat’ Gletser Thwaites akan menangkap ‘pakunya’

Gletser Thwaites, yang mampu menaikkan permukaan laut beberapa kaki, di sepanjang dasar bawah lautnya terkikis saat planet memanas. di belajar Diterbitkan Senin di Nature Geoscience, para ilmuwan memetakan retret sejarah gletser, berharap untuk belajar dari masa lalu apa yang mungkin dilakukan gletser di masa depan.

Mereka menemukan bahwa di beberapa titik selama dua abad terakhir, dasar gletser telah memudar dari dasar laut dan mundur dengan kecepatan 1,3 mil (2,1 kilometer) per tahun. Itu dua kali lipat dari tingkat yang diamati para ilmuwan dalam dekade terakhir ini.

Disintegrasi yang cepat ini mungkin telah terjadi “baru-baru ini pada pertengahan abad ke-20,” Alistair Graham, penulis utama studi dan ahli geofisika kelautan di University of South Florida, mengatakan dalam siaran pers.

Dia menunjukkan bahwa Thwaites memiliki potensi untuk mengalami penurunan yang cepat dalam waktu dekat, setelah mereka telah mundur di balik punggung bukit di dasar laut membantu untuk menjaga mereka di cek.

“Thwaites benar-benar bertahan hari ini, dan kita harus berharap untuk melihat perubahan besar dalam skala waktu kecil di masa depan – bahkan dari tahun ke tahun – setelah gletser mundur melampaui langkan dangkal di dasarnya,” kata Robert Larter, seorang ahli geofisika kelautan dan salah satu penulis studi tersebut.Peserta dari Survei Antartika Inggris, dalam pernyataannya.

Kapal penelitian Program Antartika AS Nathaniel B Palmer beroperasi di dekat lapisan es timur di Thwaites pada tahun 2019.

Gletser Thwaites, yang terletak di Antartika Barat, adalah salah satu yang terbesar di Bumi dan lebih besar dari negara bagian Florida. Tapi itu hanya bagian dari lapisan es Antartika Barat, yang mengandung cukup es untuk menaikkan permukaan laut sebanyak 16 kaki, menurut NASA.

Dengan percepatan krisis iklim, wilayah ini telah diawasi dengan ketat karena pencairannya yang cepat dan potensi kerusakan pantai yang meluas.

READ  Dinosaurus pemakan daging terbesar di Eropa ditemukan di Isle of Wight

Gletser Thwaites sendiri telah mengkhawatirkan para ilmuwan selama beberapa dekade. Pada awal tahun 1973, para peneliti bertanya-tanya apakah itu berisiko runtuh. Setelah hampir satu dekade, mereka menemukan bahwa — karena gletser terletak di dasar laut, bukan daratan kering — arus laut yang hangat dapat melelehkan gletser dari bawah, membuatnya tidak stabil dari bawah.

Karena penelitian ini, para ilmuwan mulai Memanggil daerah sekitar Thwaites “Lapisan Lemah Lapisan Es Antartika Barat.”
Sebuah perahu kerja menemukan kendaraan otonom Rán di salah satu fjord Semenanjung Antartika selama ekspedisi ke Gletser Thwaites pada 2019.

Pada abad ke-21, para peneliti mulai mendokumentasikan penurunan cepat Thwaites dalam serangkaian studi yang meresahkan.

Pada tahun 2001, data satelit menunjukkan bahwa garis landasan surut sekitar 0,6 mil (1 kilometer) per tahun. Pada tahun 2020, para ilmuwan telah menemukan bukti ini Air hangat sudah mengalir melintasi dasar gletser, dan melelehkannya dari bawah.
Gambar satelit menunjukkan lapisan es terbesar di dunia pecah lebih cepat dari yang diperkirakan sebelumnya
Kemudian pada tahun 2021, sebuah penelitian menunjukkan bahwa lapisan es Thwaites, yang membantu menstabilkan gletser dan mencegah es mengalir bebas ke laut, Itu bisa hancur dalam lima tahun.

“Dari data satelit, kami melihat retakan besar ini menyebar di permukaan lapisan es, pada dasarnya melemahkan tekstur es; sedikit seperti retakan kaca depan,” Peter Davis, ahli kelautan dari British Antarctic Survey, mengatakan kepada CNN pada tahun 2021. “Ini perlahan-lahan menyebar ke seluruh lapisan es dan akhirnya akan pecah menjadi banyak bagian yang berbeda.”

Temuan Senin, yang menunjukkan bahwa Thwaites mampu surut jauh lebih cepat daripada yang diperkirakan baru-baru ini, didokumentasikan dalam misi 20 jam dalam kondisi ekstrem yang mendefinisikan area bawah laut seukuran Houston, menurut siaran pers.

Penelitian ini adalah “benar-benar tugas satu dalam seumur hidup,” kata Graham, tetapi tim berharap untuk segera kembali untuk mengumpulkan sampel dasar laut sehingga mereka dapat menentukan kapan retret cepat sebelumnya terjadi. Ini dapat membantu para ilmuwan memprediksi perubahan di masa depan dalam “gletser kiamat”, yang sebelumnya diasumsikan oleh para ilmuwan akan lambat untuk mengalami perubahan – sesuatu yang menurut Graham dibantah oleh penelitian ini.

READ  Teleskop luar angkasa baru NASA yang kuat ditabrak oleh meteor mikroskopis yang lebih besar dari perkiraan

“Hanya tendangan kecil ke bokong bisa menghasilkan respons yang besar,” kata Graham.