Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Palestina dan Israel tidak setuju tentang pentingnya utusan baru Saudi

Palestina dan Israel tidak setuju tentang pentingnya utusan baru Saudi

JERUSALEM (Reuters) – Israel pada hari Minggu mengesampingkan misi fisik di Yerusalem untuk utusan Saudi pertama untuk Palestina, meskipun mereka menggambarkan penunjukannya sebagai pengesahan tujuan mereka untuk sebuah negara yang akan mencakup bagian dari kota tersebut. ibukotanya.

Duta Besar Saudi untuk Yordania, Nayef Al-Sudairy, memperluas mandatnya pada hari Sabtu untuk memasukkan utusan non-residen ke Palestina. Sebuah postingan di media sosial kedutaannya mengatakan bahwa “konsul jenderal di Yerusalem” sekarang menjadi salah satu tugas al-Sudairi.

Langkah itu dilakukan setelah Washington mengatakan ada beberapa kemajuan dalam upayanya untuk menengahi hubungan formal antara Israel dan Arab Saudi – yang sebelumnya mengesampingkan kesepakatan semacam itu sampai tujuan negara Palestina tercapai.

Sebagai tanda perasaan mereka terpinggirkan oleh pembicaraan tidak langsung yang intens, orang-orang Palestina berharap awal bulan ini bahwa Riyadh akan mendengarkan keprihatinan mereka dan berkoordinasi dengan mereka.

Mereka terdengar lebih optimis setelah penunjukan Sudairi.

Duta Besar Palestina untuk Riyadh, Bassam al-Agha, berkata: “Apa artinya mengatakan (bahwa dia) (konsul jenderal di Yerusalem)? Ini berarti kelanjutan dari posisi Saudi.”

Dalam wawancara dengan radio Voice of Palestine, Al-Agha menafsirkan penunjukan itu sebagai “penolakan” pengakuan AS pada 2017 atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Palestina menginginkan sebuah negara di tanah yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967, dengan Yerusalem Timur sebagai ibu kotanya. Negosiasi yang disponsori AS dengan Israel untuk mencapai hal ini terhenti lebih dari satu dekade lalu.

Di antara hambatannya adalah pemukiman Israel di wilayah pendudukan dan perselisihan antara otoritas Palestina yang didukung Barat dan Gerakan Perlawanan Islam (Hamas), yang menolak untuk hidup berdampingan dengan Israel.

READ  Pembaruan langsung perang Rusia-Ukraina: berita NATO, Putin, dan yang terbaru

Poin penting lainnya adalah Yerusalem, yang dianggap Israel sebagai ibu kotanya yang tak terpisahkan—status yang tidak diakui secara luas di luar negeri. Otoritas Israel mencegah diplomasi Palestina di kota itu.

Al-Sudairi menyerahkan mandatnya kepada misi Palestina di Amman, menunjukkan bahwa ibu kota Yordania akan tetap menjadi markasnya.

Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen mengatakan kepada stasiun radio Tel Aviv 103 FM, “(Al-Sudairi) mungkin utusan yang akan bertemu dengan perwakilan Otoritas Palestina.”

“Apakah akan ada pejabat yang duduk secara fisik di Yerusalem? Ini tidak akan kami izinkan.”

Pemerintah sayap kanan Israel telah mengecilkan kemungkinan memberikan landasan yang signifikan kepada Palestina sebagai bagian dari kesepakatan normalisasi potensial dengan Arab Saudi.

“Di balik perkembangan ini (penunjukan Al-Sudairi) adalah latar belakang kemajuan dalam pembicaraan AS dengan Arab Saudi dan Israel, Saudi ingin menyampaikan pesan kepada Palestina bahwa mereka tidak melupakan mereka,” kata Cohen. .

Pelaporan tambahan oleh Nidal al-Maghrabi. Ditulis oleh Dan Williams Disunting oleh Bernadette Baume dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.