Mei 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA mengonfirmasi bahwa sepotong palet baterai Stasiun Luar Angkasa Internasional menabrak sebuah rumah di Florida

NASA mengonfirmasi bahwa sepotong palet baterai Stasiun Luar Angkasa Internasional menabrak sebuah rumah di Florida

Ini adalah situasi yang memalukan. Sepotong kecil sampah yang dibuang dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) selamat dari masuknya kembali ke atmosfer dan berakhir di sebuah rumah di Florida, demikian konfirmasi penyelidikan NASA. Ini adalah kasus yang jarang terjadi dimana sampah luar angkasa menyebabkan kerusakan pada Bumi, dan pemilik rumah dapat mengambil tindakan hukum.

Pada bulan Maret 2021, NASA telah membuang platform besar berisi baterai lama Dari laboratorium yang mengorbit, berharap bisa terbakar di atmosfer bumi. Tiga tahun kemudian, sebuah perangkat keras logam tiba-tiba selamat dari perjalanan panas tersebut, dan… Itu menabrak atap rumah keluarga Di Napoli, Florida.

Pemilik rumah melaporkan kejadian tersebut bulan lalu, dan NASA menemukan objek tersebut untuk dianalisis. Dalam sebuah blog untuk memperbaharui Badan antariksa tersebut mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa setelah mempelajari dimensi dan karakteristik objek tersebut, objek tersebut memang merupakan bagian dari peralatan pendukung penerbangan yang digunakan untuk memasang baterai pada bantalan pengisi daya.

Bantalan pengisi daya menampung sembilan baterai dan berat sekitar 5.800 pon, menjadikannya sampah terberat yang pernah dijatuhkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Telah Dia diusir oleh lengan robot Canadarm2 Ia dibiarkan menuju Bumi dalam proses masuk kembali yang tidak terkendali. Jatuhnya kekacauan dari orbit akhirnya berakhir ketika Platform pengisian daya diperkenalkan kembali pada 8 Maret Sekitar pukul 15:29 ET di suatu tempat di Teluk Meksiko.

Penopang yang dipulihkan dari peralatan pendukung penerbangan NASA yang digunakan untuk memasang baterai ISS pada bantalan pengisi daya.

Penopang yang dipulihkan dari peralatan pendukung penerbangan NASA yang digunakan untuk memasang baterai ISS pada bantalan pengisi daya.
gambar: NASA

Sekitar waktu yang sama, Alejandro Otero melaporkan bahwa sebuah benda berbentuk silinder menabrak rumahnya di Florida, meninggalkan lubang di langit-langit dan lantai. Objek yang selamat dari masuk kembali terbuat dari paduan logam Inconel, beratnya sekitar 1,6 pon, tinggi 4 inci, dan diameter 1,6 inci, menurut NASA.

“Stasiun Luar Angkasa Internasional akan melakukan penyelidikan terperinci dengan menganalisis pembuangan puing-puing dan proses masuk kembali untuk menentukan mengapa puing-puing itu tetap ada dan memperbarui pemodelan dan analisis, sesuai kebutuhan,” tulis NASA dalam pembaruan blognya.

Analisis tersebut memang terdengar masuk akal, namun ketika NASA membuang baterai ini ke luar angkasa, diharapkan seluruh platform akan terbakar saat kembali atau pecahan yang tersisa akan mendarat di area tak berpenghuni. Sayangnya, badan antariksa tersebut ketahuan membuang sampah sembarangan dan kini harus menghadapi konsekuensinya; Pemilik rumah dapat mengajukan gugatan melalui Federal Tort Claims Act, meminta kompensasi atas kerusakan rumahnya, NASA Memberi tahu Kebijakan Luar Angkasa Online.

itu Kemungkinan sampah ruang angkasa masuk ke properti seseorang Sedikit, tapi tidak nol. Rata-rata, 200 hingga 400 benda buatan manusia masuk kembali ke atmosfer bumi setiap tahunnya, dan badan antariksa biasanya menerima ambang batas probabilitas 1 dari 10.000 untuk risiko korban jiwa jika masuk kembali secara tidak terkendali, menurut Badan Antariksa Eropa.

Ketika industri luar angkasa terus berkembang, jumlah puing-puing yang jatuh ke Bumi juga meningkat, dan kemungkinan terjadinya cedera pun meningkat. Meskipun belum ada korban jiwa akibat puing-puing luar angkasa, sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan 10% bahwa satu atau lebih korban jiwa akan terjadi akibat jatuhnya bagian-bagian roket dalam dekade berikutnya.

Artikel terkait: Kemungkinan kematian akibat jatuhnya puing-puing roket sangatlah kecil, namun hal ini sudah berubah

Kondisi baterai Stasiun Luar Angkasa Internasional yang sudah tua agaknya merupakan sebuah anomali. Kargo tersebut diluncurkan ke stasiun luar angkasa pada Mei 2020 oleh kapal Jepang untuk membantu para astronot mengganti baterai nikel-hidrogen lama dengan baterai lithium-ion baru yang lebih efisien. Baterai lama seharusnya ditempatkan di dalam kapal kargo HTV Jepang untuk dibuang dengan benar. Namun, tumpukan pembuangan peralatan jenis ini dari Stasiun Luar Angkasa Internasional memaksa NASA untuk menempatkan baterai di dalam tempat pengisi daya dan membuangnya menggunakan lengan robot stasiun luar angkasa, sehingga menghasilkan pengembalian yang tidak terkendali.

“NASA tetap berkomitmen untuk beroperasi secara bertanggung jawab di orbit rendah Bumi, memitigasi risiko sebanyak mungkin untuk melindungi manusia di Bumi ketika perangkat keras luar angkasa harus diluncurkan,” tulis badan antariksa tersebut.

Untuk lebih banyak perjalanan luar angkasa dalam hidup Anda, ikuti kami X Penanda khusus untuk Gizmodo Halaman penerbangan luar angkasa.

READ  Gerhana matahari total: benua ini menyaksikan dengan takjub