November 30, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

NASA melihat reruntuhan di Mars dengan helikopter yang cerdik

NASA melihat reruntuhan di Mars dengan helikopter yang cerdik

Benda itu menyerupai piring terbang yang jatuh di permukaan Mars.

Dan memang itu.

Tapi itu bukan milik alien.

Sebaliknya, puing-puing itu adalah pekerjaan NASA, sebuah komponen yang disebut hamburan balik yang terputus selama Pendaratan penjelajah ketekunan Di permukaan planet merah pada Februari 2021.

“Pasti ada elemen fiksi ilmiah di dalamnya,” kata Ian Clark, seorang insinyur yang bekerja pada sistem parasut di Perseverance, tentang gambar yang dirilis Rabu. “Itu memancarkan dunia lain, kan?”

Selama penerbangan ke-26 minggu lalu, Ingenuity mengambil 10 foto dalam 159 detik di udara pada ketinggian 1.181 kaki. Itu menunjukkan cangkang belakang, atau bagian atas kapsul pendaratan Lindungi ketekunan dan kreativitas saat mereka tenggelam melalui atmosfer Mars. Kanopi selebar 70 kaki masih ditangguhkan, yang memperlambat pendaratan kendaraan.

Kanopi dan penutup belakang terlepas dari rover pada ketinggian 1,3 mil. Sebuah sistem bertenaga roket, yang disebut Skycrane, membawa ketekunan sampai ke permukaan, sementara kerak dan kanopi latar belakang turun lebih dari satu mil ke barat laut.

Cangkang belakang, berdiameter sekitar 15 kaki, menghantam tanah dengan kecepatan 78 mil per jam, sebagian pecah. Kalau tidak, semuanya tampak dalam kondisi baik – tidak ada tanda-tanda hangus yang terlihat. Kanopi tampak utuh seperti halnya garis suspensi yang menghubungkan kanopi ke cangkang belakang. Tetapi para insinyur baru mulai memeriksa gambar-gambar baru secara rinci.

“Mereka mengatakan sebuah gambar bernilai 1.000 kata,” kata Mr. Clark, “tetapi itu juga bernilai pemahaman teknik yang tak terbatas.”

Mempelajari sisa-sisa backsphere mungkin berguna untuk petualangan Mars besar NASA berikutnya – membawa batu dan tanah kembali dari Mars ke Bumi untuk studi yang lebih rinci. Tugas itu, disebut pengembalian sampel Marskan Contoh batuan yang digali dengan ketekunansebuah roket kecil untuk meluncurkan sampel ke orbit untuk diambil oleh pesawat ruang angkasa lain dan kembali ke Bumi.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menangkap pemandangan cahaya tak terlihat yang tajam

“Kami menggunakan model terbaik kami, semua alat analisis terbaik kami,” kata Mr. Clark. Gambar membantu memeriksa seberapa baik model dan analisis bekerja, menambah kepercayaan pada model di masa depan.

Kenneth Farley, ilmuwan proyek ekspedisi, tidak hanya tertarik dengan gambar perangkat yang “sangat menakjubkan”, tetapi juga apa yang terjadi pada perangkat tersebut.

“Luar biasa bahwa puing-puing ini berakhir langsung pada kontak antara dua formasi batuan di dasar kawah,” kata Dr. Farley dalam email. Kedua formasi, yang disebut Seitah dan Maaz, terbuat dari batuan beku. Tetapi mereka sangat berbeda dalam komposisi. Setah kaya akan olivin yang mengendap di magma yang kental, kemungkinan berupa danau lava. Maaz, lebih tinggi dan karena itu lebih muda, memiliki komposisi yang mirip dengan sebagian besar aliran lava basaltik – diisi dengan mineral yang dikenal sebagai piroksen dan plagioklas tetapi dengan sedikit atau tanpa olivin.

Kedua formasi tersebut bertemu pada barisan bebatuan yang memanjang dari penutup belakang hingga area tepat di sebelah kanopi. “Kami ingin tahu bagaimana batuan ini bisa berhubungan satu sama lain,” kata Dr. Farley.

Ilmuwan ekspedisi begitu terpesona oleh geologi sehingga kreativitas membuat jalan lain melewati batas antara Sittah dan Muaz pada hari Minggu. Gambar-gambar itu akan dikirim kembali ke Bumi pada hari Kamis.

Ketekunan juga sibuk saat mengendarainya. Pada tanggal 2 April, saya mengambil serangkaian foto Phobos bulan kecil Mars Ia lewat di depan matahari, gerhana sebagian oleh objek seperti kentang. Pengukuran rinci orbit Phobos memberikan petunjuk tentang struktur internal Mars.