Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Misi LightSail 2 akan segera terbakar di atmosfer Bumi

Misi LightSail 2 akan segera terbakar di atmosfer Bumi

Gambar ini diambil oleh pesawat ruang angkasa LightSail 2 pada 11 Juni 2022, yang menunjukkan Madagaskar dan bagian dari Mozambik.

Gambar ini diambil oleh pesawat ruang angkasa LightSail 2 pada 11 Juni 2022, yang menunjukkan Madagaskar dan bagian dari Mozambik.
gambar: Masyarakat Planet

Selama tiga tahun terakhir, kecil sepotong rotiPesawat luar angkasa seukuran roti raksasa Sayap berlayar di bawah sinar matahari di Orbit Bumi Rendah. LightSail 2 Telah Melebihi Harapan Hidup Sudah terbukti bahwa layar surya memang bisa digunakan untuk terbang Kapal luar angkasa. Namun perjalanannya mengelilingi planet kita sayangnya akan segera berakhir, karena atmosfer Bumi menarik pesawat ruang angkasa itu ke tempat yang pada akhirnya akan terbakar. api udara.

Masyarakat Planet LightSail 2 Diluncurkan pada Juni 2019 Buka 344 kaki persegi (32 meter persegi) Layar surya setelah sebulan. Hanya dua minggu setelah melebarkan sayapnya, LightSail mencapai ketinggian 2 mil (3,2 kilometer), membuatnya Eksperimen ini berhasil. Tetapi selama beberapa bulan terakhir, LightSail 2 telah kehilangan ketinggian yang terus meningkat diubah. Sekarang berlayar pada ketinggian rata-rata sekitar 390 mil (627 km)), turun dari sekitar 446 mil (718 km) di awal tugas, Menurut Planetary Society.

Para ilmuwan di balik misi tersebut memperkirakan bahwa LightSail 2 akan memasuki kembali atmosfer Bumi selama beberapa bulan ke depan, tetapi mereka tidak memiliki tanggal yang pasti. Selama masuk kembali, pesawat ruang angkasa akan bergerak seperti ini Segera itu akan menciptakan gelombang tekanan energik di depannya, menyebabkan udara di sekitarnya memanas dan membakar LightSail dalam kafan yang berapi-api.

Layar surya bekerja pada foton yang datang dari matahari yang menyebabkan semburan kecil foton momentum itu Dorong pesawat ruang angkasa sebagai Foton bertabrakan dengan sayap LightSail, mendorong pesawat ruang angkasa menjauh dari matahari. Jika pesawat ruang angkasa mampu melewati awan dari atmosfer Bumi, kemungkinan akan mencapai ketinggian yang sangat tinggi.

Selama misinya, LightSail 2 mengalami beberapa pasang surut (secara harfiah). orbit Terkadang hilang Ketinggian beberapa meter per hari Dan terkadang Anda mendapatkan beberapa meter. Tapi setelah tiga tahun mengelilingi Bumi, eksperimental perangkat terlihat mengalami penurunan curam Meningkat sebagai akibat dari beberapa Faktor.

Grafik ini menunjukkan ketinggian rata-rata LightSail dari waktu ke waktu (ditunjukkan dengan warna biru).

Grafik ini menunjukkan ketinggian rata-rata LightSail dari waktu ke waktu (ditunjukkan dengan warna biru).
Klarifikasi: Masyarakat Planet

Saat pesawat ruang angkasa jatuh, kepadatan atmosfer meningkat sangat cepat, menghasilkan resistensi atmosfer. Layar ringan menabrak atmosfer biji-bijian juga bepergian di kecepatan Mengakses 20.000 mph (32000 km / jam), menyebabkan pesawat ruang angkasa melambat. “Kasus kami lebih ekstrim daripada kebanyakan pesawat ruang angkasa karena area layar kami begitu besar dibandingkan dengan massa pesawat ruang angkasa,”Buku Planetary Society di penyataan. Bayangkan melempar batu dibandingkan dengan melempar selembar kertas. Tarikan atmosfer akan menghentikan kertas jauh lebih cepat daripada batu.”

Ironisnya, Matahari juga bekerja melawan LightSail 2. Saat matahari paling aktif, Saat suhu naik atmosfer atas bumi, menyebabkannya meluas ke tempat yang lebih tinggi. Pada awalnya Misi, Matahari telah mengalami beberapa waktu henti sebagai bagian dari siklus 11 tahun, tetapi tuan rumah kami baru-baru ini bintang mempercepat aktivitasnya karena Periode matahari maksimum. Ini mempunyai Menyebabkan suasana menjadi Lebih intens di ketinggian yang lebih tinggi, sampai Mencapai pesawat ruang angkasa, menyebabkan LightSail 2 ditarik ke bawah.

Faktor ketiga yang menyebabkan kematian LightSail lebih manusiawi daripada global. Misi menderita Gangguan koneksi karena kesalahan Peralatan di stasiun bumi. Selama masa pemadaman, tim tidak dapat mengirim data ke pesawat ruang angkasa, menyebabkannya berlayar Menderita, meskipun sedikit.

Meskipun LightSail 2 Dia akan segera menemui kematiannya yang berapi-api, dan warisan Starship akan terus hidup. orbit menginspirasi banyak misi lainnya, Termasuk NASA Scouting NEA misi ke asteroid dekat Bumi(dijadwalkan akan dirilis pada bulan Agustus)Dan Sistem Layar Surya Komposit Lanjutan NASA Untuk menguji bahan lengan layar di orbit Bumi ((Dijadwalkan untuk rilis pada pertengahan 2022)Dan Agensi NASA kapal penjelajah surya (Ini dijadwalkan akan diluncurkan pada tahun 2025). Usia layar surya, tampaknya, cepat mendekat.

lagi: LightSail 2, didorong oleh sinar matahari, meningkatkan orbitnya sejauh 10.500 kaki hanya dalam dua minggu

READ  Gambar menakjubkan Hubble mengungkapkan 'cermin' galaksi yang aneh