Mei 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak naik karena raksasa pasar bangkit dan ketegangan meningkat di Ukraina

Minyak naik karena raksasa pasar bangkit dan ketegangan meningkat di Ukraina

(Bloomberg) – Minyak naik karena pelaku pasar terkemuka mengatakan mereka memperkirakan permintaan global akan melanjutkan pemulihan yang kuat dari pandemi dan meningkatnya ketegangan di Ukraina.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg

West Texas Intermediate diperdagangkan mendekati $92 per barel, dan minyak mentah Brent naik lagi di atas $95, karena Saudi Aramco, produsen terbesar dunia, mengatakan melihat tanda-tanda meningkatnya permintaan, terutama di Asia. CEO Vitol Group, pedagang minyak independen terbesar di dunia, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Bloomberg TV bahwa harga bisa melebihi $100 per barel untuk waktu yang lama.

“Permintaan akan meningkat di paruh kedua” dan melebihi 100 juta barel per hari jika perjalanan terus kembali normal, CEO Vitol Group Russell Hardy mengatakan kepada Bloomberg TV. “Akhirnya kapasitas cadangan kita akan habis.”

Pedagang minyak dengan cermat mengikuti meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat atas Ukraina. Harga memperpanjang kenaikan setelah Presiden Rusia Vladimir Putin mengatakan dia akan memutuskan Senin malam apakah akan secara resmi mengakui separatis di Ukraina timur, sebuah langkah yang kemungkinan akan menggagalkan pembicaraan damai yang dimediasi Eropa. Kremlin telah berulang kali membantah berniat menyerang Ukraina.

Kremlin mengatakan tidak ada “rencana konkret” untuk pertemuan puncak antara Presiden AS Joe Biden dan Putin, menimbulkan pertanyaan tentang nasib proposal Prancis yang tampaknya menawarkan optimisme baru untuk mencegah kemungkinan serangan ke Ukraina.

Lihat juga: Biden setuju untuk mengadakan KTT Putin jika tidak ada invasi, kata AS

Amerika Serikat mengatakan kepada Sekutu bahwa setiap invasi Rusia akan mengakibatkan kota-kota di luar ibukota, Kiev, menjadi sasaran. Moskow, yang berulang kali membantah merencanakan invasi, mengatakan pada akhir pekan bahwa pasukannya akan tetap berada di Belarus tanpa batas waktu.

READ  Mantan wakil Ghosn bersiap untuk kembali ke Amerika Serikat setelah penangguhan implementasi

“Kekhawatirannya adalah jika ketegangan di Eropa Timur meningkat lebih dari beberapa pasokan itu dapat dengan sengaja terganggu atau didorong oleh perpecahan politik,” kata Giovanni Stunovo, analis komoditas di UBS Group AG, yang tidak hanya mempengaruhi energi tetapi juga komoditas lainnya. “Saya berharap pasar terus bertindak dengan cara yang sensitif.”

Menambah sentimen bullish, banyak produsen minyak OPEC+ terbesar ingin kelompok itu melanjutkan strateginya dan menambahkan 400.000 barel per hari minyak mentah ke pasar pada bulan April, menurut orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Ini terjadi meskipun ada seruan bagi OPEC+ untuk meningkatkan produksi lebih cepat di tengah pasokan yang ketat.

Volume perdagangan lebih rendah dari level normal pada hari Senin karena banyak pelaku pasar pergi karena libur Hari Presiden di AS

Harga gas alam turun tajam didukung prospek KTT Biden-Putin.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Iran Saeed Khatibzadeh mengatakan pada konferensi pers bahwa investor minyak juga mengikuti negosiasi untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, yang telah membuat beberapa kemajuan. Meskipun masalah yang tersisa adalah yang paling sulit, tambahnya.

Sebagai tanda bullish dari pasar minyak mentah, kontrak terdekat dari WTI dan minyak mentah Brent membebankan premi yang signifikan kepada mereka di luar negeri, menunjukkan bahwa para pedagang menuntut barel saat ini. Di Asia, penyulingan berusaha untuk meningkatkan tingkat operasi mereka untuk mengambil keuntungan dari margin keuntungan yang baik.

Paling Banyak Dibaca Dari Bloomberg Businessweek

© Bloomberg LP 2022