Mei 23, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Militer AS memperluas jangkauannya ke luar angkasa

Militer AS memperluas jangkauannya ke luar angkasa

GIF: Laboratorium Penelitian Angkatan Udara AS

Luar angkasa adalah tempat yang sibuk akhir-akhir ini, dan memang begitu Ini hanya akan menjadi lebih sibuk karena semakin banyak perusahaan swasta dan pemerintah memenuhi langit dengan satelit. Di depan penjahat baru ini, para penjaga Ada kebutuhan untuk menjaga hal-hal di bawah kendali. Masuk ke Sistem Patroli Jalan Raya Cislunar.

Laboratorium Penelitian Angkatan Udara AS baru-baru ini merilis video yang merinci rencananya untuk mengamati langit. Dia meledak dengan suara yang sedikit tidak menyenangkan yang memberi tahu penonton, Sejauh ini, misi luar angkasa AS telah membentang 22.000 mil di atas Bumi. Itu dulu, dan ini sekarang. Laboratorium Penelitian Angkatan Udara memperluas jangkauan ini sebanyak 10 kali, dan area operasi di Amerika Serikat sebanyak 1.000 kali.”

Tentu saja, area ini sebagian besar kosong, tetapi menang adalah menang.

AFRL menyebut Automated Space Cops sebagai “Sistem Patroli Jalan Raya Cislunar, atau CHPS. Sama seperti CHPS kami, satelit ini akan didedikasikan untuk memantau pergerakan satelit dan puing-puing ruang angkasa untuk meminimalkan tabrakan. Mungkin tidak akan mampu melakukannya banyak tentang tabrakan ini, tapi dia Ini akan meningkatkan kemampuan kita untuk melacak objek di luar 22.000 mil yang biasanya ditujukan untuk sebagian besar lalu lintas ruang angkasa ke sisi gelap bulan.

Dan akan ada banyak hal yang jauh. Bulan adalah tempat untuk terjadi lagi, karena NASA berencana untuk menempatkan sepatu bot astronot di Bumi melalui program Artemis, dan akhirnya membuat pangkalan jarak jauh di Bulan, bukit laporan. China dan Rusia berbagi rencana serupa, dan ada lusinan misi lain yang direncanakan dalam dekade berikutnya. Mengingat hubungan permusuhan antara Amerika Serikat dan kedua negara ini, Sangat mungkin bahwa CHPS juga akan menjadi alat dalam menjaga keamanan nasional. Ars Technica Bicaralah dengan Brian Weeden, direktur perencanaan program di Secure World Foundation, tentang aspek keamanan sistem semacam itu:

Weeden percaya ada juga komponen strategis lain untuk program baru ini. Dia mengatakan para pemimpin militer khawatir tentang benda-benda luar angkasa yang ditempatkan di ruang bulan oleh pemerintah lain dan kemudian hilang oleh jaringan kesadaran situasional ruang angkasa saat ini yang berfokus pada orbit rendah Bumi dan orbit geostasioner.

Dia mengatakan benda-benda seperti itu bisa berayun di sekitar bulan dan mungkin kembali menyerang satelit AS di ruang geostasioner.

“Saya pikir ini agak tidak masuk akal, tetapi mungkin dari perspektif fisik dan tentu saja akan mengeksploitasi celah dalam kesadaran mereka saat ini tentang domain ruang angkasa,” kata Weeden. “Saya pikir mereka jauh lebih peduli tentang itu daripada ancaman sebenarnya di ruang bulan karena Amerika Serikat tidak memiliki aset militer di ruang bulan saat ini.”

Sistem satelit CHPS masih jauh di masa depan sehingga Ars Technica melaporkan bahwa AFRL meluncurkan panggilan untuk proposal prototipe bulan depan, dengan tujuan memberikan kontrak pada bulan Juli.

READ  Australia: Para ilmuwan mengatakan bahwa jenis buaya yang baru ditemukan memakan dinosaurus kecil di makanan terakhirnya