April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Miliarder di balik perusahaan kecerdasan buatan Tiongkok SenseTime meninggal karena penyakit yang tidak diketahui

Miliarder di balik perusahaan kecerdasan buatan Tiongkok SenseTime meninggal karena penyakit yang tidak diketahui

Tang Xiaou, profesor di Chinese University of Hong Kong, berbicara pada upacara pembukaan Kongres Dunia tentang Kecerdasan Buatan 2023 di Pusat Pameran dan Konvensi Dunia Shanghai pada 6 Juli 2023 di Shanghai, Tiongkok.
VCG melalui Getty Images

  • Tang Xiao, miliarder pendiri raksasa kecerdasan buatan Tiongkok SenseTime, meninggal pada hari Jumat.
  • Perusahaan mengumumkan bahwa dia menyerah pada “masalah kesehatan” yang dirahasiakan.
  • Dia meninggal hanya beberapa minggu setelah perusahaan tersebut dituduh menggelembungkan pendapatannya secara artifisial.

Tang Xiao, miliarder pendiri raksasa kecerdasan buatan Tiongkok SenseTime, meninggal pada hari Jumat karena “masalah kesehatan” yang dirahasiakan, menurut pernyataan dari perusahaan yang sebagian milik negara tersebut.

“Dengan sangat sedih kami mengumumkan meninggalnya Profesor Tang Xiao Ou, pendiri tercinta kami, ilmuwan AI terkenal, Direktur Laboratorium Pujiang, Direktur Laboratorium AI Shanghai, dan Profesor Universitas China Hong Kong,” bunyi pernyataan tersebut. dari Rasakan Waktu Itu dirilis Minggu pagi di Tiongkok. “Profesor Tang meninggal dunia karena masalah kesehatan pada tanggal 15 Desember 2023 pukul 23.45.”

Berita kematian perusahaan tidak merinci jenis masalah kesehatan apa yang menyebabkan Tang meninggal atau apakah penyakitnya sudah diketahui sebelumnya.

Perusahaan AI Tiongkok yang kontroversial, yang didirikan pada tahun 2014, telah menjadi salah satu startup AI paling berharga di dunia, sebagian karena hubungan langsung dan pendanaannya dari pemerintah Tiongkok. Perusahaan ini mengembangkan teknologi, termasuk pengenalan wajah, deteksi objek, serta analisis video dan gambar menggunakan kecerdasan buatan.

Perwakilan SenseTime tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Business Insider.

Kematian Tang terjadi hanya beberapa minggu setelah sebuah perusahaan short-seller yang berbasis di AS… pencarian grizzly, Perusahaan AI Tiongkok telah dituduh menggelembungkan pendapatannya secara artifisial, menunjukkan bahwa SenseTime terlibat dalam “skema pendapatan yang sangat dipertanyakan” di mana perusahaan secara langsung atau tidak langsung memberikan uang kepada pelanggan yang digunakan untuk membeli barang dari SenseTime yang mungkin tidak pernah dikirimkan.

READ  Berita Covid-19 dan Vaksin: Pembaruan Langsung

“Kami percaya bahwa bisnis inti pengenalan wajah SenseTime menjadi sangat tidak menguntungkan karena persaingan yang ketat dan fakta bahwa pemerintah Tiongkok tidak melakukan praktik pemberian kontrak yang sangat menguntungkan kepada sebagian besar perusahaan milik asing,” kata Grizzly Research dalam pernyataannya. laporan yang dirilis. Pada akhir November.

Meskipun perusahaan berpendapat A Menyetorkan kepada Bursa Efek Hong Kong bahwa laporan tersebut “tidak berdasar dan berisi klaim yang tidak berdasar serta kesimpulan dan interpretasi yang menyesatkan,” namun, saham SenseTime terpukul keras oleh tuduhan ini, anjlok hampir 10% setelah berita tersebut, sehingga total kerugiannya menjadi lebih dari 40% sepanjang tahun ini – dan lebih dari 80% sejak IPO, Forbes tersebut.

Pada saat kematiannya, kekayaan bersih Tang adalah $1,1 miliar, seluruhnya terdiri dari nilai sahamnya di SenseTime, menurut Forbes.