Oktober 7, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Mengapa butuh waktu lama untuk mengenkripsi Facebook Messenger

Mengapa butuh waktu lama untuk mengenkripsi Facebook Messenger

Setelah insiden profil tinggi, Ingat pesan Facebook mengarah ke tuntutan pidana Untuk seorang gadis berusia 17 tahun yang ibunya mengalami keguguran di Nebraska, Meta mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan memperluas pengujian enkripsi ujung ke ujung di Messenger sebelum peluncuran global yang direncanakan.

Minggu ini, perusahaan akan secara otomatis mulai menambahkan enkripsi ujung ke ujung dalam obrolan Messenger untuk lebih banyak orang. Dalam beberapa minggu mendatang, jumlah orang yang dapat mulai menggunakan enkripsi end-to-end pada pesan langsung Instagram juga akan meningkat.

Sementara itu, perusahaan telah mulai menguji fitur yang disebut “Penyimpanan Aman” yang memungkinkan pengguna untuk memulihkan riwayat obrolan ketika mereka menginstal Messenger di perangkat baru. Cadangan dapat diamankan dengan PIN, dan fitur ini dirancang untuk mencegah perusahaan atau orang lain membaca isinya.

Penawaran global diharapkan akan selesai tahun depan.

katanya mati kabel Mereka telah lama merencanakan untuk membuat pengumuman ini, dan itu Fakta bahwa mereka datang begitu cepat setelah masalah aborsi muncul adalah suatu kebetulan. Namun, saya kurang peduli dengan waktu daripada tantangan praktis menjadikan pesan terenkripsi sebagai pilihan default bagi ratusan juta orang. Dalam percakapan baru-baru ini dengan karyawan Meta, saya menjadi lebih memahami tentang apa yang membutuhkan waktu — dan bagaimana ketidakpedulian konsumen terhadap kripto telah menciptakan tantangan bagi perusahaan saat bekerja untuk membuat aplikasi perpesanan aman yang benar-benar akan digunakan oleh basis penggunanya.

Sekarang sudah tiga tahun sejak Mark Zuckerberg, di tengah pergeseran konstan dari umpan publik ke obrolan pribadi, mengumumkan langkah maju. Produk perusahaan akan mencakup enkripsi dan privasi. Pada saat itu, WhatsApp sudah dienkripsi ujung-ke-ujung; Langkah selanjutnya adalah memberikan tingkat perlindungan yang sama untuk Messenger dan Instagram. Untuk melakukannya, diperlukan pembuatan ulang aplikasi dari awal – dan tim menghadapi sejumlah rintangan di sepanjang jalan.

Yang pertama adalah bahwa enkripsi ujung-ke-ujung bisa jadi sulit digunakan. Ini sering kali merupakan trade-off yang kami buat untuk keamanan yang lebih, tentu saja. Tetapi orang biasa mungkin kurang cenderung menggunakan aplikasi perpesanan yang mengharuskan mereka menyetel PIN untuk mengambil pesan lama, atau melihat informasi tentang keamanan pesan mereka yang mereka anggap membingungkan atau tidak pantas.

READ  Sensor sidik jari Pixel 6a bekerja lebih cepat daripada 6 Pro [Video]

Tantangan terkait kedua adalah kebanyakan orang tidak tahu apa Enkripsi ujung ke ujung dia adalah. Atau, jika mereka pernah mendengarnya, mereka mungkin tidak dapat membedakannya dari bentuk enkripsi lain yang kurang aman. Gmail, di antara banyak platform lainnya, hanya mengenkripsi pesan saat pesan dikirimkan antara server Google dan perangkat Anda. Ini dikenal sebagai Keamanan Lapisan TransportasiIni menawarkan perlindungan yang baik untuk sebagian besar pengguna, tetapi Google – atau penegak hukum – masih dapat membaca konten pesan Anda.

Penelitian pengguna meta menunjukkan bahwa orang menjadi gugup ketika Anda memberi tahu mereka bahwa Anda menambahkan enkripsi ujung ke ujung, seorang karyawan memberi tahu saya, karena itu membuat mereka takut bahwa perusahaan mungkin telah membaca pesan mereka sebelumnya. Pengguna juga terkadang berasumsi bahwa fitur baru ditambahkan untuk Meta, bukan fitur mereka sendiri—yang merupakan salah satu alasan perusahaan menyebut fitur pesan tersimpan “Penyimpanan Aman”, bukan “Cadangan Otomatis”, untuk menekankan keamanan dalam merek .

Ketika perusahaan mensurvei pengguna awal tahun ini, saya diberitahu bahwa hanya sebagian kecil yang diidentifikasi sangat peduli dengan privasi mereka.

Pada hari Selasa, saya menulis bahwa perusahaan menyukai Meta harus mempertimbangkan untuk melewati enkripsi ujung ke ujung untuk membuat pesan menghilang secara default. Seorang karyawan mengatakan kepada saya minggu ini bahwa perusahaan telah mempertimbangkan untuk melakukan ini, tetapi menggunakan fitur di Messenger sejauh ini – yang tersedia sebagai opsi – sangat rendah sehingga menjadikannya default hanya menghasilkan sedikit antusiasme secara internal.

Sebaliknya, saya diberitahu, mengakses pesan lama adalah prioritas tinggi bagi banyak pengguna Messenger. Mengotak-atik jumlah itu dapat membuat pengguna mencari aplikasi komunikasi seperti yang biasa mereka gunakan — jenis yang menyimpan riwayat obrolan disimpan di server, tempat penegak hukum mungkin dapat meminta dan membacanya.

Tantangan ketiga adalah enkripsi ujung-ke-ujung bisa sulit dipertahankan bahkan di dalam Facebook, kata saya. Messenger terintegrasi ke dalam produk dengan cara yang dapat merusak enkripsi – Tonton Bersama, misalnya, memungkinkan orang untuk saling mengirim pesan Saat menonton video langsung. Tapi ini membawa orang ketiga ke dalam obrolan, yang membuat enkripsi lebih sulit.

masih ada lagi. Enkripsi tidak akan berfungsi kecuali semua orang menggunakan Messenger versi terbaru; Tidak banyak orang yang memperbarui aplikasi mereka. Juga sulit untuk mengemas enkripsi ke dalam aplikasi sejenis seperti Messenger Lite, yang dirancang untuk memiliki ukuran file kecil sehingga dapat digunakan oleh pengguna dengan ponsel lama atau akses data terbatas. Teknologi enkripsi ujung ke ujung menghabiskan banyak megabita.

READ  Semuanya datang dari Apple pada Juli 2022

Saya membawa semua ini jadi saya tidak memaafkan Meta karena gagal meluncurkan enkripsi ujung ke ujung sejauh ini. Perusahaan telah mengerjakan proyek dengan mantap selama tiga tahun, dan sementara saya berharap itu akan bergerak lebih cepat, saya bersimpati dengan beberapa kekhawatiran yang diajukan karyawan kepada saya selama beberapa hari terakhir.

Pada saat yang sama, saya pikir tantangan Meta dalam menyediakan enkripsi kepada massa di aplikasi perpesanan menimbulkan pertanyaan nyata tentang keinginan untuk keamanan dalam produk ini. Aktivis dan jurnalis menerima begitu saja bahwa mereka harus menggunakan aplikasi perpesanan yang sudah dienkripsi, dan yang terbaik adalah menggunakan aplikasi yang tidak memiliki penyimpanan sisi server untuk pesan, seperti Signal.

Tapi penelitian Meta menunjukkan bahwa orang normal masih belum menerima – yah, pesannya. Ini adalah pertanyaan terbuka bagaimana peristiwa tahun 2022, dan apa pun yang kita alami untuk beberapa tahun ke depan, dapat mengubahnya.

(Staf memberi tahu saya bahwa upaya Meta untuk menambahkan enkripsi telah pulih kembali setelah invasi ke Ukraina awal tahun ini, ketika akun personel militer Rusia mencari telepon tahanan Perhatikan bahaya dari pesan yang disimpan secara permanen dan mudah diakses.)

Terlepas dari semua perhatian yang didapat kasus Nebraska, itu hampir tidak ada hubungannya dengan kudeta Mentah vs. Wade: Nebraska sudah melarang aborsi setelah 20 minggu, dan aborsi medis di jantung kasus ini—yang terjadi pada minggu ke-28—adalah ilegal menurut hukum negara bagian meskipun itu Ro telah ditaati.

Ya, Meta mengirimkan pesan yang mencurigakan saat dipanggil, tetapi tidak ada yang mengejutkan dalam hal itu, baik: Perusahaan menerima 214.777 permintaan pada paruh kedua tahun lalu, sekitar 364.642 akun berbeda; Menghasilkan setidaknya beberapa data 72,8 persen dari waktu. Kolaborasi Facebook dengan penegak hukum adalah aturannya, bukan pengecualian.

READ  Hadiah praorder Google Pixel 7 dapat mencakup Pixel Watch dan Pixel Buds Pro

Dengan cara lain, ini ada hubungannya dengan itu Ro. Banyak wanita sekarang akan mencari perawatan aborsi di luar negara bagian, mungkin melanggar undang-undang negara bagian untuk melakukannya, dan harus mengomunikasikannya dengan pasangan, keluarga, dan teman-teman mereka. Bulan-bulan dan tahun-tahun mendatang akan membawa banyak cerita seperti kasus Kansas, setiap kali menarik perhatian tentang betapa bergunanya platform teknologi bagi penegakan hukum dalam mengumpulkan bukti.

Kemungkinan besar ketidakpedulian umum terhadap enkripsi di pihak sebagian besar pengguna Facebook akan mengatasi badai invasi privasi yang akan datang. Tetapi bagi saya tampaknya budaya lebih cenderung bergeser ke mengharuskan perusahaan untuk mengumpulkan dan menyimpan lebih sedikit data, dan melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mendidik orang tentang cara menggunakan produk mereka dengan aman.

Jika ada sisi positif dari semua ini, peningkatan penuntutan pidana untuk aborsi dapat menciptakan konstituen baru yang besar yang diorganisir untuk membela kripto. Dari India untuk saya Uni Eropa untuk saya Amerika Serikat, legislator dan regulator telah merusak pesan aman selama bertahun-tahun sekarang. Sejauh ini, itu telah dipertahankan sebagian berkat koalisi longgar para aktivis, akademisi, kelompok masyarakat sipil, platform teknologi, dan jurnalis: singkatnya, beberapa orang yang paling mengandalkannya.

tetapi dengan Ro Setelah membalik, jumlah orang yang pesan terenkripsi sekarang menjadi kebutuhan telah meningkat secara signifikan. Pergeseran budaya menuju enkripsi dapat membantu memelihara dan memperluas akses ke pesan yang aman, baik di Amerika Serikat maupun di seluruh dunia.

Transformasi ini akan memakan waktu. Tetapi ada lebih banyak lagi platform teknologi yang dapat dilakukan sekarang, dan mudah-mudahan mereka akan melakukannya.