November 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Dinding batako yang terbakar dari Tell al-Batsh (Timnah Alkitab) dengan tanda arah lapangan. Kredit: Yoav Vaknin.

Sebuah studi bersama oleh TAU dan Universitas Ibrani, di mana 20 peneliti dari berbagai negara dan disiplin berpartisipasi, menunjukkan 21 lapisan kehancuran di 17 situs arkeologi di Israel dengan merekonstruksi arah dan/atau intensitas medan magnet bumi yang terekam dalam sisa-sisa yang dibakar. . Data baru mengkonfirmasi catatan alkitabiah tentang kampanye militer Mesir, Aram, Asyur, dan Babilonia melawan kerajaan Israel dan Yehuda.

Temuan menunjukkan, misalnya, bahwa tentara Hazael, raja Aram dari Damaskus, bertanggung jawab atas penghancuran beberapa kota – Tel Rehov, Tel Zait dan Horvat Teft, serta Gat orang Filistin, kehancuran yang dicatat dalam Alkitab Ibrani. Pada saat yang sama, penelitian ini membantah teori yang berlaku bahwa Hazael adalah penakluk yang menghancurkan Tel Beit Shan.

Penemuan geomagnetik lainnya mengungkapkan bahwa kota-kota di Negev dihancurkan oleh orang Edom, yang mengambil keuntungan dari kehancuran Yerusalem dan Kerajaan Yehuda oleh orang Babilonia.

Studi multidisiplin yang inovatif diterbitkan di Prosiding National Academy of Sciences Ini didasarkan pada tesis doktoral Yoav Vaknin, diawasi oleh Profesor Erez Ben Yosef dan Profesor Oded Lipshitz dari Institut Arkeologi TAU dan Profesor Ron Shaar dari Institut Ilmu Bumi di Universitas Ibrani.

Yoav Vaknin menjelaskan tentang penelitian tersebut. Kredit: Universitas Tel Aviv

Para peneliti menjelaskan bahwa ahli geofisika mencoba memahami mekanisme Bumi Medan gaya, Lacak perubahan di area ini sepanjang riwayat. Untuk tujuan ini, mereka menggunakan temuan arkeologis yang mengandung mineral magnetik yang, ketika dipanaskan atau dibakar, merekam medan magnet pada saat kebakaran.

Dengan demikian, dalam studi tahun 2020, para peneliti merekonstruksi medan magnet seperti pada 9 .kesepuluh Dari bulan Agustus, 586 SM, tanggal Ibrani penghancuran Bait Suci Pertama dan kota Yerusalem oleh Nebukadnezar dan tentara Babilonianya.

Sekarang, dengan menggunakan temuan arkeologis yang ditemukan selama beberapa dekade di 17 situs di seluruh Israel, bersama dengan informasi sejarah dari prasasti kuno dan catatan Alkitab, para peneliti telah mampu merekonstruksi medan magnet yang tercatat dalam 21 lapisan kehancuran. Mereka menggunakan data tersebut untuk mengembangkan alat ilmiah baru yang andal untuk penanggalan arkeologis.

Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Pengukuran Yoav Vaknin di situs. Sumber: Shai Halevi, Otoritas Barang Antik Israel.

Yoav Vaknin menjelaskan bahwa “Berdasarkan kesamaan atau perbedaan intensitas dan arah medan magnet, kami dapat mengkonfirmasi atau menyangkal hipotesis yang mengklaim bahwa situs tertentu dibakar selama kampanye militer yang sama. Selanjutnya, kami membuat kurva variabel kekuatan medan dari waktu ke waktu yang dapat berfungsi sebagai alat penanggalan ilmiah, mirip dengan metode penanggalan radiokarbon.

Salah satu contoh yang diberikan oleh para peneliti adalah penghancuran Gat orang Filistin (sekarang dikenal sebagai Tel Tsavit di kaki bukit Yudea) oleh Hazael, raja Aram dari Damaskus. Berbagai metode penanggalan menempatkan peristiwa ini sekitar tahun 830 SM, tetapi tidak dapat memverifikasi bahwa Hazael juga bertanggung jawab atas penghancuran Tel Rehov, Tel Zait, dan Horvat Tevet.

Sekarang studi baru, yang mengidentifikasi sinkronisasi statistik lengkap antara medan magnet yang tercatat di keempat situs ini pada saat kehancuran, membuat kasus yang sangat kuat untuk kehancuran mereka selama ekspedisi yang sama.

Di sisi lain, tingkat kehancuran di Tel Beit Shan, yang merekam medan magnet yang sama sekali berbeda, membantah hipotesis yang berlaku bahwa Hazael juga menghancurkannya. Sebagai alternatif, data magnetik dari Beth-Shean menunjukkan bahwa kota ini, bersama dengan dua situs lain di Israel utara, mungkin telah dihancurkan 70-100 tahun yang lalu, tanggal yang sesuai dengan kampanye militer firaun Mesir Shoshenq.

Kampanye Shoshenq dijelaskan dalam Alkitab Ibrani dan dalam sebuah prasasti di dinding Kuil Amun di Karnak, Mesir, menyebutkan Beth Shan sebagai salah satu penaklukannya.

Salah satu penemuan paling menarik yang diungkapkan oleh metode penanggalan baru menyangkut akhir Kerajaan Yehuda. Profesor Erez ben Yosef mengatakan: “Hari-hari terakhir kerajaan Yehuda telah diperdebatkan secara luas. Beberapa peneliti, mengandalkan bukti arkeologis, berpendapat bahwa Babilonia tidak sepenuhnya menghancurkan Yehuda.

“Sementara Yerusalem dan kota-kota perbatasan di kaki bukit Yudea tidak ada lagi, kota-kota lain di Negev, Pegunungan Yudea selatan, dan kaki bukit Yudea selatan tetap hampir tidak terpengaruh. Sekarang, temuan magnetik mendukung hipotesis ini, menunjukkan bahwa Babilonia bukanlah satu-satunya yang bertanggung jawab atas kematian Yehuda pada akhirnya.”

“Beberapa dekade setelah penghancuran Yerusalem dan Bait Suci Pertama, situs-situs di Negev, yang selamat dari kampanye Babilonia, dihancurkan—mungkin oleh orang Edom yang mengambil keuntungan dari kejatuhan Yerusalem. Pengkhianatan dan partisipasi ini dalam penghancuran orang-orang yang masih hidup. kota dapat menjelaskan mengapa Alkitab Ibrani mengungkapkan begitu banyak kebencian untuk Edom, misalnya, dalam nubuat Obaja.

Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Peta lapisan kehancuran yang dipelajari dan berbagai kampanye militer. Kredit: Itamar Ben Ezra

Profesor Oded Lipschitz menambahkan bahwa “alat penanggalan baru itu unik karena didasarkan pada data geomagnetik dari situs-situs tersebut, tanggal pasti kehancurannya diketahui dari sumber-sumber sejarah. Informasi sejarah Melalui penelitian arkeologi yang komprehensif dan canggih, kami mampu membangun metode magnetik di atas kronologi yang andal dan mapan. “

Sebuah makalah terpisah sedang disiapkan menyajikan prinsip-prinsip ilmiah dari metode penanggalan arkeologi magnetik baru. Profesor Ron Shaer, yang memimpin studi aspek geofisika, serta pengembangan metode penanggalan geomagnetik, menjelaskan bahwa “medan magnet bumi penting bagi keberadaan kita. Kebanyakan orang tidak menyadari bahwa tanpanya tidak akan ada kehidupan di Bumi – karena melindungi kita dari radiasi kosmik dan angin matahari. Selain itu, manusia dan hewan menggunakannya untuk transportasi. Medan geomagnetik dihasilkan dari inti luar Bumi, pada kedalaman 2.900 km, oleh arus besi cair.”

Medan geomagnetik mengungkapkan kebenaran di balik kisah-kisah alkitabiah

Batu tanah liat yang terbakar. Kredit: Universitas Tel Aviv.

“Karena pergerakan besi yang kacau, medan magnet berubah dari waktu ke waktu. Sampai saat ini, para ilmuwan percaya bahwa itu tetap cukup stabil selama beberapa dekade, tetapi penelitian magnet arkeologi bertentangan dengan asumsi ini dengan mengungkapkan beberapa perubahan ekstrim dan tak terduga di zaman kuno. Lokasi kami di sini di Israel dianggap secara unik menguntungkan untuk penelitian magnet arkeologi, karena banyaknya sejarah yang baik Penemuan arkeologi. Selama dekade terakhir, kami telah merekonstruksi medan magnet yang direkam oleh ratusan item arkeologi.”

“Dengan menggabungkan kumpulan data ini dengan data dari investigasi Yoav tentang lapisan penghancuran historis, kami dapat membentuk kurva kontras berkelanjutan yang menunjukkan perubahan cepat dan tajam di bidang geomagnetik. Ini adalah berita bagus, baik bagi para arkeolog yang sekarang dapat menggunakan data geomagnetik. untuk menentukan usia material purba, dan ahli geofisika yang mempelajari inti bumi.


Tulang ayam dan cangkang siput membantu para arkeolog menentukan tanggal kehancuran kota kuno


informasi lebih lanjut:
Vaknin, Yoav, Rekonstruksi Kampanye Militer Alkitab Menggunakan Data Medan Geomagnetik, Prosiding National Academy of Sciences (2022). DOI: 10.1073/pnas.220917119. doi.org/10.1073/pnas.220917119

kutipan: Medan Geomagnetik Mengungkap Kebenaran Dibalik Narasi Alkitab (2022, 24 Oktober) Diakses tanggal 25 Oktober 2022 dari https://phys.org/news/2022-10-geomagnetic-fields-reveal-truth-biblical.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Cahaya radioaktif Kilonova menunjukkan regresi cepat dari putaran akhir bintang neutron ke dalam lubang hitam.