Mei 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

McDonald's: Dibalik kontroversi boikot perusahaan makanan cepat saji

McDonald's: Dibalik kontroversi boikot perusahaan makanan cepat saji

  • Ditulis oleh Chris Newlands
  • Reporter bisnis

Keputusan mengejutkan McDonald's untuk mengambil alih kepemilikan cabangnya di Israel telah membuat perusahaan waralaba Alonial dan CEO-nya Omri Badan menjadi sorotan.

McDonald's akan membeli kembali semua restorannya di Israel setelah penjualan global turun akibat boikot terhadap merek tersebut atas dukungannya terhadap Israel dalam perang melawan Hamas di Gaza.

Raksasa makanan cepat saji ini menggunakan sistem waralaba yang berarti masing-masing operator memiliki izin untuk mengoperasikan gerai dan mempekerjakan staf. Namun perusahaan yang lebih luas mendapat kecaman setelah Badan menawarkan makanan gratis kepada pasukan Israel pada awal perang antara Israel dan Gaza pada 7 Oktober.

Boikot tersebut meletus setelah negara-negara mayoritas Muslim seperti Kuwait, Malaysia dan Pakistan mengeluarkan pernyataan menjauhkan diri dari perusahaan tersebut atas apa yang mereka lihat sebagai dukungan terhadap Israel.

Namun Badan bukanlah orang baru dalam kontroversi seputar konflik Israel-Palestina. Selama 30 tahun, pengusaha tersebut telah menjalankan restoran McDonald's di Israel, dan menjadi pusat sejumlah perselisihan.

Sumber gambar, Gambar Getty

Pada tahun 2013, pengusaha Israel membuat marah gerakan pemukiman Israel ketika dia menolak undangan untuk membuka cabang jaringan makanan cepat saji di pemukiman Ariel di Tepi Barat yang diduduki. Perusahaan Badan, Alonial, diminta untuk mendirikan restoran di pusat perbelanjaan, namun menolak, dengan mengatakan bahwa perusahaan tersebut memiliki kebijakan untuk tetap berada di luar wilayah pendudukan.

Perusahaan mengatakan pada saat itu bahwa keputusan tersebut tidak dibuat melalui koordinasi dengan kantor pusat McDonald's di Amerika Serikat.

Mayoritas komunitas internasional menganggap pemukiman tersebut ilegal menurut hukum internasional, meskipun Israel membantahnya.

Pak Badan adalah salah satu pendiri kelompok Peace Now, yang menentang semua permukiman dan menganggapnya sebagai hambatan bagi perdamaian. Peace Now mengatakan dia tidak lagi menjadi anggota kelompok yang didirikan pada tahun 1978 itu.

Pemimpin Dewan Yesha, organisasi payung pemukim, mengatakan pada saat itu bahwa McDonald's telah bertransformasi dari perusahaan nirlaba menjadi perusahaan dengan “agenda politik anti-Israel.”

Keputusan Alonial muncul kembali pada tahun 2019 ketika McDonald's memenangkan tawaran untuk menjalankan restoran dan kedai hot dog di Bandara Ben Gurion Israel.

Sebagai tanggapan, para pemimpin pemukiman Tepi Barat mengirimkan beberapa surat protes yang meminta Kementerian Keuangan dan Transportasi, serta Otoritas Bandara Israel, untuk memblokir tindakan tersebut. Protes juga diadakan di luar restoran cepat saji tersebut di Tel Aviv.

Pada hari Kamis, tiba-tiba diumumkan bahwa Alonial akan menjual kembali waralaba besar tersebut ke raksasa makanan AS.

McDonald's tidak mengungkapkan syarat-syarat kesepakatan tersebut, meskipun seorang pakar manajemen reputasi, yang telah bekerja atas nama sejumlah perusahaan besar namun tidak mau berbicara secara terbuka, mengatakan mereka marah atas keputusan untuk menyediakan makanan gratis kepada warga Israel dan Israel. pasukan mungkin “marah karena perjanjian ini… “Ini bisa membuat Tuan Badan menjadi orang yang sangat kaya.”

Namun, mereka mungkin senang dengan dampak boikot tersebut.

Kepergian Badan ini terjadi setelah McDonald's mengatakan konflik antara Israel dan Gaza “berdampak signifikan” pada kinerja beberapa pasar luar negeri pada kuartal terakhir tahun 2023.

Pada awal tahun, CEO McDonald's Chris Kempczinski menyalahkan “misinformasi” atas reaksi buruk tersebut.

Perusahaan tersebut juga menyebut boikot tersebut “mengecewakan dan tidak berdasar,” dan mereka bergantung pada ribuan perusahaan independen untuk memiliki dan mengoperasikan sebagian besar dari lebih dari 40.000 tokonya di seluruh dunia. Sekitar 5% di antaranya berlokasi di Timur Tengah.

“Saya mengerti,” kata pakar manajemen merek tersebut. “Mereka membeli kembali waralaba untuk mendapatkan kembali kendali, namun saya tidak yakin mereka telah melakukan hal itu.”

Mereka juga bertanya-tanya di mana perusahaan dapat mengambil keputusan: “Apakah ini berarti… [McDonald’s] Apakah Anda sekarang harus bertindak dan menawarkan kesepakatan di bidang lain yang telah menyebabkan kerusakan reputasi?”

McDonald's mengatakan pada hari Kamis bahwa mereka “tetap berkomitmen terhadap pasar Israel dan memastikan pengalaman positif bagi karyawan dan pelanggan di pasar tersebut di masa depan.”

Dia juga berterima kasih kepada Alonial karena telah membangun merek tersebut di Israel, sementara Badan mengatakan: “Kami merasa terdorong oleh apa yang akan terjadi di masa depan.”

BBC News belum menerima komentar lebih lanjut dari Badan atau Alonial melalui McDonald's.