September 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Malaysia, Indonesia telah mengambil tempat terburuk untuk hidup ketika dunia dibuka kembali

Ikuti perkembangan teknologi, sains, budaya, hiburan, dan lainnya dengan mengikuti saluran Telegram kami Di Sini.


Ketika dihadapkan dengan epidemi Pemerintah-19, wajar bagi beberapa negara untuk berkinerja lebih baik daripada negara lain dalam hal memvaksinasi masyarakatnya masing-masing, di jalur untuk mengembangkan kekebalan. Dengan perbedaan besar dalam kekayaan dan infrastruktur, itu masuk akal.

Di Asia Tenggara, hal-hal tampaknya tidak begitu besar, kawasan ini telah menjadi pusat epidemi global, berkat peningkatan kasus COV-19 — mengakibatkan rumah sakit bertekanan tinggi dan kekurangan tenaga kerja. Dengan itu semua.

Bloomberg telah memperbarui peringkat regresi COVID-19 globalnya menjadi “snapshot bulanan paling efektif dari virus dengan gangguan sosial dan ekonomi minimal”.

Namun kali ini, ada faktor baru yang berperan: membuka kembali kemajuan; Peluang bagi negara untuk melanjutkan kehidupan ‘normal’ tanpa kontrol perbatasan yang ketat. Daftar tersebut mencakup 53 negara di Amerika Utara dan Selatan, Eropa, Afrika, Timur Tengah, Asia Pasifik, dan Asia Tenggara.

Spoiler: Tidak ada negara Asia Tenggara yang berhasil masuk 10 besar.

Tempat pertama jatuh ke Norwegia, yang maju 10 tempat dengan skor regresi 77,2. Diikuti oleh Swiss (75,4), Selandia Baru (75,2), Prancis (75), dan Amerika Serikat (74).

Meskipun tidak memiliki kehadiran Asia Tenggara di 10 besar, Singapura hanya kehilangan tempat ke-10 (diambil oleh Belgia) ke tempat ke-11 dengan skor 71,1 yang sangat mirip dengan Belgia. Tetapi dalam hal lain lebih sedikit, yaitu jumlah orang yang mengambil penerbangan, jumlah rute perjalanan yang terbuka.

Singapura digariskan dengan warna merah. Gambar: Bloomberg

Kesenjangan antara Singapura dan negara Asia Tenggara kualitas tertinggi berikutnya mengecewakan, dengan Thailand (52,6) berada di urutan ke-41, yang pada dasarnya dapat bertahan dengan grup ‘buruk’ melawan grup ‘terbaik’. Skor ini datang setelah jatuh dua tempat.

READ  Tidak untuk dijual: Penduduk setempat memprotes film dokumenter tentang proyek pertambangan emas Pulau Sankeyhe yang kontroversial di Indonesia

Berikutnya adalah Vietnam dengan 48,7 poin, ke-46 dalam daftar setelah turun enam poin. Apa yang membuat negara ini unik dalam peringkatnya adalah bahwa hanya 2,4 persen dari populasinya yang divaksinasi, tertinggal dari negara-negara tetangganya di Asia Tenggara.

Filipina berada di peringkat ke-49 dengan 45,5 poin. Ini benar-benar peningkatan, memindahkan negara ke tiga tempat dalam daftar.

Apa yang muncul setelah nomor 49? 50

Sayangnya, Malaysia dan Indonesia berada dalam posisi yang lebih buruk dari itu. Faktanya, mereka adalah dua aktor terburuk dalam daftar.

Gambar: EPA-EFE / Al Jazeera

Malaysia, dengan skor luar biasa 42,5, turun satu peringkat dan berada di peringkat ke-52 yang mengecewakan. Namun, mungkin ada titik terang di ujung terowongan yang gelap dan panjang ini, mengingat fakta bahwa 26,6 persen negara sudah dicakup oleh vaksin.

Dengan pengecualian Singapura, negara ini sudah memiliki 63,8 persen dari populasi tunggal, dibandingkan dengan tetangga regionalnya.

Seorang wanita berduka karena kehilangan orang yang dicintainya di Pemakaman Kovit-19, Jakarta Timur. Gambar: Jakarta Post

Indonesia berada di peringkat 53 dengan 40,2 poin. Negara ini sedang berjuang untuk mengendalikan gelombang baru infeksi COVID-19, karena berkurangnya langkah-langkah keamanan dan kurangnya vaksin untuk mencegah penyebaran penyakit.

Dengan kematian baru Pemerintah-19 pada 28 Juli mencapai 1.800, Indonesia harus bertindak cepat jika ingin merebut Asia Tenggara dan dunia.

Kedengarannya seperti banyak hubungannya dengan sebagian besar Asia Tenggara.

Lihat Peringkat Retreat Pemerintah Bloomberg selengkapnya Di Sini.

Pantau terus perkembangan COVID-19 di Asia Tenggara:

PKL Indonesia pakai hasil tes COVID-19 yang dibungkus daging panggang

Thailand ubah 15 gerbong kereta yang tidak terpakai menjadi bangsal COVID-19 sementara

READ  Indonesia sedang mencoba untuk mengkonversi 35% dari impornya pada tahun 2022

Sebelum makan malam dimulai, dia makan 10 cangkir mie kari

Ikuti Mashable SEA Facebook, Indonesia, Instagram, Dan lampu web.

Gambar sampul diperoleh dari sini Associated Press / Berita Taiwan Dan Perusahaan Anatole.