November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ledakan mengguncang ibu kota Ukraina, Kyiv, setelah berminggu-minggu relatif tenang

Ledakan mengguncang ibu kota Ukraina, Kyiv, setelah berminggu-minggu relatif tenang

Kyiv (Reuters) – Beberapa ledakan mengguncang Kyiv pada Minggu pagi, kata walikota Kyiv Vitali Klitschko, serangan pertama di ibukota Ukraina dalam beberapa pekan ketika kehidupan mulai tampak normal di kota dan pinggirannya.

“Beberapa ledakan di wilayah Darnitsky dan Dniprovsky di ibu kota,” tulis Klitschko di aplikasi perpesanan Telegram. “Layanan sudah berjalan di situs.”

Saksi mata Reuters melihat asap di Kyiv yang bertahan lama setelah pemboman.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Klitschko mengatakan setidaknya satu orang dibawa ke rumah sakit tetapi tidak ada kematian yang dilaporkan pada Minggu pagi.

Walikota kota bersejarah Brovary, 20 km (20 km) dari pusat Kyiv, mendesak orang-orang untuk tetap tinggal di dalam rumah karena ada laporan bau asap jelaga.

Meskipun serangan Rusia terus-menerus di Ukraina dan kehancuran yang meluas, kehidupan di Kyiv relatif bebas dari serangan dalam beberapa pekan terakhir, setelah Moskow mengalihkan fokus militernya ke timur dan selatan.

Sirene secara teratur mengganggu kehidupan di ibu kota, tetapi tidak ada pukulan besar ke kota selama beberapa minggu.

Distrik Darnytskyi di Kyiv membentang di tepi kiri Sungai Dnipro dari pinggiran kota ke tepi sungai, sedangkan distrik Dniprovskyi terletak di utara kota di sepanjang sungai.

Oleksandr Goncharenko, walikota Kramatorsk di wilayah Donetsk di timur, melaporkan serangan malam di kota itu, yang mengakibatkan kerusakan parah tetapi tidak ada korban jiwa.

Pada hari Sabtu, pejabat Ukraina mengatakan bahwa pasukan Ukraina telah merebut kembali wilayah kota Severodonetsk dalam serangan balik terhadap Rusia. Baca lebih banyak

Ditulis oleh Lydia Kelly; Diedit oleh Raju Gopalakrishnan dan William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.