Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Laser luar angkasa "Megamaser" ditemukan oleh teleskop Afrika Selatan

Laser luar angkasa “Megamaser” ditemukan oleh teleskop Afrika Selatan

Laser masif ini adalah yang paling jauh yang pernah diamati, 5 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Cahaya yang dipancarkan oleh laser ruang angkasa menempuh jarak 36 miliar miliar mil (58 ribu miliar kilometer) untuk mencapai planet kita.

Sebuah tim astronom internasional, yang dipimpin oleh Marcin Glowacki, mengamati cahaya ini menggunakan teleskop MeerKAT dari South African Radio Astronomy Observatory. (MeerKAT adalah akronim untuk Karoo Array Telescope, diawali dengan kata Afrikaans untuk “lebih.”)

Glowacki adalah rekan peneliti di Curtin University Center for International Radio Astronomy Research di Australia.

Megamaser tercipta ketika dua galaksi bertabrakan satu sama lain. Glowicki mengatakan itu adalah megamaser hidroksil pertama yang ditemukan Meerkat.

Hydroxl, kelompok kimia yang terdiri dari satu atom hidrogen dan satu atom oksigen, dapat ditemukan dalam penggabungan galaksi.

“Ketika galaksi bertabrakan, gas yang dikandungnya menjadi sangat padat dan dapat melepaskan berkas cahaya yang terfokus,” kata Glowicki dalam sebuah pernyataan.

Tim peneliti menamai laser itu Nkalakatha, yang berarti “pemimpin besar” dalam bahasa isiZulu, bahasa Bantu dari Zulu di Afrika Selatan.

Para astronom menemukan megamaser pada malam pertama survei yang berlangsung lebih dari 3.000 jam waktu pengamatan menggunakan MeerKAT.

“Sangat mengesankan bahwa hanya dalam satu malam pengamatan, kami benar-benar menemukan megamaser yang memecahkan rekor,” kata Glowaki. “Ini menunjukkan betapa bagusnya teleskop itu.”

Tim peneliti terus menggunakan MeerKAT untuk memantau secara dekat area sempit di langit dan mencari item yang sama yang dimata-matai di Megamasers. Melakukan hal itu dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang bagaimana alam semesta berevolusi.

“Kami memiliki pengamatan lanjutan dari megamaser yang direncanakan dan berharap untuk membuat lebih banyak penemuan,” kata Glowaki.

Ratusan filamen misterius telah ditemukan di jantung Bima Sakti

Teleskop MeerKAT, yang terletak di wilayah Karoo, Afrika Selatan, memiliki susunan 64 piringan radio dan telah beroperasi sejak Juli 2018. Teleskop kuat ini peka terhadap cahaya radio yang redup.

READ  Mengapa NASA mencoba menabrakkan Bumi ke Mars?

MeerKAT adalah pendahulu dari Intercontinental Square Kilometer Array, atau SKA, teleskop yang sedang dibangun di Afrika Selatan dan Australia.

Array tersebut akan mencakup ribuan antena dan hingga satu juta antena frekuensi rendah dalam upaya membangun teleskop radio terbesar di dunia.

Terlepas dari kenyataan bahwa piringan dan antena ini akan berada di berbagai belahan dunia, bersama-sama mereka akan membuat satu teleskop dengan luas lebih dari satu kilometer persegi (0,39 mil persegi). Akibatnya, para astronom dapat memindai seluruh langit jauh lebih cepat daripada teleskop lain.