Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Korea Selatan dan Indonesia akan memperkuat kemitraan teknologi tinggi

Korea Selatan dan Indonesia akan memperkuat kemitraan teknologi tinggi

KTT Korea Selatan-Indonesia di Jakarta pada tanggal 8 September (Atas izin Rumah Presiden)

JakartaINDONESIA — Korea Selatan dan Indonesia menegaskan kembali komitmen mereka untuk memperluas cakupan kerja sama komersial dari teknologi tinggi hingga industri makanan, termasuk kendaraan listrik, baterai, bio, mesin pertanian, petrokimia dan baja, kata istana kepresidenan Korea Selatan pada hari Jumat.

Pada pertemuan puncak di Jakarta pada tanggal 8 September, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol dan Presiden Indonesia Joko Widodo menandatangani enam nota kesepahaman untuk kerja sama bisnis, termasuk penciptaan ekosistem kendaraan listrik dan penjualan makanan halal.

Seoul ingin meningkatkan ekspor ke negara Asia Tenggara tersebut sambil mengamankan mineral-mineral penting untuk baterai dari negara yang kaya sumber daya tersebut secara berkelanjutan.

Sehubungan dengan hal tersebut, kedua pemimpin sepakat untuk membentuk atau memperbaiki sistem peraturan Indonesia untuk mengendalikan ekspor dari satu negara ke negara lain, termasuk pengendalian volume impor, sistem sertifikasi dan pelanggaran merek dagang.

Pertemuan bilateral ini terjadi ketika konsorsium Korea-Indonesia yang dipimpin oleh LG Energy Solutions Ltd bersiap untuk melakukan peletakan batu pertama pabrik baterai senilai $9,8 miliar di Indonesia tahun ini. LX International Corporation dan Bosco Future M Co telah bergabung dalam konsorsium.

Namun proyek tersebut tertunda karena MoU ditandatangani pada tahun 2019.

Indonesia juga pernah ke sana 8,8 triliun won ($6,6 miliar) tertunda untuk kontribusinya terhadap program pengembangan jet tempur bersama Dengan Korea Selatan.

Presiden Yoon Suk Yeol (kiri) bersama Presiden Indonesia Joko Widodo di Istana Kepresidenan di Jakarta pada 8 September

Hyundai Motor Co., Bosco Holdings Inc. Dan sekitar 2.000 perusahaan Korea, termasuk Lotte Chemical Corp., beroperasi di pasar kendaraan listrik terbesar di Asia Tenggara.

Grup Motor Hyundai Proyek yang berbasis di Indonesia ini menghasilkan kendaraan listrik seperti IONIQ 5T. yang online tahun lalu.

“Indonesia mewujudkan jaminan supremasi hukum yang jelas berdasarkan demokrasi liberal dan tatanan ekonomi pasar,” kata Yoon saat pertemuan puncak. “Kami tidak punya pilihan selain menjadi negara mitra utama.”

READ  Rail+Metro Asia akan diadakan di Jakarta, Indonesia pada Oktober 2023

KTT tersebut bertepatan dengan kunjungan Yoon ke Indonesia untuk menghadiri KTT ASEAN 2023 dan enam bulan setelah kedua pemimpin tersebut duduk untuk pertemuan bilateral di Hiroshima, Jepang selama KTT G7 pada bulan Mei.

Tahun ini menandai peringatan 50 tahun terjalinnya hubungan diplomatik kedua negara.

Presiden Hyundai Motor Chung Euisun (tengah) mengunjungi Hyundai LG Indonesia Green Power

Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia dan dikenal di industri sebagai “mata rantai penting dalam rantai pasokan kendaraan listrik.” Ini adalah negara terbesar di ASEAN dalam hal ukuran ekonomi, luas lahan dan populasi.

Presiden Joko Widodo telah menetapkan tujuan untuk menjadi salah satu dari lima negara dengan perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2045.

Solusi Energi Hyundai Motor dan LG Perusahaan patungan senilai $1,1 miliar sedang membangun pabrik baterai di dekat Jakarta.

Penerbangan, makanan

Kedua pemimpin sepakat untuk berhasil menyelesaikan program pengembangan jet tempur bersama senilai 8,8 triliun won, namun Jakarta belum memberikan jadwal pembayaran kepada Seoul. Proyek ini dimulai pada tahun 2015 dan akan selesai pada tahun 2026.

KTT Korea Selatan-Indonesia di Hiroshima, Jepang pada bulan Mei

Kedua negara akan bekerja sama dalam bidang informasi terkait pangan halal, berbagi teknologi, dan sertifikasi. Makanan halal disiapkan tanpa daging babi dan alkohol sesuai hukum Syariah Islam.

Perusahaan makanan Korea memanfaatkan gelombang popularitas budaya Korea dan sangat ingin menjual produk mereka ke negara Muslim terbesar.

Kedua pemimpin juga membahas cara-cara bagi perusahaan Korea untuk berpartisipasi dalam program transfer modal Indonesia senilai 40 triliun won. Indonesia berencana memindahkan ibu kota dari Jakarta ke Kalimantan Timur pada tahun 2045.

Volume perdagangan antara Korea Selatan dan Indonesia diproyeksikan mencapai $26 miliar pada tahun 2022, meningkat sekitar dua kali lipat dari tahun 2020. Dibandingkan tahun 1973, tahun pertama hubungan diplomatik mereka, jumlahnya meningkat 130 kali lipat.

READ  GMR Group melepas 30% saham PT GEMS di Indonesia senilai $420 juta

Menulis ke Hyung-Joo Oh di [email protected]

Yeonhee Kim mengedit artikel ini