Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Konsekuensi dari asteroid yang membunuh dinosaurus lebih brutal dari yang kita sadari

Konsekuensi dari asteroid yang membunuh dinosaurus lebih brutal dari yang kita sadari

Kapan dinosaurus– menghancurkan asteroid Dengan Bumi 66 juta tahun yang lalu, sejumlah besar korek api Sebuah studi baru telah menemukan bahwa – lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya – terlempar tinggi di atas Bumi di stratosfer.

Begitu mengudara, awan besar gas yang mengandung belerang ini dicegah matahari Dan bumi mendingin selama beberapa dekade hingga berabad-abad, lalu jatuh hujan asam yang mematikan Studi ini menemukan bahwa kimia lautan di Bumi berubah selama puluhan ribu tahun, lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

Hasilnya menunjukkan bahwa kami “mengurangi jumlah belerang ini asteroid Rekan penulis studi James Waits, seorang dosen di School of Earth Sciences di University of Bristol di Inggris, mengatakan kepada Live Science:

Akibatnya, ” Perubahan iklim bahwa saya dikaitkan dengan mungkin jauh lebih besar dari yang kita duga sebelumnya.

Fakta bahwa belerang terus mengalir di permukaan bumi begitu lama dapat membantu menjelaskan mengapa diperlukan waktu begitu lama bagi kehidupan, terutama kehidupan laut, untuk pulih, karena beberapa belerang yang telah jatuh ke darat mungkin kemudian hanyut ke lautan, kata Waits.

Terkait: Apa yang terjadi ketika asteroid yang membunuh dinosaurus menabrak Bumi?

Penemuan yang tidak disengaja

Temuan para peneliti benar-benar kebetulan. “Itu sama sekali tidak direncanakan,” kata Waits.

Tim awalnya berencana untuk mempelajari geokimia kerang purba di dekat Sungai Brazos di Falls County, Texas – tempat unik yang berada di bawah air pada akhirnya.pucat Kepunahan pada non-burung dinosaurus mati.

Itu juga tidak terlalu jauh dari Kawah Chicxulub di Semenanjung Yucatan Meksiko, dengan lebar 6 mil (10 km). asteroid memukul.

Para peneliti mengambil beberapa sampel sedimen di lokasi, yang tidak mereka rencanakan.

READ  Sorotan dari SpaceX dan peluncuran pribadi pertama NASA ke Stasiun Luar Angkasa

Sampel ini dibawa ke Universitas St Andrews di Skotlandia, di mana rekan penulis studi Aubrey Zerkle, seorang ahli geokimia dan ahli geologi, menganalisis berbagai isotop belerang, atau berbagai bentuk belerang yang memiliki jumlah neutron berbeda di intinya.

Para peneliti menemukan “sinyal yang sangat tidak biasa” – isotop belerang memiliki perubahan kecil yang tak terduga dalam massa mereka, kata Waits. Perubahan massa seperti itu terjadi ketika belerang memasuki atmosfer dan berinteraksi dengannya sinar UV.

“Ini hanya bisa terjadi dalam dua skenario: baik dalam suasana di mana tidak ada dua skenario Oksigen Di dalamnya atau ketika Anda memiliki banyak belerang, ia berubah menjadi atmosfer yang dipenuhi oksigen.”

Bumi berusia sekitar 4,5 miliar tahun, dan telah diselimuti atmosfer yang mengoksidasi sejak itu 2,3 miliar tahun yang lalu.

“Kami yang pertama melihat hal semacam ini baru-baru ini,” kata Waits, setidaknya pada sedimen yang tidak ditemukan di kutub bumi.

(Ini karena letusan gunung berapi melepaskan belerang tinggi ke atmosfer, yang dapat bercampur dengan es dan berakhir dalam konsentrasi tinggi di inti es di kutub, di mana tidak ada belerang atau belerang lain yang tersedia untuk meredam sinyal, kata Waits.)

“kamu tidak melihat [this signal] dalam batuan laut. Laut memiliki ciri khas isotopnya sendiri yang secara sempurna mengencerkan sejumlah kecil belerang dari ini gunung berapi. “

Fakta bahwa sinyal ini ditemukan di batuan laut dari periode Cretaceous menunjukkan bahwa “pasti ada banyak belerang di atmosfer setelah peristiwa tumbukan ini,” kata Waits.

“Ini tentu saja berdampak besar pada Perubahan iklim relevan dengan efeknya karena aerosol belerang, yang kita ketahui dari letusan gunung berapi baru-baru ini, menyebabkan pendinginan.”

READ  Teleskop Luar Angkasa Webb NASA menangkap tarantula kosmik

Sebagian besar belerang berasal dari batu kapur kaya belerang di Semenanjung Yucatan.

“Jika asteroid itu jatuh di tempat lain, mungkin tidak banyak belerang yang keluar ke atmosfer Perubahan iklim Apa yang terjadi selanjutnya mungkin tidak seserius itu, kata Waits. Jadi, peristiwa kepunahan mungkin tidak terlalu buruk.

Perkiraan sebelumnya aerosol belerang memasuki atmosfer bumi setelah dampak asteroid berkisar dari sekitar 30 hingga 500 gigaton; Menurut model iklim, belerang ini dapat berubah menjadi aerosol sulfat, yang dapat menyebabkan permukaan bumi menjadi dingin 3,6 hingga 14,4 derajat Fahrenheit (2 hingga 8 derajat Celcius) selama beberapa dekade setelah tumbukan.

Tetapi temuan baru menunjukkan bahwa karena jumlah belerang lebih tinggi, perubahan iklim bisa lebih parah.

Studi ini dipublikasikan secara online pada Senin (21 Maret) di jurnal Prosiding National Academy of Sciences.

Konten terkait:

Lima Peristiwa Kepunahan Massal yang Membentuk Sejarah Bumi

10 penemuan dinosaurus yang tidak biasa dari tahun 2021

Gambar: Jejak dinosaurus ditemukan di Jurassic Park di Australia

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Ilmu Langsung. Baca artikel aslinya di sini.