Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Komet Nishimura yang baru ditemukan akan segera mendekati Bumi

Komet Nishimura yang baru ditemukan akan segera mendekati Bumi

Larry Wasserman / Matthew Knight / Dave Schleicher / Observatorium Lowell

Astronom Observatorium Lowell Dr. Larry Wasserman menangkap gambar Komet Nishimura menggunakan Lowell Discovery Telescope (diameter 4,3 meter) pada Rabu pagi saat senja.

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menakjubkan, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Komet yang baru ditemukan tersebut kadang-kadang akan terlihat saat melewati Bumi minggu depan. Namun untuk menemukannya memerlukan pengetahuan.

Fotografer luar angkasa Jepang Hideo Nishimura pertama kali melihat komet tersebut pada awal Agustus ketika dia mengambil gambar langit malam. Langit Bumi.
Sejak itu, kecerahan benda langit tersebut semakin meningkat saat ia bergerak melalui tata surya bagian dalam dalam orbit mengelilingi matahari.

Komet tersebut akan mencapai jarak terdekatnya dengan Bumi pada hari Selasa, yakni mencapai jarak 78 juta mil (125 juta kilometer), yang berarti kemungkinan akan terlihat dalam lima hari ke depan.

Komet tersebut akan berada sangat dekat dengan Matahari, dan melintas dalam jarak 21 juta mil (sekitar 34 juta kilometer) dari bintang tersebut pada 17 September, menurut Alan Hale, salah satu penemu Komet Hale-Bopp dan pendiri serta ketua Earthrise Institute.

Nishimura menyelesaikan satu siklus kira-kira setiap 430 hingga 440 tahun, “yang berarti terakhir kali ia melintas di dekat matahari (dan mungkin mendekati Bumi) adalah sekitar tahun 1590, sebelum penemuan teleskop,” kata Dr. Paul Chodas. Direktur Pusat Studi Objek Dekat Bumi NASA di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California, menulis melalui email. “Kami tidak tahu apakah cahayanya cukup terang untuk dilihat dengan mata telanjang pada saat itu.”

READ  Anda bisa memakai jamur dan membuatnya

Tidak ada komet yang tercatat selama jangka waktu tersebut dan tampaknya komet tersebut berhubungan dengan Nishimura, kata Hale, tetapi komet tersebut harus sangat terang agar dapat dilihat.

Chodas mengatakan komet tersebut hampir tidak cukup terang untuk terlihat dari Bumi karena jaraknya yang jauh dan akan bergerak mendekati cakrawala, jadi teropong adalah cara terbaik untuk melihatnya. Langit gelap yang jauh dari lampu kota memberikan pemandangan yang ideal.

langit dan teleskop Dia membagikan grafik yang dapat membantu pengamat langit melihat komet tersebut.

Jika Anda mencoba membedakan komet dari objek lain di langit malam, kata Dave Schleicher, astronom di Lowell Observatory, perlu diingat bahwa ekor komet akan selalu menjauhi matahari karena sinar matahari terus-menerus mendorong partikel debu kecil. . Di Arizona.

Schleicher mengatakan bahwa meskipun gambar komet tampak hijau karena adanya karbon diatomik, komet tersebut akan tampak hampir tidak berwarna atau sedikit merah muda melalui teropong, karena sinar matahari memantulkan butiran debu, yang lebih kecil dari partikel bedak talk.

Manuel Romano/NoorPhoto/Getty Images

Komet Nishimura terlihat sebagai titik hijau samar di langit L’Aquila, Italia, pada 7 September.

Bagi mereka yang tinggal di Belahan Bumi Utara, Chodas merekomendasikan untuk mendapatkan pandangan jelas ke ufuk timur dan timur laut sekitar setengah jam sebelum senja pagi. Anda dapat gunakan waktu dan tanggal Untuk mengetahui kapan senja pagi yang disebut juga senja sipil terjadi di daerah Anda.

Dia berkata: “Setiap hari dalam minggu ini, komet semakin dekat ke matahari, jendela waktu menjadi lebih sempit, dan komet semakin dekat ke cakrawala.” “Komet ini tidak akan mudah dilihat, kecuali Anda pernah mengamati komet sebelumnya.”

READ  Universitas Harvard mengklaim telah menemukan ramuan awet muda

Semakin dekat jarak komet dengan matahari dan cakrawala, semakin sulit untuk melihatnya.

Pada hari Rabu, komet tersebut akan melintas di antara Bumi dan Matahari.

“Secara teoritis, ia mungkin dapat dijangkau di langit malam dalam beberapa hari setelah itu, namun ia masih akan sangat dekat dengan matahari di langit dan akan terkubur dalam cahaya senja yang cerah,” kata Hill. “Kecuali jika cahayanya lebih terang dari perkiraan, kemungkinan besar cahaya tersebut tidak akan terlihat.”

Mengingat seberapa dekatnya Komet Nishimura dengan Matahari, panas ekstrem mungkin bisa menghancurkannya.

“Saat es beku memanas dan berubah menjadi gas, komet bisa hancur,” kata Chodas. “Hal ini sangat bergantung pada ukuran inti, yang kita tidak tahu, karena dikelilingi oleh ‘koma’, yang merupakan atmosfer gas dan debu.”

Namun mengingat komet tersebut telah bertahan setidaknya satu kali mendekati Matahari, dan kemungkinan lebih dari itu (walaupun usia komet tidak diketahui), Hale dan para ahli lainnya memperkirakan komet tersebut akan bertahan.

“Jika ia bertahan dalam jarak dekat, ia akan berpindah ke sisi terjauh Matahari dari Bumi pada awal Oktober, dan kemudian muncul di langit pagi di Belahan Bumi Selatan pada bulan November,” kata Hale. “Ia mungkin tetap terlihat selama beberapa bulan setelahnya, meskipun kemungkinan besar ia merupakan objek yang cukup redup, dan akan terus memudar saat ia menjauh dari Matahari dan Bumi.”

Setelah itu, dibutuhkan waktu lebih dari 400 tahun sebelum komet tersebut melintas lagi di dekat Bumi.

Jika Anda melewatkan kesempatan melihat Komet Nishimura, beberapa komet diperkirakan akan muncul di langit malam selama 16 bulan ke depan, kata Hale.

Komet Pons Brooks akan berada paling dekat dengan matahari pada bulan April, katanya, dan akan terlihat samar-samar dengan mata telanjang di langit malam selama sekitar satu bulan atau lebih sebelum tanggal tersebut. Pada bulan Juni, Komet Olbers akan mendekati Matahari dan terlihat dengan teropong. Komet Tsuchinshan-Atlas yang ditemukan pada bulan Januari akan berada paling dekat dengan Matahari pada akhir September 2024 dan akan berosilasi di dekat Bumi pada pertengahan Oktober 2024, berpotensi menjadi sangat terang.

READ  Para ilmuwan memecahkan misteri berusia 50 tahun tentang penyebab lubang raksasa di es Antartika