Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Komet C/2021 T4 Lemon menyapu langit selatan

Komet C/2021 T4 Lemon menyapu langit selatan

Lebar ruang ini dari 20 derajat utara bidang ekliptika dan dari bujur 235 derajat. Garis grid pada pesawat adalah satu satuan astronomi (AU), yaitu jarak antara Matahari dan Bumi. Simbol tanduk domba jantan menunjukkan arah vernal equinox (Maret). Bumi membengkak 500 kali lipat, dan Matahari 5 kali lipat. Tangkai tersebut menghubungkan komet C/2021 T4 Lemmon ke bidang ekliptika pada setiap awal bulan di tahun 2023. Jay Ottowell. Digunakan dengan izin.

Astronom Inggris terkenal Guy Otewell Artikel ini awalnya diterbitkan tentang Komet C/2021 T4 Lemon pada 25 Mei 2023. Dicetak ulang dengan izin. Editan oleh EarthSky.

Komet C/2021 T4 Lemon

Komet C/2021 T4 Lemmon ditemukan pada 7 Oktober 2021, dalam gambar yang diambil di Observatorium Gunung LemonTimur Laut Tucson, Arizona. T4 Itu berarti penemuan atau pemulihan keempat pada paruh pertama bulan Oktober.

Gunung Limon adalah titik tertinggi di Pegunungan Santa Catalina, salah satu dari empat pegunungan di sekitar Tucson. Jangan bingung dengan Catiline, konspirator yang berusaha merebut kekuasaan atas Republik Romawi pada 63 SM. Saya ingat menduga bahwa suku Navajo mungkin pernah melihat Canopus, bintang besar di selatan, dari salah satu dari empat puncak suci yang mengelilingi tanah mereka. Bahkan, itu ditampilkan sebagai foto sampul Kalender astronomi 2023.

Setelah penemuannya, Komet C/2021 T4, karena geometri orbitnya, muncul tepat di utara, dengan eksentrisitas +12 derajat.

Komet C/2021 T4 Lemon adalah komet periode panjang

Nyatanya, itu adalah pelanggar jangka panjang; Jika sebelumnya jatuh dari rumahnya yang jauh – pada 44.000 AU – ke tata surya bagian dalam, itu akan terjadi jutaan tahun yang lalu. Jadi selama perjalanannya saat ini, Anda akan merasakan gravitasi gangguan Salah satu planet yang durasinya akan dipersingkat menjadi ribuan tahun saja.

Orbitnya miring sekitar 20 derajat ke bidang ekliptika. Namun, itu bergerak mundur, atau berlawanan dengan arah rotasi planet. Hasilnya adalah ia akan membuat sapuan yang sangat panjang dan cepat melintasi langit selatan.

Garis besar konstelasi, dengan nama bintang dan Bima Sakti, dengan garis lengkung yang menunjukkan jalur komet.
Bagan yang menunjukkan lokasi Komet C/2021 T4 Lemon dari Juli hingga November 2023. Hak cipta tata letak Jay Ottowell. Digunakan dengan izin.

Skema peneliti

Saat ini komet terletak 60 derajat di langit pagi, selatan (pada deklinasi -13 derajat), 1,75 satuan astronomi dari Matahari dan 2 satuan astronomi dari Bumi. Namun, itu masih ukuran loyo sekitar 11. Kemudian, pada tanggal 27 Juni 2023, jarak kita dengan kita akan menyusut menjadi 1 AU.

READ  Mengapa gerhana matahari total di bulan April akan menjadi peristiwa bersejarah di Amerika Serikat?

Pada 18 Juli 2023, kami akan mengesahkannya. Dan sekitar waktu ini, jaraknya paling dekat dengan kita, 0,54 AU, dan paling terang, mungkin sekitar 8 atau 7, tapi masih di bawah batas mata telanjang. Kedekatannya akan membuatnya tampak jauh ke selatan, pada deklinasi -56 derajat pada 20 Juli.

Kemudian di bulan-bulan berikutnya ia akan mendaki lebih jauh ke utara, menjadi lebih rendah di langit malam dan semakin jauh. Pada saat yang sama itu akan meredup mungkin 2 atau 3. Itu akan tiba terendah1,48 AU dari Matahari, pada 31 Juli 2023. Terakhir, ia akan naik melalui ekliptika pada 10 September 2023, dan konjungsi di belakang dan utara Matahari pada 9 November 2023.

Tentu saja, kita harus ingat bahwa prediksi tentang kecemerlangan komet dan ukuran ekornya tidak dapat diandalkan. Itu karena bergantung pada pencairan es dan emisi debu di gumpalan benda yang berputar ini.

Komet Hale-Bopp masih bisa diamati? luar biasa!

Omong-omong, Bukit Alan Dia (Jay Otewell) memberi tahu kami tentang komet ini melalui posting Facebook pada 22 Mei. Alan adalah penemu komet besar Hale-Bopp (C/1995 O1). Dan meskipun berjarak lebih dari 47 unit astronomi, ini adalah yang pertama dari jenisnya di luar angkasa Pusat Planet Kecil Daftar komet yang saat ini dapat diamati, bukan karena ukurannya saat ini (sekitar 20) tetapi karena ini adalah komet non-periodik pertama yang pernah terlihat.

Intinya: Komet C/2021 T4 Lemmon ditemukan oleh Observatorium Gunung Lemmon pada tahun 2021. Saat ini sedang menyapu langit selatan.