Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kebijakan moneter Indonesia akan dimuat di depan – bank sentral

JAKARTA, 30 November (Reuters) – Gubernur bank sentral Indonesia Perry Warjio pada hari Rabu menekankan perlunya penyesuaian awal suku bunga untuk mengekang inflasi.

Namun Vargeo mengatakan ketersediaan subsidi energi tahun depan memungkinkan Bank Indonesia (BI) menaikkan suku bunga secara moderat.

“Kebijakan suku bunga akan bersifat proaktif, proaktif dan berwawasan ke depan untuk menurunkan ekspektasi inflasi yang saat ini tinggi,” ujarnya dalam pertemuan tahunan para bankir, pejabat pemerintah dan bank sentral Bank Indonesia. (DUA).

Untuk mengendalikan inflasi, BI telah menaikkan suku bunga dengan total 175 basis poin tahun ini, sambil menaikkan tingkat cadangan wajib bank dan menjual beberapa obligasi. Harga konsumen di bulan Oktober lebih tinggi 5,71% dari tahun sebelumnya. Tingkat inflasi tahunan itu sedikit turun dari 5,95% di bulan September, tertinggi sejak 2015.

Gubernur mengatakan, koordinasi kebijakan antara bank sentral dan pemerintah akan menjadi penting untuk menahan inflasi di tahun mendatang. “Subsidi energi akan disalurkan (tahun 2023) sehingga inflasi dapat ditekan dan kenaikan BI Rate dapat ditingkatkan lagi,” kata Vargio.

Subsidi energi rumah tangga tersedia setiap tahun di Indonesia, tetapi tahun ini sangat penting untuk menahan kenaikan harga konsumen, dengan anggaran untuk subsidi tersebut meningkat dari Rp140,4 triliun menjadi Rp208,9 triliun ($13,28 miliar) pada tahun 2021.

Menurut anggaran saat ini, mereka akan dipertahankan pada tingkat yang sedikit lebih tinggi dari Rs 211,98 triliun pada tahun 2023.

Dengan ekspektasi inflasi yang masih tinggi, Vargio menegaskan kembali laporan BI sebelumnya bahwa bank sentral akan bergerak menuju kisaran target 2% hingga 4% pada paruh pertama tahun 2023.

Dia memperkirakan inflasi antara 1,5% dan 3,5% pada tahun 2024.

READ  Indonesia: BPA Perusahaan - Berita Kepatuhan Global

Alat bank sentral lainnya akan membantu mempertahankan pertumbuhan ekonomi sebesar 4,5% hingga 5,3% tahun depan dan 4,7% hingga 5,5% pada 2024, kata Vargio.

Pada pertemuan yang sama, Presiden Joko Widodo mengingatkan adanya risiko penurunan ekspor pada 2023 akibat perlambatan ekonomi global. Pasokan makanan dan energi bisa terganggu dan menarik investasi bisa jadi sulit, katanya.

“Kita harus hati-hati dengan pasokan pangan dan energi,” kata Widodo. “Kita perlu menjaga konsumsi rumah tangga dengan hati-hati agar pertumbuhan ekonomi dapat mencapai tujuan kita.”

Presiden menambahkan, penting untuk tetap berpegang pada kebijakan negara untuk menciptakan nilai lebih dari sumber daya logam seperti nikel, timah, tembaga, dan bauksit.

($1 = 15.735 rupiah)

Dilaporkan oleh Stefano Sulaiman, Gayatri Suroyo, Francesca Nangoi dan Ananda Theresia; Ditulis oleh Ed Davis; Diedit oleh Kanupriya Kapoor dan Bradley Perrett

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.