April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Jutaan orang yang tinggal di negara bagian utara mulai dari Washington hingga New York kini dapat melihat cahaya utara yang mempesona berkat badai geomagnetik

Jutaan orang yang tinggal di negara bagian utara mulai dari Washington hingga New York kini dapat melihat cahaya utara yang mempesona berkat badai geomagnetik

  • Jutaan orang diperkirakan akan melihat Cahaya Utara di Amerika Serikat bagian utara dan Midwest
  • Fenomena matahari diperkirakan akan menerangi langit antara Senin hingga Rabu
  • Jika awan cerah, Minneapolis, Milwaukee, Boise, Lincoln, dan Indianapolis dapat melihat cahaya yang menyilaukan pada hari Selasa

Jutaan orang di Amerika Serikat bagian utara dan Midwest kemungkinan besar akan dapat melihat cahaya utara yang mempesona jika awan cerah.

Pusat Prediksi Cuaca Antariksa National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) mengeluarkan peringatan teknik untuk badai tersebut pada hari Senin hingga Rabu dari Washington hingga New York, di mana terlihat adanya putusnya massa karang, atau letusan material surya.

Menurut Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa, pertunjukan cahaya seharusnya terlihat pada Senin pagi, namun karena badai salju dini hari di timur laut, pertunjukan tersebut menjadi kabur.

Jika awan tidak menghalangi, mungkin ada peluang untuk melihat cahaya tinggi di langit pada hari Selasa di Minneapolis, Montana, dan Milwaukee, Wisconsin.

Tampilannya juga dapat dilihat di cakrawala di Boise, Idaho, Lincoln, Nebraska, dan Indianapolis, Indiana.

Tampilan Cahaya Utara diperkirakan akan terlihat di seluruh Amerika Serikat bagian utara dan Midwest dari Senin hingga Rabu dan dapat dilihat di Minneapolis, Milwaukee, Boise, Lincoln, dan Indianapolis.
Lampu ini sering terlihat di Alaska, Kanada, dan sebagian Skandinavia. Foto: Aurora borealis yang kami lihat menerangi Montana pada bulan April
Gambar gelombang cahaya hijau neon yang menakjubkan muncul di Alaska pada Februari 2023

Solar Dynamics Observatory milik NASA mencatat total 19 lontaran massal karang yang berasal dari Matahari dalam sepekan terakhir.

Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa mengatakan bahwa cahaya tersebut tidak menimbulkan bahaya apa pun bagi masyarakat umum, dan informasi terbaru tentang aurora borealis akan diposting di situs webnya.

Begitu materi matahari mencapai bumi, proses tersebut menyebabkan badai rekayasa yang mana cahaya menjadi terlihat dan langit bersinar ketika angin matahari menghantam atmosfer.

Cahaya tersebut, juga dikenal sebagai aurora borealis, sering terlihat di Alaska, Kanada, dan sebagian Skandinavia.

Kp, indeks geomagnetik yang mengurutkan aktivitas aurora dari nol hingga sembilan – dengan nol tidak terlalu aktif dan sembilan sangat terang dan aktif – perkiraan tersebut mengatakan bahwa badai tersebut akan menjadi badai Kategori 6, yang dianggap sebagai “badai sedang”.

READ  Guru lain! Teleskop Luar Angkasa Webb menyelesaikan penyelarasan multi-instrumen pertama

Cahaya utara menghasilkan gelombang hijau neon di langit malam yang gelap ketika elektron dari luar angkasa bertabrakan dengan atom dan molekul dari bagian atas atmosfer bumi.

Cahaya ini biasanya paling terlihat saat ekuinoks, yaitu hari dengan sinar matahari terpanjang dalam setahun. Aurora borealis sebagian besar terjadi setiap 27 hari.

Pada bulan Juli, 17 negara bagian diberi kesempatan serupa untuk melihat sekilas Cahaya Utara.

Pita cahaya cemerlang terlihat berputar-putar di Northern Lights Resort & Spa di barat laut Kanada pada bulan April 2018

Institut Geofisika di Universitas Alaska, Fairbanks telah memperkirakan bahwa aktivitas aurora akan terlihat pada bulan Juli di Alaska, Oregon, Washington, Idaho, Montana, Wyoming, North Dakota, South Dakota, Minnesota, Wisconsin, Michigan, New York dan New York . Hampshire, Vermont, Indiana, Maine dan Maryland.

Vancouver juga diperkirakan akan melihat beberapa aktivitas aurora, menurut institut tersebut.

Pada bulan April, banyak orang melihat cahaya hijau dan ungu yang menyilaukan serta aurora borealis di Amerika Serikat bagian utara, membentang dari Colorado hingga Ohio.

Sekitar 30 negara bagian dari barat ke timur berpotensi menyaksikan pemandangan langit sekali seumur hidup setelah jilatan api matahari meletus, menurut NOAA Space Weather. Banyak penonton yang bergegas ke media sosial untuk menyampaikan pendapat mereka dengan kagum.

Pemirsa di Colorado, Nevada, Iowa, Minnesota, Illinois, North Dakota, Indiana, South Dakota, Kentucky, Missouri, Kansas, Montana dan New York membenarkan penampakan langka yang berlangsung hingga 30 menit tersebut.

Cahaya utara telah terlihat di seluruh Amerika Serikat sejak bulan April. Foto: Cahaya Utara dari Big Creek State Park di Iowa pada bulan April
Aurora borealis sebagian besar terjadi setiap 27 hari, dan yang terakhir terjadi pada akhir April dan terlihat di lebih dari separuh negara bagian AS. Foto: Stok foto

Seorang pria menunjukkan aurora ungu yang terlihat dari belakang rumah di Reno, Nevada.

“Tidak pernah dalam sejuta tahun saya berpikir saya bisa melihat cahaya ungu dari aurora borealis di sini, di Reno,” tulisnya di X.

'Saya melihat bintang jatuh saat Cahaya Utara. “Itu sungguh ajaib,” tulis seseorang dari Iowa.

READ  Para ilmuwan menghitung jumlah minimum astronot yang dibutuhkan untuk membangun dan memelihara koloni Mars

“Saya hanya berdiri di halaman rumah dengan mengenakan piyama dan melihat cahaya pertama aurora borealis,” tulisnya. Mereka pingsan tapi mereka ada di sana! Bahkan, saya terperangah ketika melihat mereka. “Saya tidak menyangka akan terkena dampak seperti ini,” kata seorang wanita Minnesota yang berlari keluar dengan mengenakan piyama untuk melakukan aktivitas puncak dengan cepat.