Desember 1, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Itu berbalik ke Bali ketika Indonesia menekan gelembung perjalanan Australia

Indonesia dapat segera bergabung dengan Australia dalam gelembung perjalanan bilateral kedua Australia, dengan Presiden Joko Widodo mengusulkan untuk membuat ‘rute vaksinasi’ dengan Australia untuk meningkatkan pariwisata dan hubungan ekonomi antara kedua negara.

Orang-orang yang telah divaksinasi lengkap dari Indonesia dan Australia – termasuk turis, pebisnis, pelajar dan pekerja – dapat pergi dan kembali tanpa diisolasi.

Widodo, juga dikenal sebagai Djokovic, mengatakan kepada Perdana Menteri Australia Scott Morrison selama pertemuan puncak 20 pemimpin di Roma bahwa pengakuan lebih lanjut atas sertifikat vaksinasi kedua negara akan membantu mempercepat perjalanan.

Morrison mengkonfirmasi bahwa pengunjung dari Singapura dapat datang ke Australia pada KTT yang sama Minggu, 21 November.

Pelonggaran pembatasan perjalanan di Indonesia baru-baru ini telah mengurangi masa isolasi dari lima menjadi tiga hari, sambil membuka kembali tempat wisata Polly untuk pengunjung dari banyak negara.

Namun, pemerintah Indonesia – seperti Singapura – telah menekan warganya untuk melakukan perjalanan ke Australia dengan pengaturan perjalanan apa pun.

Sebelum wabah, seperempat turis yang datang ke Bali adalah warga Australia.

Pada saat penulisan, Qantas, Virgin Australia, dan Jetstar semuanya berencana untuk terbang kembali ke Bali pada Maret 2022.

Jadwal Qantas menunjukkan dimulainya kembali penerbangan QF43 setiap hari dari Sydney ke Denpasar pada Minggu 27 Maret, dengan QF45 Melbourne-Denpasar kembali pada Senin 28 Maret; Kedua pesawat tersebut akan dioperasikan oleh Boeing 737.

Maskapai berbiaya rendah Jetstar telah merencanakan untuk menarik kembali JQ37 yang populer antara Sydney dan Denpasar pada 1 April, yang akan terbang dengan Boeing 787 sesuai jadwal.

Keberangkatan Boeing 737 dari Sydney, Melbourne dan Brisbane ke Bali pada Minggu, 27 Maret tercatat sebagai kickoff tiga kota Virgin Australia.

READ  Chengxin dan Xingxhan China telah menjanjikan $ 350 juta untuk proyek lithium Indonesia

Berbicara pada konferensi pers pada 22 Oktober, CEO Qantas Group Alan Joyce mengatakan dia berharap pengaturan untuk perjalanan terisolasi antara Australia dan Bali akan dilakukan sebelum Natal.

Pekan lalu Kementerian Luar Negeri Australia mengurangi peringatannya kepada Indonesia dari ‘Level 4: Jangan bepergian’ menjadi ‘Level 2: Berhati-hatilah’, di mana asuransi perjalanan umumnya tersedia.

Namun, DFAT menyoroti “ketersediaan fasilitas pengujian dan pengendalian infeksi yang terbatas” dan mengatakan “perawatan kritis untuk warga Australia yang sakit kritis, termasuk poli, secara signifikan lebih rendah daripada standar yang tersedia di Australia.”

Laporan tambahan oleh Bloomberg