April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Iris Apfel: Perancang busana Amerika meninggal pada usia 102 tahun

Iris Apfel: Perancang busana Amerika meninggal pada usia 102 tahun

  • Ditulis oleh Christy Cooney
  • berita BBC

Penjelasan video,

Iris Apfel: Lebih baik berbahagia daripada berpakaian bagus (berbicara pada tahun 2015)

Perancang busana dan ikon mode Amerika Iris Apfel meninggal dunia pada usia 102 tahun.

“Bintang tua” yang menggambarkan dirinya sendiri ini dikenal karena ciri khas rambut putih pendeknya, kacamata besar, lipstik cerah, dan manik-manik tebal.

Apfel mencapai puncak ketenarannya pada tahun 1980an dan 1990an, namun ia telah menjadi wajah yang familiar di peragaan busana Paris selama lebih dari setengah abad.

Dia juga pernah melayani berbagai klien selebriti, termasuk Greta Garbo dan Estée Lauder.

Kematiannya diumumkan kepada hampir tiga juta pengikut Instagram-nya, dengan foto Apfel mengenakan kacamata bundar besar yang terkenal.

Desainer Amerika Tommy Hilfiger termasuk di antara mereka yang memuji Apfel sebagai “inovator dan pionir” dalam dunia tekstil dan gaya, yang akan “tercatat dalam sejarah”.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Iris Apfel berusia 97 tahun ketika ia menandatangani kontrak modeling dengan agensi global IMG Models, yang juga mewakili Gigi Hadid dan Karlie Kloss.

“Iris Apfel menjadi ikon fesyen terkenal di dunia karena bakatnya yang luar biasa tidak hanya sebagai artis, tapi juga sebagai influencer,” ujarnya.

“Dia memberikan pengaruh yang luar biasa pada banyak orang dengan hatinya yang besar dan sentuhan ajaibnya kepada semua orang yang dia temui.”

Penyanyi Amerika Lenny Kravitz dan aktris Ted Lasso juga memberikan penghormatan kepada Hannah Waddingham.

Lahir dari keluarga Yahudi di New York pada tahun 1921, Apfel awalnya mempelajari sejarah seni dan berspesialisasi dalam desain interior, khususnya tekstil.

Dia bekerja sebagai desainer interior selama beberapa dekade, termasuk proyek restorasi di Gedung Putih, sebelum menjadi trendsetter mode di usia 80-an dan model profesional di usia 97 tahun.

“Kaleidoskop warna”

Agen Abbeville, Lori Sell, mengatakan bekerja bersamanya merupakan “kehormatan seumur hidup”.

“Saya akan merindukan teleponnya sehari-hari, yang selalu disambut dengan pertanyaan yang akrab: 'Apa yang Anda punya untuk saya hari ini?' Ini adalah bukti keinginannya yang tak terpuaskan untuk bekerja,” kata Seale.

“Dia adalah seorang visioner dalam segala hal. Dia melihat dunia melalui lensa yang unik – lensa yang dihiasi dengan kacamata raksasa dan khas yang berada di atas hidungnya.

“Melalui lensa tersebut, dia melihat dunia sebagai kaleidoskop warna, palet pola dan cetakan.

“Mata artistiknya mengubah hal biasa menjadi luar biasa, dan kemampuannya memadukan hal yang tidak konvensional dengan elegan sungguh ajaib.”

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Selama karirnya, Apfel mendirikan produsen tekstil internasional Old World Weavers pada tahun 1950 bersama suaminya Karl, yang meninggal pada tahun 2015 pada usia 100 tahun.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut,

Jean Paul Gaultier dan Iris Apfel di New York City pada bulan September 2006

Pada tahun 2014, dia menjadi subjek film dokumenter berjudul “Iris”, disutradarai oleh sutradara terkenal Albert Maysles.

Berbicara kepada BBC Newsnight pada tahun 2015, dia mengatakan dia percaya “berdandan harus menyenangkan” dan merupakan “kesempatan untuk bermain”.

“Ini adalah bagian dari hidup saya karena saya adalah orang yang kreatif dan saya pikir orang lain harus melakukan sedikit kreativitas,” katanya.

Ketika ditanya apa pendapatnya tentang gagasan berpakaian sesuai usia, dia berkata: “Jika Anda bisa memakainya, itu pantas.”

READ  Carly Simon menghormati dua saudara perempuannya yang meninggal karena kanker setiap hari