Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Iran menggunakan akun Lloyds dan Santander untuk menghindari sanksi

Iran menggunakan akun Lloyds dan Santander untuk menghindari sanksi

Iran menggunakan dua bank terbesar di Inggris untuk diam-diam memindahkan uang ke seluruh dunia sebagai bagian dari skema penghindaran sanksi yang didukung oleh badan intelijen Iran.

Lloyd's dan Santander dari Inggris menyediakan rekening untuk perusahaan-perusahaan depan Inggris yang diam-diam dimiliki oleh perusahaan petrokimia Iran yang terkena sanksi yang berbasis di dekat Istana Buckingham, menurut dokumen yang dilihat oleh Financial Times.

Perusahaan perdagangan petrokimia yang dikendalikan negara tersebut adalah bagian dari jaringan yang dituduh Amerika Serikat mengumpulkan ratusan juta dolar untuk Pasukan Quds Garda Revolusi Iran dan bekerja dengan badan intelijen Rusia untuk mengumpulkan dana bagi milisi proksi Iran.

PCC dan anak perusahaannya di Inggris, PCC UK, telah dikenai sanksi AS sejak November 2018.

Dokumen, email, dan catatan akuntansi menunjukkan bahwa selama ini, divisi PCC di Inggris terus beroperasi dari kantor di Grosvenor Gardens di Belgravia menggunakan jaringan entitas depan yang kompleks di Inggris dan negara lain.

Pengungkapan operasi penghindaran sanksi Iran di jantung kota London terjadi setelah Royal Air Force baru-baru ini bergabung dalam serangan udara AS terhadap pemberontak Houthi yang didukung Iran di Yaman. Inggris dan Amerika Serikat minggu ini menjatuhkan sanksi terhadap apa yang mereka gambarkan sebagai… “Jaringan Pembunuhan Transnasional” Serangan ini diawasi oleh intelijen Iran, yang menargetkan aktivis dan pembangkang, termasuk warga Inggris.

Dokumen yang dianalisis oleh Financial Times menunjukkan bahwa sejak dikenakan sanksi AS, PCC telah menggunakan perusahaan-perusahaan Inggris untuk menerima uang dari entitas Iran di Tiongkok sambil menyembunyikan kepemilikan sebenarnya melalui “perjanjian perwalian” dan nominasi direktur.

Salah satu perusahaan ini, bernama Pisco UK, terdaftar di sebuah rumah terpisah di Surrey dan menggunakan akun bisnis Santander UK.

READ  Dow berjangka: Reli pasar tidak rusak, tetapi sinyal jual cepat Nvidia dan Tesla

Menurut Daftar Perusahaan Inggris, Pisco UK sepenuhnya dimiliki oleh warga negara Inggris bernama Abdullah Siwash Fahimi. Namun, dokumen internal, beberapa di antaranya dibocorkan secara online oleh situs oposisi Iran WikiIran, menunjukkan bahwa Pisco sepenuhnya dikendalikan oleh PCC dan bahwa Fahmi menandatangani perjanjian untuk menjaga perwalian perusahaan atas namanya.

Fahmi menggunakan alamat email PCC untuk berkorespondensi dengan pejabat perusahaan di Teheran. Dia adalah direktur PCC Inggris dari April 2021 hingga Februari 2022, menurut pengajuan perusahaan Inggris.

Pada tahun 2021, rekening Santander Pisco menerima transfer dari perusahaan Tiongkok bernama Black Tulip, yang menurut catatan internal PCC adalah perusahaan kustodian lain yang dikendalikan oleh karyawan PCC. Tahun lalu, Departemen Keuangan AS menuduh perusahaan petrokimia Iran menggunakan beberapa entitas untuk menghindari sanksi dengan mengarahkan penjualan melalui Asia.

Santander mengatakan pihaknya tidak dapat mengomentari hubungan pelanggan secara spesifik namun “sebagian besar fokus pada kepatuhan sanksi.”

Bank tersebut menambahkan bahwa mereka “tidak melanggar sanksi AS berdasarkan penyelidikan kami.” Kami memiliki kebijakan dan prosedur untuk memastikan kami mematuhi persyaratan sanksi dan akan terus terlibat secara proaktif dengan otoritas terkait di Inggris dan AS.”

Seseorang yang mengetahui situasi tersebut mengatakan bank menutup rekening Pesco.

Perusahaan depan PCC lainnya di Inggris adalah Aria Associates, yang memiliki akun di Lloyds. Perusahaan ini secara resmi dimiliki oleh Mohammad Ali Rijal, yang menurut email internal adalah wakil presiden eksekutif PCC di Inggris dan berkomunikasi secara teratur dengan pejabat perusahaan di Teheran.

Email tersebut menunjukkan bahwa pada bulan Juli 2021, seorang pejabat akuntansi di PCC di Teheran mengirim email kepada Men tentang rencana pembayaran dari Tiongkok, dan mengatakan kepadanya: “Tolong kirimkan kepada kami nomor rekening aman untuk pembayaran.”

READ  Perusahaan klaim seorang polisi anti huru hara menyuruh karyawan lain untuk menghapus gambar baju renang, yang kemudian dihubungi oleh HR

Regal menginstruksikan petugas akuntansi untuk mentransfer dana ke rekening Lloyds Aria Associates, dengan menulis: “Harap pastikan tidak ada indikasi PCC atau PCC (Inggris).”

PCC UK, Rijal dan Fahimi tidak menanggapi permintaan komentar.

Grosvenor Gardens adalah rumah bagi kantor PCC UK di London
Grosvenor Gardens adalah rumah bagi kantor PCC UK di London © Charlie Beebe/FT

Lloyds Banking Group mengatakan pihaknya tidak dapat mengomentari klien individu tetapi mematuhi undang-undang sanksi, menambahkan: “Selain itu, karena pembatasan hukum, kami tidak dapat mengomentari pengajuan laporan aktivitas mencurigakan kepada otoritas terkait kapan dan jika hal itu terjadi.”

Alicia Cairns, ketua Komite Urusan Luar Negeri Commons dari Partai Konservatif, mengatakan: “Selama bertahun-tahun saya telah berulang kali menyampaikan kekhawatiran tentang perlunya kami menutup pos pemeriksaan IRGC yang beroperasi di Inggris. Investigasi ini sekali lagi membuktikan bahwa lebih banyak upaya harus dilakukan.”

Liam Byrne, ketua Komite Bisnis dan Perdagangan House of Commons dari Partai Buruh, mengatakan: “Ini, sejujurnya, merupakan kegagalan yang mengejutkan untuk bekerja sama dengan sekutu kita untuk menghentikan pendanaan bagi rezim yang bermusuhan. Sulit dipercaya bahwa sebuah perusahaan yang dikenai sanksi oleh AS diperdagangkan secara bebas di London.

David Asher, peneliti senior di Hudson Institute dan mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS yang menangani sanksi terkait Iran dan operasi kontraterorisme, mengatakan skema tersebut menunjukkan bagaimana entitas yang terkait dengan IRGC “terus menggunakan London sebagai pusat keuangan.” .

Dia berkata: “Bank-bank Inggris yang terus bertransaksi dengan mereka tidak hanya menimbulkan bahaya besar, tapi juga bertentangan dengan kebijakan yang diumumkan terhadap rezim Iran.”

Bank-bank Eropa yang terbukti melanggar sanksi AS terhadap Iran akan dikenakan denda yang signifikan, dengan Standard Chartered membayar lebih dari $1 miliar dan UniCredit $1,3 miliar pada tahun 2019.

READ  Saham ditutup lebih rendah karena Wall Street bersiap untuk keputusan utama Fed

Meskipun ia memperingatkan bahwa “tidak mungkin menilai dari luar apakah hal ini dapat menyebabkan masalah mendasar bagi bank mana pun,” Rahul Sinha, analis di JP Morgan, mengatakan ia memperkirakan investor akan tetap berhati-hati “sampai ada kejelasan lebih lanjut.” mengenai penyelidikan peraturan atau denda. .

Santander awalnya turun sebanyak 5,6 persen dan Lloyds sebesar 2,9 persen setelah laporan Financial Times. Pada sore hari di London, saham Lloyds diperdagangkan 0,8 persen lebih rendah, sementara saham Santander turun 3,6 persen.

Dokumen lain yang dilihat oleh Financial Times menunjukkan bahwa meskipun PCC terus beroperasi di Inggris, PCC juga telah menandatangani kontrak untuk membeli peralatan dengan perusahaan Turki bernama ASB, yang tahun lalu terkena sanksi oleh pemerintah AS atas pekerjaannya dengan senior. Pejabat Garda Revolusi Iran.

Laporan audit PCC Inggris tahun 2021 yang dilihat oleh FT juga menunjukkan bahwa perusahaan tersebut telah mempertahankan neraca perdagangan yang signifikan dengan PCC di Iran sejak AS menjatuhkan sanksi terhadapnya, sehingga memungkinkannya untuk terus beroperasi meskipun bank-bank Barat dilarang melakukan bisnis dengan Iran. . perusahaan.

Kantor PCC Inggris di Belgravia juga merupakan alamat terdaftar NIOC International Affairs (London) Ltd, sebuah divisi dari Perusahaan Minyak Nasional Iran yang didukung AS, yang selama bertahun-tahun dituduh Washington secara langsung mendanai IRGC dan aktivitas militer Iran.