Juni 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Investasi Indonesia berfokus pada ekonomi hijau

Investasi Indonesia berfokus pada ekonomi hijau

Indonesia berupaya memperluas pertumbuhan dan potensi investasinya dengan berfokus pada ekonomi hijau dan industri hilir untuk menambah nilai produksi sumber daya alam yang ada.

Negara ini kaya akan batu bara, nikel, timah, tembaga, dan bauksit, yang digunakan untuk membuat aluminium. Di antara sumber daya alamnya, Indonesia merupakan produsen terbesar dan eksportir minyak sawit mentah terbesar kedua.

Berbicara di Indonesia Investment Forum 2023 di London pada bulan Oktober, Nurul Ichwan, Deputi Bidang Promosi Penanaman Modal Kementerian Investasi Indonesia, mengatakan: “Indonesia memiliki sumber daya alam yang melimpah, namun kapasitas kita di bidang teknologi terbatas. Masyarakat dengan tingkat modal yang lebih tinggi tidak memiliki sumber daya alam seperti ini.

Salah satu bidang fokusnya adalah pengembangan produk sekunder dari materialnya seperti biofuel. Ini termasuk bioavtur, biofuel yang dikembangkan untuk industri penerbangan yang dibuat menggunakan minyak sawit olahan. Indonesia akan memasok $95,4 miliar untuk kebutuhan biodiesel dan biowater global pada tahun 2045, yang merupakan prioritas Kementerian Investasi. Sementara itu, bioetanol, yang dihasilkan dari tanaman pertanian umum termasuk tebu, kentang, dan jagung, diperkirakan mencapai $22,4 miliar.

Kendaraan elektrik

Bidang lain yang diidentifikasi mengalami pertumbuhan adalah produksi kendaraan listrik (EV). Bapak Ichwan berkata: “Kami menginginkan ekosistem untuk pembuatan baterai kendaraan listrik di Indonesia.”

Hingga saat ini, Indonesia telah menyepakati kemitraan dengan produsen EV Asia, Amerika, dan Eropa. Perkembangannya mencakup kemitraan senilai $8 miliar dengan Foxconn Taiwan, $5 miliar dengan CNGR Tiongkok, dan $2,3 miliar dengan PowerCo Jerman.

Hal ini didukung oleh insentif untuk mendukung pengembangan ekosistem EV, termasuk beberapa insentif perpajakan seperti tax holiday, keringanan pajak, dan pembebasan bea masuk. Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU) memanfaatkan manfaat finansial dan non-finansial bagi investor di ekosistem EV, antara lain diskon tagihan listrik sebesar 35-50%, kemudahan memperoleh izin SPKLU, dan aset tertimbang menurut risiko. Pembiayaan kendaraan listrik telah dikurangi dari 75% menjadi 50% untuk produksi dan pembelian.

READ  Ujian Politik Islam Modern dan Tradisional di Indonesia - Messenger

Berbicara di Indonesia Investment Forum 2023, Penasihat Senior Keberlanjutan Standard Chartered John Murton mengatakan perkembangan ini mempunyai komplikasi tambahan: “Peran Indonesia dalam perekonomian rendah karbon terletak. Permintaan kendaraan listrik meningkat di Asia. Tapi ini membutuhkan mineral dan elemen untuk diekstraksi dan diciptakan. Hal ini berarti diperlukan lebih banyak tambang dan smelter untuk memenuhi kebutuhan tersebut.

Pembangkit listrik

Indonesia telah membuat kemajuan besar dalam mengembangkan infrastruktur terbarukan, namun masih memiliki terlalu banyak pembangkit listrik tenaga batu bara.

Negara ini telah menguraikan target bauran energi untuk mengintegrasikan 42% energi baru terbarukan pada tahun 2030. Proyek yang saat ini sedang dikembangkan meliputi pembangkit listrik tenaga surya terapung Sirata berkapasitas 145 megawatt (MW) dengan biaya investasi sebesar $129 juta; Pembangkit Listrik Citrap Window, kapasitas 75MW dan biaya $150 juta; dan pembangkit listrik tenaga surya Likupang, dengan kapasitas puncak 21MW dan biaya investasi sebesar $29,2 juta.

Namun, ada permasalahan seputar infrastruktur berbahan bakar batubara. “Di Indonesia sudah dibangun kapal berbahan bakar batu bara, tapi usianya sudah delapan atau sembilan tahun. Itu tantangannya, bagaimana cara menghilangkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang lebih awal kehidupan alaminya dan menggabungkan kredit karbon dan mekanisme lain untuk mewujudkannya. tahap awal,” kata Murton.

Selain itu, geografi 6.000 pulau berpenghuni di Indonesia mempersulit konektivitas.

“Meskipun ada banyak upaya yang dilakukan, Indonesia bukanlah jaringan listrik yang koheren. Negara ini menghadapi situasi sulit ketika terdapat cukup kapasitas di Jawa, namun pulau-pulau lain perlu menghasilkan listrik,” kata Murton. “Kapasitas harus dibangun di setiap pulau, dan beroperasi sebagai jaringan listrik yang mandiri. Terdapat kekurangan kabel arus searah tegangan tinggi yang diperlukan untuk mengalirkan listrik secara global. Terdapat permasalahan dalam membangun pembangkit listrik terikat (captive power) di Sulawesi, namun hal ini terkait dengan bagaimana caranya mengurangi penggunaan batu bara di Pulau Jawa.

READ  Paris Bagh ke-3 dibuka di Indonesia, segera lagi

“Sektor swasta dapat duduk bersama pemerintah dan menjelaskan hambatan-hambatan yang mereka hadapi dalam berinvestasi. Bank pembangunan multilateral dapat membentuk bank komersial dan mengerjakan proyek. Hal ini membantu semua aktor kunci bekerja sama.

Kredit karbon

Bagaimana area lain yang bisa dieksplorasi Kredit karbon akan meningkatkan perekonomian Indonesia. Dengan luas hutan hujan tropis terbesar ketiga di dunia dan wilayah mangrove dan lahan gambut terluas, Indonesia diperkirakan menyerap 1,3 miliar ton emisi karbon per tahun. Selain itu, rumput laut dan rumput laut dalam negeri juga diyakini bisa berkontribusi lebih besar.

Proyek berbasis alam menyumbang $18,2 miliar per tahun terhadap ekonomi karbon. Indonesia merupakan negara Natural Climate Solution (NCS) terbesar kedua setelah Brazil. Indonesia mempunyai potensi menyediakan 20% permintaan kredit karbon global.