Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Insinyur Google Fires yang mengklaim AI memiliki kesadaran

Insinyur Google Fires yang mengklaim AI memiliki kesadaran

SAN FRANCISCO – Google memecat salah satu insinyurnya, Blake Lemoine, pada hari Jumat, lebih dari sebulan setelah itu mengangkat masalah etika Tentang bagaimana perusahaan menguji chatbot AI yang diyakini telah mencapai kesadaran.

“Dia secara konsisten memilih untuk melanggar rekrutmen eksplisit dan kebijakan keamanan data yang mencakup kebutuhan untuk melindungi informasi produk,” kata juru bicara Google Chris Pappas, Mr.

Perusahaan, yang menyangkal bahwa model bahasa perangkat lunak obrolannya sensitif, menempatkan Mr. Lemoine pada cuti berbayar pada bulan Juni. Mr Lemoyne mengkonfirmasi pemecatannya dalam pesan teks pada hari Jumat, dan mengatakan dia bertemu dengan pengacara untuk meninjau pilihannya. Penembakan itu pertama Dilaporkan oleh Buletin Teknologi Besar.

Tuan Lemoine menyebabkan kegemparan bulan lalu ketika dia Memberi tahu The Washington Post mengatakan mereka percaya Model Bahasa Google untuk Aplikasi Dialog, atau LaMDA, sadar – melepaskan ketakutan bahwa AI mendekati film fiksi ilmiah dystopian dan perdebatan yang kacau tentang apakah program komputer benar-benar dapat memiliki jiwa. Penangguhannya juga menyebabkan teori konspirasi tentang apakah itu bagian dari upaya ditutup-tutupi oleh Google.

Untuk Google, itu berada di urutan terakhir perselisihan lokal Tentang etika dan peran kecerdasan buatan, bidang teknologi yang mempertaruhkan masa depan perusahaan.

Klaim Mr. Lemoine bahwa LaMDA sensitif telah dikritik oleh perusahaan dan beberapa pakar kecerdasan buatan lainnya yang mengatakan bahwa jenis chatbot ini – perangkat lunak yang mensimulasikan percakapan teks dengan manusia lain, sering digunakan untuk layanan pelanggan – tidak cukup canggih untuk sadarlah.

“Jika seorang karyawan berbagi kekhawatiran tentang pekerjaan kami, seperti yang dilakukan Blake, kami meninjaunya secara ekstensif,” kata Pappas. “Kami menemukan klaim Blake bahwa LaMDA sensitif sama sekali tidak berdasar dan bekerja untuk mengklarifikasi ini dengannya selama beberapa bulan.”

READ  CVS dan Rite Aid membatasi pembelian kontrasepsi darurat setelah permintaan tinggi

Selain menyampaikan keprihatinannya kepada media, Mr. Lemoine mengatakan pada bulan Juni bahwa dia telah menyerahkan dokumen kepada seorang senator AS yang tidak disebutkan namanya, mengklaim bahwa dokumen tersebut memberikan bukti keterlibatan Google dan teknologinya dalam diskriminasi agama.