Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Inisiatif Verifikasi Data dan TI Indonesia VeriHubs Insignia Venture Partners – Pemimpin TechCrunch Menerima $ 2,8 Juta

Bagi banyak lembaga keuangan di Asia Tenggara, dibutuhkan satu atau dua minggu untuk memverifikasi pelanggan baru, kata pendiri. VeriHub. Startup mengurangi waktu itu menjadi lima detik, memungkinkan perusahaan untuk terus memverifikasi pelanggan melalui SMS, WhatsApp, atau panggilan Flash menggunakan teknologi otentikasi ID berbasis AI dan API.

VeriHubs telah mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $2,8 juta dana awal untuk tujuan menjadi “satu-satunya tempat untuk verifikasi di Asia Tenggara”. Putaran dipimpin oleh Insignia Venture Partners dengan partisipasi CCV (Central Capital Ventura, Divisi Investasi Bank Central Asia, bank swasta terbesar di Indonesia) dan Armand Ventures. Putaran ini juga mencakup investor malaikat dari perusahaan rintisan terkemuka di Asia Tenggara seperti salah satu pendiri Shipper Pudi Handoko; Pendiri Paphos Jeffreyando dan Ricky Vinada; Salah satu pendiri Rohit Mulani; Pendiri Pukuvarung, Chinmay Chauhan; Dan Pramod Roy, mantan CEO Model.

Baru-baru ini Startup Y menyelesaikan partisipasi dalam konstituensi Combinator’s Summer 2021 Dan mengklaim sebagai startup AI pertama yang didukung YC dari Indonesia.

Berbasis di Jakarta, VeriHubs didirikan pada tahun 2019 oleh Rick Fernando, yang memiliki pengalaman lebih dari 9 tahun di bidang P2B, dan William William, peneliti AI dengan gelar PhD dalam ilmu komputer di Inha University, Korea Selatan. Perusahaan saat ini memiliki 46 pelanggan, termasuk bank-bank besar dan Fintech, dan para pendiri mengatakan akan segera menjangkau 100 pelanggan. Sementara sebagian besar pelanggannya saat ini memiliki posisi finansial, teknologi VeriHubs juga dapat digunakan untuk e-commerce, pasar sewa, dan perhotelan (salah satu pelanggannya adalah hotel yang menggunakan VeriHub untuk proses check-in).

Sebelum mengadopsi VeriHubs, Fernando mengatakan banyak pelanggannya memeriksa pelanggan mereka secara manual. VeriHubs bertindak sebagai solusi verifikasi akhir karena “sangat menyakitkan bagi pengembang untuk berintegrasi dengan banyak vendor,” tambahnya. Karena itu membantu pelanggan melakukan KYC (mengenal pelanggan Anda), memberikan verifikasi nomor telepon menggunakan WhatsApp atau SMS dan juga memeriksa data keuangan pelanggan.

READ  Smart Logistics membuat Indonesia 4.0 dengan menciptakan lingkungan

Ketika pengguna akhir masuk ke aplikasi yang menggunakan VeriHubs untuk pertama kalinya, mereka diminta untuk mengambil foto selfie dan kemudian mengunggah foto ID foto yang disediakan oleh pemerintah. VeriHubs kemudian membandingkan teknologi berbasis AI untuk melihat apakah kedua foto tersebut cocok, dan membuat referensi silang ID dengan database pemerintah Indonesia, termasuk nilai kredit telekomunikasi dan catatan kriminal.

VeriHubs melayani dua jenis pengguna akhir – rekening bank tradisional dan orang “non-bank”. Investasi baru dalam peluncuran Central Capital Ventura akan memungkinkan pengguna yang memiliki rekening bank untuk mengembangkan layanannya karena mereka dapat mengakses data nasabahnya dengan BCA. Untuk pengguna non-bank, Fernando mengatakan VeriHubs bekerja sama dengan Payfazz, yang memungkinkan pelanggan melakukan pembayaran online dengan agen lokal dan BukuWarung, utilitas pembukuan untuk UKM, untuk mengakses data transaksi.

Produk startup juga termasuk menghasilkan skor kreditnya sendiri berdasarkan data seperti transaksi pipa dan saldo akun. VeriHubs saat ini berfokus pada Indonesia, dengan rencana untuk memperluas ke pasar Asia Tenggara lainnya.

“Untuk sistem verifikasi IT, kami sudah menemukan pasar produk yang cocok di Indonesia, tapi kami ingin ekspansi ke produk baru,” kata Fernando. “Kami mengintegrasikan data keuangan dari berbagai sumber tidak hanya untuk bank tetapi juga untuk orang-orang non-perbankan dan kami sedang menjajaki pasar baru seperti Filipina dan Vietnam.