Mei 21, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia telah menerima pendanaan $27 juta untuk Astro Expansion, sebuah start-up bisnis yang berkembang pesat

Startup bisnis pengiriman cepat yang berbasis di Jakarta, Astro, telah mengumpulkan $ 27 juta di Seri A, perusahaan patungan antara Accel dan Sequoia Capital India, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan, Senin.

Investor saat ini termasuk AC Ventures, Global Founders Capital, Lightspeed, Goodwater Capital, dan angel investor termasuk pendiri dan eksekutif senior Traveloka, Ajayb, Mesho, Oyo, Zwicky, dan Udon bergabung dalam putaran ini.

Astro menjamin pengiriman 15 menit lebih dari 1.500 item unik yang tersedia dalam aplikasinya. Ini memiliki lebih dari 15 pusat di seluruh Jakarta dan berencana untuk menambah lebih banyak tahun ini.

Startup ini berencana menggunakan dana terbaru untuk memperluas jangkauannya di seluruh Indonesia dan mempekerjakan lebih banyak orang tahun ini.

Pengumuman ini mengkonfirmasi pernyataan DealStreetAsia November Dan Desember, Yang didasarkan pada akun dari berbagai sumber yang unik untuk subjek tersebut.

Startup yang lahir selama epidemi September 2021 ini mengumpulkan $ 4,5 juta dalam pendanaan awal dari Global Founders Capital, AC Ventures, Lightspeed Venture Partners, dan Goodwater Capital pada November 2021 menjadi total $ 31,5 juta.

“Misi kami di Astro adalah membuat hidup orang lebih sederhana dan lebih mudah. Para astronot kami mengirimkan bahan makanan dan kebutuhan pokok yang Anda butuhkan dalam waktu 15 menit sehingga Anda dapat menghabiskan waktu, energi, dan uang Anda untuk hal-hal bermakna lainnya dalam hidup, ”kata Vincent DiGentra, salah satu pendiri dan CEO Astro.

Menurut Google, Temasek, Bain & Company, sektor e-grocery adalah salah satu segmen paling menguntungkan di Asia Tenggara karena masuknya konsumen digital baru selama epidemi.

Secara global, perdagangan cepat di antara investor pada paruh kedua tahun 2021 adalah sektor yang “sangat panas”, yang telah menyebabkan banyak perusahaan rintisan mengumpulkan uang dalam jumlah yang signifikan, kata Jianggan Li, pendiri dan CEO Momentum Works, sebuah konsultan ventura teknologi, di sebuah konferensi pers baru-baru ini.

READ  Kami menyajikan jadwal dua hari untuk Indonesia PE-VC Summit 2022

Perusahaan termasuk Grab, Gojek, Foodpanda, LINE MAN Wongnai dan Deliveroo telah secara aktif mendorong segmen grosir dan perdagangan cepat untuk mengatasi pasar alamat yang besar menggunakan infrastruktur pengiriman dan basis pelanggan yang ada, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Blingkit dari India, Sebelumnya dikenal sebagai Grofers, dikatakan telah mencapai status unicorn pada Agustus 2021 setelah mengumpulkan $ 120 juta melalui paket makanan Zomato dan investor yang ada Tiger Global Management.

Sementara itu, Zwicky, yang mendukung putaran keuangan terbaru Astro, telah berjanji untuk menginvestasikan $ 700 juta dalam layanan distribusi bahan makanan ekspres, Instamart.

“Saya pikir ini adalah pertandingan yang sangat sulit karena Anda harus sangat efisien untuk mendapat untung. Dalam jangka pendek, mereka bisa tumbuh tetapi ini adalah pasar pemain besar. [now] Masuk,” kata Li.