Agustus 8, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia telah lolos ke Piala Asia AFC sejak 2007, menyingkirkan Filipina dalam prosesnya

Dengan final putaran ketiga kualifikasi Piala Asia AFC 2023 yang berlangsung pada hari Selasa, dua tim masih bersaing untuk finis di urutan ke-24 dan final di turnamen – dari Asia Tenggara dan perempat finalis. Wilayah turnamen tahun depan.

Perbedaan utama adalah bahwa setelah beroperasi selama lebih dari 15 jam di game pertama hari itu, seseorang dapat melihat nasib dan keringat mereka dengan tegang.

Yang lain memasuki pertandingan mereka – yang terakhir bermain dalam kampanye kualifikasi penuh untuk Piala Asia 2023 – dan menempatkan nasib mereka di tangan mereka.

Malaysia kembali ke Piala Asia setelah jeda 15 tahun
Thailand dan Hong Kong telah mengamankan tempat mereka di Piala Asia

Pada akhirnya, itu adalah penampilan Piala Asia pertama Indonesia sejak mereka mengalahkan Nepal 7-0 pada 2007.

Asnavi mungkin memudar Di babak pertama Indonesia tampil sebagai kekuatan kreatif yang nyata, membantu keduanya Timothy Trojat Dan விட்டான் சுலைமான் Mereka memimpin dua gol saat turun minum – di mana Nepal telah dikurangi menjadi sepuluh setelah kartu merah untuk Suman Aryal.

Bersemangat dengan keunggulan angka, Indonesia terus mendominasi babak kedua Fasrudin Aryando Dia menambahkan gol ketiga pada menit ke-54, yang terjadi hanya beberapa menit kemudian Sadil Ramdani Jaringan dengan dinding yang terkontrol dengan baik, itu bersembunyi di dalam pos jarak jauh.

Pada titik ini, Indonesia sedang menuju kemenangan – dan satu tempat di Piala Asia – tetapi mereka menolak untuk beranjak dari tangga.

Setelah tengah Elgan Pagot Hampir langsung dari dimulainya kembali Nepal, Indonesia maju ke 5-0, dengan sepuluh menit tersisa, dengan fielder 20 yard tak terbendung sebelum menangkap. Ricky Kambuya Memberi makan dengan bass yang elegan untuk memukul Vidon malam keduanya.

READ  Indonesia keluar sebagai Juara Umum Tenis Meja Para di APG

Dan gagal di menit ke-90 ketika pemain berusia 17 tahun itu berbakat Marcelino Ferdinand Dia mencetak gol internasional senior pertamanya untuk melengkapi malam bersejarah yang tak terlupakan bagi Indonesia.

Meski melaju kencang sebagai salah satu dari lima besar runner-up di babak kualifikasi final, rival regionalnya, Filipina, sayangnya gagal finis di urutan keenam.

Situasi akan selalu sulit bagi Asqual, yang kalah 4-0 dari Palestina pada hari sebelumnya, bagaimanapun, dengan kerusakan dalam hasil imbang 0-0 melawan Yaman Rabu lalu – hanya untuk finis kedua. Bukan untuk mencatat dua kemenangan.

Kegagalan mereka untuk lolos ke Piala Asia akan sangat mengecewakan bagi Filipina.