Juli 23, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia merupakan pengekspor nanas yang aktif ke China

Indonesia merupakan pengekspor nanas yang aktif ke China

Pekerja mengemas produk nanas di unit pabrik PT. Great Giant Pineapple, produsen besar nanas kaleng, pada 5 Juli 2023, di Terbangi Besar, Provinsi Lampung, Indonesia. [Photo/Xinhua]

JAKARTA – Di provinsi Lampung tengah di ujung selatan pulau Sumatera Indonesia, para pekerja bersarung memetik nanas matang dan melemparkannya ke ban berjalan saat sebuah truk menunggu di ujung lain untuk membawa buah ke pabrik pengolahan.

Dengan sinar matahari tropis yang melimpah dan suhu tinggi sepanjang tahun, sekitar 200.000 nanas manis dipanen setiap hari di PT Great Giant Pineapple (GGP), produsen besar nanas kalengan.

“Perkebunan seluas 30.000 hektar ini kami bagi menjadi beberapa zona dan semua nanas di setiap zona kami panen secara bersamaan,” kata Murdi Subroydno, pekerja perencanaan produksi salah satu tim perkebunan.

Sekitar 50 persen produksi nanas GGB diekspor ke lebih dari 60 negara dan wilayah. Selain nanas kalengan, juga memproduksi nanas segar, selai, kubus dalam cangkir, konsentrat jus dan koktail buah kalengan.

“Segera setelah nanas segar Indonesia mendapatkan akses resmi ke pasar China, kami mulai menanam lebih banyak pohon nanas untuk meningkatkan kapasitas produksi kami,” kata Welly Soegiono, direktur urusan korporasi GGP.

Pada Agustus 2022, Administrasi Umum Kepabeanan China mengeluarkan protokol baru yang menyetujui ekspor nanas segar Indonesia ke China jika persyaratan tertentu dipenuhi.

“Ini yang kita perkirakan. Produksi nanas dalam negeri China sangat rendah, sehingga potensi nanas impor sangat besar,” kata Sojiono.

Ekspor nanas segar ke China dimulai segera setelah persetujuan GGP. Sejauh ini, 42 kontainer yang membawa 580 metrik ton nanas telah dirantai dingin dari Lampung ke pelabuhan di China selatan.

Nanas membutuhkan waktu delapan hingga 10 hari untuk dikirim ke China, dengan berhenti di negara lain di antaranya. Suhu harus di bawah 10 C untuk melindungi buah segar dari pembusukan.

Setelah diturunkan, kontainer akan diisi dengan buah-buahan seperti apel, jeruk, dan pir, yang banyak ditanam di China tetapi tidak di Indonesia, dan akan dikirim kembali.

Perdagangan buah-buahan antara China dan Indonesia menjadi semakin intens dalam beberapa tahun terakhir.

“Di bawah RCEP dan program Area Perdagangan Bebas China-ASEAN, perusahaan dapat mengekspor produk nanas ke China tanpa bea. Dengan bea cukai yang cepat, nanas Indonesia dapat dengan cepat menjangkau pelanggan dengan harga yang baik,” katanya. Sindianto Christian adalah CEO Buah Segar dan perusahaan GTM (Go to Market) PT Sewu Segar Nusantara yang bertanggung jawab atas distribusi dan pemasaran buah segar bersama dengan GGP.

“Jadi, semua ini telah membantu produk kami menjadi lebih kompetitif,” imbuhnya.

Riset pasar menunjukkan konsumen China bersedia membayar lebih untuk buah berkualitas, dan mereka lebih suka makan segar daripada kalengan, kata Christian.

“Hal ini memotivasi kami untuk meningkatkan standar produksi lokal,” katanya. “Pelanggan dapat mengetahui kualitas nanas tepat setelah dipotong, jadi mereka perlu memastikan nanas yang mereka kirim segar dengan kualitas tinggi.”

Sekarang Christian harus sering terbang antara Cina dan Indonesia. Dia tidak hanya memperluas pasar dari China selatan ke utara dan menemukan distributor terpercaya, tetapi juga memanfaatkan berbagai pameran internasional yang diadakan di China untuk mempromosikan nanas Indonesia.

Xinhua

READ  Orang Terkaya Indonesia (29 Mei 2023)