Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia mengoperasikan penerbangan komersial pertama menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Indonesia mengoperasikan penerbangan komersial pertama menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit

Sebuah pesawat Garuda Indonesia terlihat di Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno-Hatta dekat Jakarta, Indonesia pada 28 April 2017. REUTERS/Darren Whiteside/Foto File Mendapatkan hak lisensi

JAKARTA, 27 Oktober (Reuters) – Indonesia, produsen komoditas terbesar di dunia, pada hari Jumat meluncurkan penerbangan komersial pertamanya menggunakan bahan bakar jet yang dicampur dengan minyak sawit sebagai upaya untuk mendorong penggunaan biofuel secara luas untuk mengurangi impor bahan bakar.

Dioperasikan oleh maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia, penerbangan Boeing 737-800NG membawa lebih dari 100 penumpang ke Surakarta, sekitar 550 kilometer (342 mil) dari ibu kota Jakarta, kata CEO Garuda Indonesia Irfan Setiaputra.

“Kami akan berdiskusi lebih lanjut dengan Pertamina, Kementerian Energi, dan pihak lain untuk memastikan bahan bakar ini wajar secara komersial,” kata Irfan saat upacara saat pesawat dijadwalkan kembali ke Jakarta, Jumat malam.

Garuda melakukan beberapa uji bahan bakar baru tersebut awal bulan ini, termasuk uji terbang dan uji darat mesin pada bulan Agustus.

Bahan bakar jet campuran minyak sawit diproduksi oleh perusahaan energi negara Indonesia PT Pertamina ( PERTM.UL ) di kilang Silakap menggunakan teknologi ester terhidroproses dan asam lemak (HEFA) dan terbuat dari minyak inti sawit yang diputihkan dan dihilangkan baunya.

Pertamina mengatakan bahan bakar berbasis kelapa sawit mengeluarkan lebih sedikit gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan atmosfer dibandingkan dengan bahan bakar fosil, dan negara-negara penghasil minyak kelapa sawit telah menyerukan agar minyak nabati dimasukkan sebagai bahan baku untuk produksi bahan bakar penerbangan berkelanjutan (SAF).

“Pada tahun 2021, Pertamina berhasil memproduksi 2,0 SAF dengan menggunakan teknologi co-processing di unit Cilacap dan terbuat dari minyak inti sawit olahan bleached deodorized dengan kapasitas produksi 1.350 kiloliter per hari,” kata Alfian Nasushan, Direktur Utama Pertamina.

READ  Transformasi digital memacu penyedia layanan TI baru di Thailand, pertumbuhan di Indonesia

Sementara itu, Haris Yahya, Direktur Kementerian Energi, mengatakan penggunaan biofuel akan mengurangi efek rumah kaca.

Industri penerbangan, yang merupakan penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, sedang mencari cara untuk mengurangi jejak karbonnya dengan menggunakan bahan bakar alternatif.

Para ahli mengatakan industri ini akan membutuhkan 450 miliar liter SAF per tahun pada tahun 2050 jika bahan bakar menyumbang sekitar 65% dari mitigasi yang diperlukan untuk mencapai tujuan net-zero.

Namun beberapa negara telah menyatakan kekhawatirannya mengenai potensi deforestasi dalam produksi minyak sawit dari perkebunan. Uni Eropa telah memberlakukan pembatasan impor barang.

Pada tahun 2021, Tirkandara milik negara Indonesia melakukan uji terbang dengan bahan bakar yang sama dengan pesawat buatan Indonesia yang terbang dari Bandung di Jawa Barat ke ibu kota Jakarta.

Indonesia telah mengamanatkan campuran biofuel sebesar 3% untuk bahan bakar jet pada tahun 2020, namun implementasinya tertunda.

Pernyataan Bernadette Cristina; Penyuntingan oleh Kanupriya Kapoor dan David Evans

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Mendapatkan hak lisensiMembuka tab baru