Juni 15, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Indonesia akan menunjukkan pelanggaran mencolok yang dilakukan Israel terhadap hukum internasional ke Pengadilan Dunia

Indonesia akan menunjukkan pelanggaran mencolok yang dilakukan Israel terhadap hukum internasional ke Pengadilan Dunia

Dunia harus mengambil pendekatan yang lebih komprehensif dan canggih untuk mengatasi krisis pengungsi: Davos Group

DAVOS: Komunitas global perlu mengambil pendekatan yang lebih komprehensif dan berbeda dalam memahami tantangan yang dihadapi para pengungsi, saran anggota panel Forum Ekonomi Dunia pada hari Selasa.

Dalam diskusi mengenai “35,3 juta pengungsi pada saat kritis” pada pertemuan Davos di Swiss, para anggota panel menekankan perlunya lebih dari sekedar cerita sensasional ketika menangani masalah ini.

Mereka mempertimbangkan solusi inovatif terhadap keadaan darurat kemanusiaan yang mengganggu komunitas dan mengarah pada situasi di mana para pengungsi, negara asal dan negara tuan rumah berupaya mencapai hasil yang saling menguntungkan.

Alaa Murabid, yang mengawasi advokasi dan komunikasi kesehatan di Bill and Melinda Gates Foundation, mengatakan: “Penting bagi kita untuk menyadari bahwa ini adalah tanggung jawab global kita (untuk menyelesaikan krisis pengungsi global ini).

“Ini adalah fakta kehidupan jutaan orang di seluruh dunia, namun hal ini hanya dianggap penting jika menjadi berita utama di beberapa negara.”

Menurut data terbaru dari organisasi internasional, dari 108,4 juta orang yang mengungsi di seluruh dunia, 35,3 juta di antaranya adalah pengungsi yang melarikan diri dari penganiayaan, konflik, krisis iklim, dan ketidakstabilan ekonomi.

Kelompok ini juga mencari cara untuk menghilangkan stereotip dalam menghadapi dampak negatif kebangkitan nasionalisme global terhadap pengungsi dan orang-orang terlantar.

Alexander Betts, profesor migrasi paksa dan urusan internasional di Universitas Oxford, mengatakan: “Gagasan bahwa pengungsi hanya datang ke negara-negara kaya tidaklah benar.”

Ia menyoroti data yang menunjukkan bahwa 76 persen pengungsi di seluruh dunia tinggal di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

Murabid mengatakan masalahnya adalah informasi yang salah, dan sering kali terdapat keyakinan yang salah bahwa para pengungsi tidak berpendidikan, tidak memiliki keterampilan, dan hanya merampas sumber daya dari komunitas tuan rumah mereka.

READ  Mercure Pangkalan Bun Hotel telah dibuka di Indonesia

Dia mencatat bahwa negara dan dunia usaha perlu memastikan bahwa para pengungsi yang rentan mendapatkan dukungan jaminan sosial yang memadai.

Betts menambahkan: “Dari penelitian di Eropa, kami menemukan bahwa pengungsi yang dianggap berkontribusi terhadap perekonomian lebih diterima oleh masyarakat tuan rumah.”

Komisaris UNHCR untuk Pengungsi Filippo Grandi mengatakan bahwa mengatasi krisis pengungsi global adalah tanggung jawab bersama tidak hanya pemerintah dan organisasi, tetapi juga masyarakat.

Ia menyoroti peran penting yang dapat dimainkan oleh sektor swasta sebagai mitra dalam memberikan layanan berkelanjutan kepada pengungsi.

Ebru Ozdemir, Ketua Dewan Limak Holdings, menyoroti situasi kritis yang berkembang di Turki selama dekade terakhir, terutama akibat krisis pengungsi Suriah.

Ia mengatakan ada kebutuhan mendesak untuk mengatasi masalah-masalah di negara asal pengungsi guna mencegah pengungsian, dan menambahkan bahwa menyelesaikan konflik dan mengupayakan perdamaian sangat penting untuk memastikan kesejahteraan masyarakat yang rentan.