Desember 1, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan NASA menawarkan teori tentang mengapa kita tidak akan pernah bertemu kehidupan cerdas lainnya.  Ini naksir.

Ilmuwan NASA menawarkan teori tentang mengapa kita tidak akan pernah bertemu kehidupan cerdas lainnya. Ini naksir.

NASA Ulama menjelaskan dalam kertas baru Mengapa mereka berpikir mungkin saja kita belum menemukan kehidupan luar angkasa yang cerdas – itu memilukan.

Mereka berpendapat bahwa semua kehidupan cerdas kemungkinan besar menghancurkan dirinya sendiri sebelum mencapai titik evolusi yang cukup kompleks untuk mendukung pertemuan semacam itu. Mereka percaya bahwa nasib yang sama mungkin menunggu manusia kecuali kita mengambil tindakan.

Teori “Filter Besar” berpendapat – seperti dalam “pencairan” berbagai bentuk kehidupan – bahwa peradaban lain, mungkin beberapa, ada selama kehidupan alam semesta. Tetapi mereka semua menghancurkan diri mereka sendiri sebelum mereka dapat menghubungi Bumi, seperti yang dicatat oleh surat kabar itu, “Hindari Kandidat Hebat: Kehidupan Luar Bumi dan Masa Depan Umat Manusia di Alam Semesta. “

Para ilmuwan takut bahwa semua kehidupan cerdas, seperti manusia, menderita ketidakseimbangan yang mengakar yang mungkin “dengan cepat memburuk di Filter Besar,” tulis mereka.

Tetapi masih ada sedikit harapan bagi manusia – asalkan kita dapat belajar dan mengambil langkah-langkah untuk menghindari kepunahan kita, catat makalah oleh tim peneliti di Laboratorium Propulsi Jet NASA di California Selatan.

“Kunci umat manusia untuk berhasil melewati filter universal semacam itu adalah … Identifikasi [destructive] Dalam makalah penelitian yang diterbitkan online pada 23 Oktober, astrofisikawan Jonathan Jiang dan rekan menulis, “Sifat-sifat itu ada dalam diri kita sendiri dan sudah dinetralkan sebelumnya.”

Makalah tersebut belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Para penulis berpendapat bahwa apa pun yang tampaknya akan memusnahkan manusia juga akan mengancam kehidupan cerdas di planet lain. Para penulis mencatat bahwa penyebab potensial — yang dapat dipengaruhi oleh manusia atau bentuk kehidupan cerdas lainnya — termasuk perang nuklir, pandemi, perubahan iklim, dan kecerdasan buatan yang tidak terkendali.

READ  Kami baru saja mendapatkan tampilan paling detail dari atmosfer planet ekstrasurya

Triknya, kata para peneliti, adalah tantangan terbesar dari semuanya, bekerja sama untuk bertahan hidup.

“Sejarah telah menunjukkan bahwa persaingan antar spesies, dan yang paling penting, kerja sama, telah membawa kita menuju puncak penemuan tertinggi. Namun kita mengabadikan gagasan yang tampaknya bertentangan dengan pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang: rasisme, genosida, ketidakadilan, dan subversi, ” buku itu memperingatkan.

Periksalah makalah lengkap disini.

Artikel ini awalnya muncul HuffPost Ini telah diperbarui.

Terkait…