Juni 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ilmuwan Korea di balik superkonduktor semu mengumumkan keberhasilan mereka sekali lagi

Ilmuwan Korea di balik superkonduktor semu mengumumkan keberhasilan mereka sekali lagi

Gambar superkonduktor yang dihasilkan komputer [SHUTTERSTOCK]

Sekelompok ilmuwan Korea di balik klaim superkonduktor viral yang menghebohkan media sosial dan pasar saham tahun lalu, sekali lagi menemukan senyawa baru yang mereka yakini sebagai senyawa pertama di dunia yang mencapai suhu kamar. Superkonduktor terhadap tekanan sekitar. Klaim-klaim ini sejauh ini mendapat tanggapan skeptis dari komunitas ilmiah.

Klaim tersebut dibuat oleh Kim Hyun Tak, seorang profesor fisika di College of William and Mary, saat presentasi hari Senin di American Physical Society. wawancara Diadakan di Minneapolis, Minnesota.

Kim, bersama empat rekan penulisnya, termasuk Lee Seok-bae, CEO Quantum Energy Research Center (QERC) – yang merupakan tokoh sentral dalam klaim superkonduktor – mengklaim telah mensintesis material baru, yang dijuluki PCPOSOS, yang menunjukkan perilaku superkonduktor. . Pada suhu kamar dan tekanan atmosfer.

Kim tidak memberikan sampel sebenarnya selama pertemuan tersebut.

Kim menjelaskan bahwa PCPOSOS menunjukkan levitasi parsial ketika ditempatkan pada magnet, salah satu sifat superkonduktivitas yang luar biasa, serta resistansi nol, dan selanjutnya mengklaim bahwa hasilnya telah direplikasi oleh tim peneliti lain.

Kim menambahkan, timnya akan menerbitkan manuskrip yang menjelaskan cara pembuatan bahan hingga detail formula di situs pracetak arXiv.

Namun, beberapa rekan ilmuwan dengan cepat membantah klaim tersebut di media sosial, dengan mengatakan bahwa hasil terbaru secara umum masih serupa dengan klaim yang sebelumnya dibantah tahun lalu dan bahwa data yang disajikan oleh tim tidak memiliki bukti ilmiah tentang superkonduktivitas yang sebenarnya.

Debut PCPOSOS mengikuti penelitian kelompok tersebut sebelumnya pada musim panas lalu yang menunjukkan bahwa LK-99, senyawa timbal, tembaga, fosfor dan oksigen, menunjukkan superkonduktivitas.

Klaim ini menimbulkan sensasi di kalangan akademisi dan dunia maya, bahkan menyebabkan beberapa saham terkait superkonduktor naik di pasar, namun klaim tersebut dengan cepat dibantah oleh para ilmuwan dan lembaga penelitian global.

Kang Suk-il, seorang profesor fisika di Universitas Nasional Jeonbuk, mengatakan penelitian terbaru “tampaknya sebagian besar tetap sama dari penelitian sebelumnya tanpa pembaruan yang signifikan,” dan ia yakin klaim tersebut “belum terbukti dapat dipercaya. terutama karena sampel fisiknya tidak muncul selama penelitian.” tawaran tersebut.


Masyarakat Superkonduktivitas dan Kriogenik Korea meluncurkan tim peneliti pada bulan Agustus untuk memverifikasi klaim superkonduktivitas dan menyimpulkan pada tanggal 13 Desember bahwa “tidak ada bukti sama sekali yang membuktikannya.” [LK-99] Ini adalah superkonduktor di bawah tekanan pada suhu kamar dan tekanan sekitar.

READ  Sebuah pulau baru telah muncul di Samudra Pasifik setelah letusan gunung berapi bawah laut: ScienceAlert

Investor Korea berbondong-bondong membeli saham terkait superkonduktor menjelang presentasi Kim pada pertemuan APS, secara singkat mengirim harga saham Shinsung Delta Tech menjadi 137.900 won ($104) pada perdagangan tengah hari pada hari Senin, naik 12,11% dari perdagangan sebelumnya. Sebelum ditutup pada 123.300 won.


Saham Shinsung Delta Tech jatuh pada hari Selasa, setelah pengumuman tersebut, ditutup pada 150,100 won, penurunan sebesar 14.79%.

Shinsung Delta Tech yang terdaftar di Kosdaq dianggap sebagai saham bertema superkonduktor bersama Power Logics karena perusahaan tersebut berinvestasi di perusahaan ventura yang memegang saham di QERC.

Superkonduktor pada suhu kamar dan tekanan sekitar telah lama menjadi cawan suci di kalangan sains dan teknologi, karena arus listrik secara teori dapat melewatinya tanpa kehilangan energi. Jika diciptakan, teknologi ini dapat mengubah secara mendasar setiap aspek ketenagalistrikan, mulai dari transportasi hingga pembangkit listrik, sehingga secara signifikan meningkatkan efisiensinya.

Oleh Shin Ha Ni [[email protected]]