Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hujan meteor dan bintang yang memukau bisa disaksikan di New York bulan ini

Hujan meteor dan bintang yang memukau bisa disaksikan di New York bulan ini

Malam hari di bulan ini adalah waktu yang tepat untuk melihat ke atas.

Yang menarik perhatian kita di langit malam adalah Segitiga Musim Panas, yang terdiri dari tiga bintang terang dari tiga konstelasi berbeda: bintang burung dari konstelasi Vulture, bintang Cygnus, dan bintang Lyre. Pengamat bintang juga dapat melihat planet, gugus bintang, dan beberapa hujan meteor – semuanya dengan mata telanjang. Kebanyakan dari mereka dapat dilihat di lima wilayah, atau di taman, kuburan, atau tempat gelap lainnya.

Jackie Faherty, astrofisikawan di American Museum of Natural History, menggambarkan Segitiga Musim Panas sebagai “hal terpenting di langit pada bulan Juli”.

Tidak sulit menemukan konstelasi musim panas lainnya, Scorpio. Bentuknya seperti kalajengking dan di jantung konstelasi terdapat bintang raksasa berwarna oranye-merah yang disebut Antares.

Bintang biru yang sangat terang, Spica, terletak tinggi di langit di konstelasi Virgo. Bintang ini akan melakukan trik sulap pada 13 Juli sekitar pukul 23.25. Malam itu, para pecinta astronomi dapat menyaksikan Bulan bergerak semakin dekat ke Spica, hingga bintang tersebut menghilang di balik tetangga bulannya.

“Bahkan di New York City, Anda bisa melihat bintang Spica,” kata Faherty. “Sungguh menyenangkan menyaksikan bintang muncul kembali seiring berlalunya bulan.”

Gugus bintang Pleiades, yang berarti Tujuh Bersaudara, berisi lebih dari seribu bintang yang terikat secara longgar oleh gravitasi. Grup ini juga disebut Subaru (karenanya logo perusahaan mobil).

Ketiga planet ini sering disalahartikan sebagai bintang yang dapat dilihat dengan mata telanjang – Mars, Saturnus, dan Jupiter. Tidak sulit menemukannya di tengah hiruk pikuk karena terang, tapi tidak berkilau.

Pada awal bulan, Saturnus akan terbit tepat sebelum tengah malam, namun pada akhir bulan akan terlihat pada pukul 10 malam. Bagi burung malam, Mars dan Jupiter bergabung dengan Saturnus di langit setelah pukul 1 pagi.

READ  Lihatlah gambar pertama dari belakang Teleskop Luar Angkasa Hubble

“Anda dapat menemukan Mars, Jupiter, dan Saturnus secara bersamaan, keduanya adalah planet yang cerah dan indah,” kata Faherty.

Bulan ini juga akan menyaksikan dua hujan meteor. Hujan Aquarius selatan dimulai pada 18 Juli dan berlanjut hingga 21 Agustus. Pada tanggal 29 dan 30 Juli, hujan meteor mencapai puncaknya dengan 20 meteor per jam dengan kecepatan 40 mil per detik. Meteor yang jatuh akan muncul di langit bagian selatan, berasal dari konstelasi Aquarius.

Delta Delta Selatan adalah puing-puing luar angkasa yang tersisa dari komet 96P/Machholz, yang ditemukan pada tahun 1986. Komet ini berdiameter 4 mil dan memiliki orbit pendek mengelilingi matahari selama lima tahun.

Hujan meteor kedua bulan ini adalah Perseids, yang dimulai pada 14 Juli dan berakhir pada 1 September. Puncaknya pada tanggal 11 dan 12 Agustus, hingga 100 meteor per jam melesat di langit dengan kecepatan 37 mil per detik.

Hujan meteor menjadi salah satu favorit Faherty karena meteornya yang terang dan melimpah. Pertunjukan cahaya kosmik ini merupakan hasil debu luar angkasa dari komet 109P/Swift-Tuttle yang membutuhkan waktu 133 tahun untuk mengorbit Matahari. Inti komet berukuran 16 mil.

Cara terbaik untuk melihat hujan meteor adalah dengan berbaring telentang di bawah langit yang gelap. Bersabarlah. Mata membutuhkan waktu sekitar 30 menit untuk beradaptasi dengan kegelapan, sehingga meteor lebih terlihat.

Pemandangan mempesona lainnya yang dapat dilihat dengan mata telanjang sepanjang tahun ini adalah Bima Sakti. Pada bulan Juli, Bima Sakti berada tinggi di langit, terutama di akhir bulan.

Rasi bintang Scorpio dan Sagitarius terletak dekat dengan kita dan dapat digunakan untuk menentukan pusat Bima Sakti. Sulit untuk melihat dari kota, namun warga New York yang berlibur di bawah langit yang lebih gelap seperti Catskills atau lebih jauh ke utara akan melihat awan di langit malam.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb menyaksikan puing-puing tabrakan kosmik antar raksasa

“Ini adalah titik tipis yang mewakili semua bintang yang membentuk piringan Bima Sakti tempat kita tinggal,” kata Faherty. “Bima Sakti benar-benar indah – membentang dari satu sisi langit ke sisi lain, tampak seperti sungai putih.”

Meskipun teropong dan teleskop tidak diperlukan, pengamatan dari dekat dapat membuat banyak pemandangan langit ini terlihat nyata seperti cincin Saturnus serta permukaan planet dan bulannya. Diselenggarakan oleh Perkumpulan Astronom Amatir Tontonan publik gratis Di seluruh kota, beberapa kali seminggu.