Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hubble mendeteksi komet besar yang akan mengayun ke matahari pada 2031

Hubble mendeteksi komet besar yang akan mengayun ke matahari pada 2031

Meskipun komet dapat dibedakan dari ekornya yang mengalir, yang dapat memanjang hingga jutaan mil, inti komet adalah inti padatnya. Inti ini terdiri dari es dan debu, membentuk bola salju yang kotor.

Sementara inti komet yang paling dikenal lebarnya beberapa mil, astronom yang menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble telah menemukan komet C/2014 UN271 dengan inti selebar 85 mil. Itu lebih dari dua kali lebar Rhode Island.

Inti ini sekitar 50 kali lebih besar dari komet lain, dan massanya diperkirakan sekitar 500 triliun ton, yang 100.000 kali lebih besar dari massa komet biasa.

Komet itu bergerak dengan kecepatan 22.000 mil per jam dari tepi tata surya kita dan akan mendekati kita pada tahun 2031. Tapi komet itu tidak akan pernah lebih dekat dari satu miliar mil dari matahari — hanya sedikit lebih jauh dari jarak antara Bumi dan Saturnus.

Komet itu ditemukan oleh astronom Pedro Bernardinelli dan Gary Bernstein saat meneliti gambar arsip yang diambil oleh Dark Energy Survey di Cerro Tololo Inter-American Observatory di Chili. Komet ini pertama kali terlihat pada tahun 2010 alias Komet Bernardinelli-Bernstein Untuk menghormati penemunya. Sejak itu, para astronom telah mengamati komet dengan teleskop darat dan luar angkasa.
Pada bulan Januari, para peneliti menggunakan Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk mengambil lima gambar komet. Gambar-gambar itu adalah bagian dari studi baru yang diterbitkan Selasa di Surat Jurnal Astrofisika.

Rekan penulis studi David Jewett, profesor ilmu planet dan astronomi di University of California, Los Angeles, mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Kami selalu menduga bahwa komet ini pasti besar karena sangat terang pada jarak yang sangat jauh. Sekarang kami mengkonfirmasi bahwa itu benar.”

READ  Apa yang ada di bawah gunung berapi Yellowstone? Dua kali lipat dari yang Magma pikirkan

Komet adalah peninggalan dari hari-hari awal tata surya, sisa-sisa es dari waktu planet-planet terbentuk. Gravitasi planet terbesar telah mendorong komet ke dalam awan Oort, dan awan itu sekarang menjadi rumah bagi komet yang jauh di tepi tata surya kita yang meluas ke luar angkasa. Komet kembali ke matahari ketika orbitnya mengalami tarikan gravitasi bintang yang lewat.

Komet terbesar yang diketahui sedang menuju cukup dekat dengan kita untuk terlihat

Dalam beberapa juta tahun, orbit Komet Bernardinelli-Bernstein akan kembali ke awan Oort.

“Ini luar biasa, mengingat betapa aktifnya saat itu masih jauh dari matahari,” kata penulis utama Man Tu Hui, profesor di Universitas Sains dan Teknologi Makau di Taipa, Makau, dalam sebuah pernyataan. “Kami pikir komet itu mungkin sangat besar, tetapi kami membutuhkan data terbaik untuk mengonfirmasi itu.”

Tim peneliti menggunakan data Hubble untuk membedakan inti komet dari koma, atau selubung berdebu yang mengelilingi komet saat mendekati matahari.

Panas matahari menghangatkan komet saat mendekat, menyebabkan bagian-bagiannya menyublim, atau berubah dari padat menjadi gas. Koma berawan ini adalah alasan mengapa komet tampak begitu misterius ketika kita melihatnya melalui teleskop.

Jewett mengatakan bahwa analisis tim mengungkapkan tidak hanya ukuran inti, tetapi fakta bahwa itu lebih gelap dari batu bara.

Dari Alcor ke Zappafrank: Bagaimana bintang dan benda angkasa mendapatkan namanya

Komet mengalami orbit elips dengan panjang 3 juta tahun. Sekarang jaraknya kurang dari dua miliar mil dari matahari kita.

Para astronom berharap bahwa studi Komet Bernardinelli-Bernstein akan mengungkapkan lebih banyak tentang awan Oort, yang pertama kali dihipotesiskan oleh astronom Belanda Jan Oort pada tahun 1950. Awan itu tetap teoretis karena terlalu jauh untuk diamati, sehingga menjadi struktur terbesar di planet kita. tata surya pada dasarnya tidak terlihat. .

Pesawat ruang angkasa Voyager NASA tidak akan mencapai awan Oort bagian dalam selama 300 tahun lagi — dan butuh 30.000 tahun untuk melewatinya. Tetapi setiap komet yang mendekati Matahari mengungkapkan lebih banyak detail tentang rumah misteriusnya.

READ  Saatnya untuk ujian besar misi NASA Artemis I Moon