Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Helikopter Rocket Lab mengambil rudal yang jatuh, lalu menjatuhkannya

Helikopter Rocket Lab mengambil rudal yang jatuh, lalu menjatuhkannya

Pendorong roket mengerahkan parasut untuk memperlambat akselerasinya saat turun ke tanah.

Pendorong roket mengerahkan parasut untuk memperlambat akselerasinya saat turun ke tanah.
gambar: laboratorium roket

Maskapai penerbangan swasta Rocket Lab baru saja menangkap roket pendorong di udara saat ia tenggelam dalam perjalanan kembali melalui atmosfer Bumi, mengikatnya ke tali panjang yang dipasang pada helikopter. Misi yang dijuluki “Di sana dan Kembali Lagi” itu juga mengerahkan 34 satelit ke orbit pada Senin.

Rudal elektron lepas landas Dari kompleks peluncuran Rocket Lab di Mahia Peninsula, Selandia Baru pada 18:49 EST kemarin. Tak lama setelah peluncuran, tahap pertama roket (yang pertama dari dua mesinnya) terpisah dari tahap kedua, yang kemudian Mengirimkan muatan satelit ke orbit.

Misinya selesai, kemudian tahap pertama kembali ke Bumi, dan berlari melalui atmosfer dengan kecepatan hingga 5.000 mil per jam. Sikorsky S-92 yang didedikasikan sebelumnya telah mengambil posisi di atas Samudra Pasifik OOrang-orang sedang menunggu. Ketika booster jatuh, dua parasut dikerahkan berturut-turut, memperlambatnya hingga kecepatan yang dapat diatur. Helikopter menembus garis parasut dengan kail ketika booster berada 6.500 kaki di atas permukaan.

Roket Electron lepas landas dari Launch Pad A di Rocket Lab pada pukul 10:49 waktu Selandia Baru.

elektron pOkket lepas landas dari landasan peluncuran A di Rocket Lab pada pukul 10:49 waktu Selandia Baru.
gambar: laboratorium roket

Meskipun helikopter itu seharusnya membawa pendorong rudal ke darat, pilotnya memutuskan demikian— menjatuhkannya di laut, yang mereka lakukan setelah melihat “karakteristik muatan yang berbeda” dari yang dialami selama penerbangan uji sebelumnya, berdasarkan Untuk versi Lab Roket. Pilot “membebaskannya setelah pengiriman karena mereka tidak senang dengan caranya [the helicopter] Itu terbang, ”Peter Beck, CEO Rocket Lab buku di Twitter. “Tapi itu tidak penting, rudal itu telah jatuh dengan selamat dan kapal sekarang sedang memuatnya,” tambahnya.

Perusahaan berusaha untuk memulihkan dan menggunakan kembali pendorong roket Electron untuk peluncuran di masa depan, terutama dengan menghindari kerusakan air pada mesin dari air yang jatuh di laut. Rocket Lab ingin memangkas biaya penerbangan luar angkasa dengan menggunakan kembali boosternya, mirip dengan cara SpaceX menggunakannya kembali Falcon 9. roketmeskipun SpaceX melakukannya dengan meminta boosternya melakukan pendaratan vertikal di landasan pendaratan atau platform lepas pantai.

Misi Senin menandai pertama kalinya Rocket Lab mencoba menangkap roket pendorong saat kembali dari luar angkasa. Perusahaan itu sebelumnya telah memulihkan dan menganalisis tiga pendorong roketnya dari laut, yang melaporkan desain perisai balik atmosfer.

“Mengembalikan roket dari luar angkasa dan menangkapnya dengan helikopter adalah semacam balet supersonik,” kata Beck dalam sebuah pernyataan. “Dari sini kami akan mengevaluasi fase dan menentukan perubahan apa yang mungkin ingin kami buat pada sistem dan prosedur untuk perburuan helikopter berikutnya dan akhirnya penerbangan kembali.”

Pada peluncuran kemarin, Rocket Lab kini telah mengerahkan total 146 satelit ke orbit rendah Bumi untuk NASA, Angkatan Luar Angkasa AS, Kantor Pengintaian Nasional, dan lainnya. Muatan terbaru ini termasuk satelit yang dirancang untuk memantau polusi cahaya, mendemonstrasikan teknologi untuk menghilangkan limbah ruang angkasa, dan mengaktifkan Internet dari luar angkasa.

READ  Rencana Pendarat Bulan Astronot NASA Perluas Melampaui SpaceX Starship