Januari 18, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Gubernur Indonesia akan mengumumkan tingkat kebijakan terlebih dahulu

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Vargio mengatakan bank sentral tidak memperkirakan inflasi akan tetap di atas 3 persen hingga 2023, tetapi akan mulai memperkirakan potensi perubahan suku bunga kebijakannya untuk menghindari guncangan pasar.

Di tengah cerahnya prospek ekonomi, bank sentral Indonesia berencana mengurangi likuiditas perbankan tahun depan, mencabut kebijakan moneter longgar yang digunakan untuk mengendalikan epidemi, meski terus memantau penyebaran virus corona varian omicron.

BI telah membayar 860 triliun rupee (US$59,74 miliar) ke dalam sistem keuangan sejak tahun lalu, termasuk pembelian langsung surat berharga pemerintah, dan telah memangkas suku bunga utama sebesar 150 basis poin untuk membantu mengurangi dampak ekonomi dari krisis kesehatan dan krisis ekonomi. krisis ekonomi. Tindakan antivirus.

Tidak seperti banyak ekonomi yang pulih dari epidemi, tekanan harga di Indonesia ringan, tetapi terus meningkat. Inflasi konsumen naik ke level terendah 17-bulan di 1,75 persen di November.

Varghese menegaskan bahwa BI akan mempertahankan suku bunga kebijakan primer di bawah 3,50 persen sampai inflasi menunjukkan tanda-tanda percepatan.

“Perkiraan kami saat ini adalah inflasi akan mulai (naik) di atas 3 persen dan terkadang bergerak menuju 4 persen, terkadang pada kuartal kedua atau pada awal kuartal ketiga 2023,” katanya dalam wawancara di kantor berita Reuters. pertemuan.

“Tetapi secara alami, keputusan suku bunga harus berwawasan ke depan, pre-loading, pre-loading,” tambahnya.

Beberapa analis percaya bahwa BI harus mempertimbangkan kenaikan tarif mulai pertengahan 2022, karena gangguan rantai pasokan global dan harga komoditas yang lebih tinggi telah mulai mempengaruhi biaya produksi.

Target BI tahun depan adalah inflasi sebesar 2 persen hingga 4 persen.

Tahun depan BI akan meningkatkan arus kas dan mulai memberikan sinyal arah kebijakan lebih lanjut pada akhir tahun sejalan dengan tren inflasi dan pertumbuhan, kata Vargio.

READ  Pelacakan Pemroses Pemerintah Indonesia-19 Diduga Dilanggar, Pemerintah Selidiki

Dia mengatakan bank akan mengumumkan rencana pengurangan likuiditas Indonesia terlebih dahulu dengan pasar dan bank sentral akan memastikan bahwa langkah tersebut tidak membahayakan utang bank atau pembelian surat berharga pemerintah.

Alat yang dapat digunakan BI untuk menyerap arus kas termasuk menaikkan giro wajib minimum bank, tambah Vargio.

Sementara itu, dia mengatakan BI sedang memantau bagaimana penyebaran varian baru Pemerintah-19 akan mempengaruhi default kebijakan moneter dan moneter di negara maju.

“Ini penting karena naturalisasi itu akan mempengaruhi kemampuan kita untuk tumbuh dan memastikan stabilitas eksternal kita,” katanya.

Karena Federal Reserve diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga tahun depan, Indonesia akan memastikan bahwa selisih imbal hasil antara aset rupee dan imbal hasil treasury AS tetap menarik, untuk menghindari arus keluar besar-besaran investor.

Varghese mengatakan pada hari Jumat bahwa bank sentral tidak akan ragu untuk “datang ke pasar” untuk menstabilkan rupee jika diperlukan.

Namun dia mengatakan negara itu berada dalam posisi yang jauh lebih baik untuk menghadapi volatilitas rupee daripada di masa lalu, ketika pengetatan kebijakan bank sentral telah mendorong arus keluar yang besar dari pasar negara berkembang.

(US$1 = Rs. 14.395)

(Laporan oleh Francesca Nangoi, Bernadette Christina Munde, Jane Wardell; Penyuntingan oleh Kim Gogil)