April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Google mengatakan Chrome kini dapat melindungi Anda dengan lebih baik sekaligus menjaga privasi Anda

Google mengatakan Chrome kini dapat melindungi Anda dengan lebih baik sekaligus menjaga privasi Anda

Google Dia menambahkan Perlindungan penjelajahan real-time untuk Chrome yang mengklaim dapat melindungi privasi Anda. Fitur tersebut, yang menurut Google menyembunyikan URL yang Anda kunjungi, kini tersedia dalam mode standar default Penjelajahan Aman di Chrome.

Selama bertahun-tahun, fitur Penjelajahan Aman Chrome secara otomatis menambahkan URL yang berpotensi tidak aman ke daftar yang disimpan Google di perangkat Anda. Setiap kali pengguna mengunjungi suatu situs, Google memeriksa URL-nya berdasarkan daftar tersebut dan mengeluarkan peringatan. Masalahnya adalah Google hanya memperbarui database yang disimpan secara lokal setiap 30 hingga 60 menit. Karena sebagian besar situs berisiko saat ini hanya bertahan kurang dari 10 menit, banyak situs tidak aman yang lolos.

Mendaftar untuk Penjelajahan Aman Perlindungan yang ditingkatkan Mode ini menangani hal ini dengan menggunakan database sisi server Penjelajahan Aman Google, yang mendeteksi URL tidak aman lebih cepat secara real-time. Namun, pengguna harus memberikan lebih banyak data terkait keamanan kepada Google untuk mendapatkan perlindungan penuh, itulah sebabnya ini merupakan mode keikutsertaan.

Google mengklaim bahwa versi baru Penjelajahan Aman memecahkan masalah ini dengan API yang menyembunyikan URL situs yang dikunjungi dari Google. Sekarang, Google mengatakan akan melakukan pemindaian real-time terhadap situs-situs yang tidak dapat ditemukan dalam database-nya, kemudian mengirimkan versi terenkripsi dari URL ke server privasi Fastly yang berjalan secara independen.

Google mengatakan server privasi kemudian akan menghapus URL dari setiap pengidentifikasi pengguna potensial seperti alamat IP dan tidak akan dapat mendekripsi URL tersebut. Setelah itu, permintaan tersebut akan dikirim ke database server Safe Browsing melalui koneksi TLS yang menggabungkan permintaan Anda dengan permintaan yang dikirim oleh pengguna Chrome lainnya.

READ  Apple mengatakan baterai iPhone 15 telah meningkat, tetapi tidak disebutkan bagaimana caranya

Penjelajahan Aman kemudian dapat mendekripsi URL ke bentuk hash lengkap – yang masih menyembunyikan URL – dan memeriksanya di daftarnya. Jika Penjelajahan Aman menemukan kecocokan, Google mengatakan mereka hanya akan mengirimkan formulir hash terenkripsi ke Google, dan Google kemudian akan memperingatkan pengguna.

Akibatnya, selama proses berlangsung, Google mengklaim bahwa aktivitas penjelajahan Anda tetap bersifat pribadi; Tidak ada satu pihak pun yang dapat melihat alamat IP dan awalan hash URL Anda. Sementara itu, Google menyatakan seharusnya mampu memblokir 25% upaya phishing.

Namun, meskipun mode standar dan mode yang ditingkatkan kini dapat melakukan pemindaian waktu nyata, Google mengklaim bahwa versi yang ditingkatkan terus menawarkan perlindungan yang lebih baik. Ini karena ia hadir dengan fitur tambahan, seperti kecerdasan buatan untuk mencegah serangan, pemindaian file mendalam, dan perlindungan tambahan dari ekstensi Chrome yang berbahaya.

Fitur verifikasi real-time baru untuk mode Standar saat ini tersedia di Chrome desktop dan iOS dan akan diluncurkan ke Android akhir bulan ini.